Paus Desak Kebenaran di Balik Pengeboman Paskah Sri Lanka

46
Paus Fransiskus menyapa umat Katolik Sri Lanka di Basilika Santo Petrus pada 25 April 2022.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus bertemu dengan delegasi para korban pemboman Paskah Sri Lanka, bersama dengan umat Katolik Sri Lanka yang bekerja di Italia, dan menyerukan pihak berwenang untuk mengungkapkan kebenaran di balik serangan tahun 2019.

Paus Fransiskus, Senin (25/4/2022), menyatakan kedekatannya dengan keluarga para korban pemboman Minggu Paskah Sri Lanka 3 tahun lalu, dan mendesak pihak berwenang negara itu untuk mengungkap kebenaran di balik serangan itu, dengan mengatakan itu akan mengantarkan perdamaian.

Dia juga berdoa agar negara ini dapat mengatasi krisis ekonomi terburuk yang pernah ada.
Paus berbicara kepada sekitar 3.500 umat Katolik Sri Lanka yang bekerja di Italia, termasuk delegasi keluarga korban dan penyintas serangan bom teroris 2019, yang dipimpin oleh Kardinal Malcolm Ranjith dari Kolombo.

Serangan Minggu Paskah

Sekitar 270 orang tewas, termasuk setidaknya 45 warga negara asing dan sekitar 500 lainnya terluka, ketika 3 gereja dan 3 hotel mewah terkena serangkaian serangan bom bunuh diri teroris terkoordinasi pada 21 April 2019.

Paus menyapa umat Katolik Sri Lanka.

Sebagian besar korban terjadi di Gereja Katolik St. Sebastian di pinggiran Negombo, milik Keuskupan Agung Kardinal Ranjith di Kolombo, di mana 113 orang meninggal. Gereja-gereja lain yang terkena adalah St. Anthony’s Shrine di Kochchikade, juga dari Keuskupan Agung Kolombo, dan Evangelical Zion Church dari Batticaloa di pantai timur.

“Tolong, karena cinta akan keadilan, karena cinta untuk rakyat Anda, biarkan menjadi jelas sekali dan untuk semua yang bertanggung jawab atas peristiwa ini,” imbau Paus Fransiskus.

Kardinal Sri Lanka yang blak-blakan telah dengan penuh semangat menyerukan keadilan, menuduh bahwa pemerintah telah menutupi penyelidikan pemboman, untuk melindungi otak di belakang mereka.

Harapan Kebangkitan Kristus

Berbicara kepada kelompok Sri Lanka pada akhir Misa yang dirayakan oleh Kardinal Ranjith di Basilika Santo Petrus di Vatikan, Paus Fransiskus mencatat bahwa mereka berkumpul di sana untuk menandai “ulang tahun peristiwa tragis yang, pada Hari Paskah 2019, menabur kematian dan teror di Sri Lanka”.

Kardinal Malcolm Ranjith berbicara kepada Paus Fransiskus atas nama umat Katolik Sri Lanka.

“Hari ini Anda telah mempersembahkan Kurban Ekaristi sebagai hak pilih bagi para korban serangan mengerikan itu, dan Anda telah berdoa bagi mereka yang terluka – beberapa di antaranya hadir di sini – dan untuk keluarga mereka, serta untuk semua orang Sri Lanka. Dengan sepenuh hati saya bergabung dengan Anda dalam doa,” kata Bapa Suci.

Menegaskan mereka dengan salam Paskah dari Tuhan Yang Bangkit, “Damai sejahtera bagimu”, Paus berkata, “Dalam menghadapi kengerian dan absurditas tindakan tertentu, yang tampaknya mustahil dilakukan oleh orang-orang, terbukti bahwa ini adalah pekerjaan si jahat.”

Dia mengatakan ini menjelaskan mengapa “Anak Allah, Yang Tak Bersalah, Yang Kudus, Yang Benar, harus mati disalibkan untuk menyelamatkan kita.”

“Dia mengambil ke atas diriNya tidak hanya kematian, tetapi kekejaman kejahatan, kebencian, kekerasan pembunuhan saudara. Salib-Nya dan Kebangkitan-Nya adalah cahaya harapan dalam kegelapan yang paling pekat,” kata Paus, mendesak umat Katolik Sri Lanka untuk “berdoa bagi semua korban kekerasan dan perang, terutama terorisme”.

Banding ke Pihak Berwenang

Paus Fransiskus kemudian mengajukan banding kepada pihak berwenang Sri Lanka mengenai pemboman Paskah.

“Tolong, karena cinta akan keadilan, karena cinta untuk rakyat Anda, biarkan menjadi jelas sekali dan untuk semua yang bertanggung jawab atas peristiwa ini,” katanya, meyakinkan, “Ini akan membawa perdamaian ke hati nurani Anda dan negara Anda.”

Bapa Suci mengatakan kepada umat Katolik bahwa dia juga ingin bergabung dengan mereka untuk berdoa bagi tanah air mereka, yang dia kunjungi pada tahun 2015.

“Mari kita berdoa untuk pihak berwenang, bagi mereka yang memiliki tanggung jawab sosial dan pendidikan dan untuk semua orang,” kata Paus. “Semoga kesulitan saat ini dapat diselesaikan dengan komitmen dan kolaborasi semua pihak,” desaknya.

Krisis Ekonomi

Bapa Suci mengacu pada mimpi buruk ekonomi terburuk Sri Lanka dalam sejarahnya sejak kemerdekaannya dari pemerintahan Inggris pada tahun 1948.

Dengan cadangan devisa yang sangat rendah, negara Asia Selatan ini berjuang untuk mengimpor barang-barang penting seperti makanan, bahan bakar, gas untuk memasak dan obat-obatan, dan menghadapi pemadaman listrik hingga 13 jam sehari. Devaluasi mata uangnya telah mengirim inflasi melonjak ke 21,5 persen pada Maret, tertinggi sejauh ini, memukul bisnis dan eksportir yang sudah berjuang, tetapi terutama rakyat.

Paus berbicara dengan umat Katolik Sri Lanka

Sri Lanka telah bergolak dengan protes nasional menuntut pengunduran diri Presiden Rajapaksa dan pemerintahnya atas krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya yang disalahkan pada peringkat korupsi dan salah urus.

Mengakhiri salamnya, Paus Fransiskus menyampaikan berkatnya kepada komunitas Sri Lanka, mengundang mereka untuk berdoa bagi Gereja di Sri Lanka, agar dipenuhi dengan Roh Kudus dan dengan sukacita mewartakan Injil Kristus Sang Juru Selamat.

Panggilan untuk Keadilan

Kardinal Ranjith menandai peringatan 3 tahun pemboman dengan upacara di Gereja St. Sebastian (21/4/2022) Kamis lalu. Tanpa basa-basi, dia menyalahkan Presiden Gotabaya Rajapaksa dan pemerintahannya, karena gagal memenuhi janjinya untuk memberikan keadilan kepada para korban dan membersihkan negara dari “semua elemen teror”.

“Presiden petahana yang berkampanye dengan janji untuk menyelidiki serangan itu telah melupakan semua janji itu, mengabaikan temuan komisi di bawah karpet, berusaha menyembunyikan fakta,” kata Kardinal Ranjith.

Mengutuk penyembunyian itu, dia memperingatkan bahwa “setiap orang yang bertanggung jawab atas ini akan segera menanggung konsekuensi dari tindakan mereka.”
Kardinal juga menyalahkan pemerintah atas krisis ekonomi saat ini, menyerukan persatuan di antara para politisi untuk menyelamatkan bangsa dari menjadi negara gagal. **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Robin Gomes (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here