Paus Fransiskus: Menemukan Kembali Nilai Kehidupan Keluarga

309
Paus Fransiskus bertemu dengan keluarga di Lapangan Santo Petrus.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus berbicara kepada para peserta dalam Sidang Pleno Akademi Ilmu Sosial Kepausan, dan menekankan pentingnya menemukan kembali nilai dan keindahan kehidupan keluarga, terlepas dari perubahan dan krisis berkepanjangan yang mempengaruhi keluarga.

Selama tiga hari terakhir, Sidang Pleno Akademi Ilmu Sosial Kepausan telah berlangsung di Vatikan dengan tema, “Keluarga sebagai kebaikan relasional: Tantangan cinta.”

Menyambut para peserta, Jumat (29/4/2022), Paus Fransiskus masuk ke inti tema ini, memusatkan perhatiannya pada perkawinan dan tantangan yang dihadapi keluarga saat ini.

Tantangan dalam Kehidupan Keluarga

Dia mencatat bahwa “perubahan sosial mengubah kondisi kehidupan pernikahan dan keluarga di seluruh dunia,” dan bahwa “krisis yang berkepanjangan dan berlipat ganda” membebani kehidupan keluarga.

Penangkalnya untuk ini adalah untuk “menemukan kembali nilai keluarga sebagai sumber dan asal usul tatanan sosial, sebagai sel vital dari masyarakat persaudaraan yang mampu merawat rumah bersama.”

Paus Fransiskus menggarisbawahi bahwa meskipun banyak perubahan yang dialami dalam pernikahan dan keluarga selama berabad-abad, ada “sifat umum dan permanen” yang mengungkapkan keagungan dan nilai keduanya.

Namun, dia memperingatkan, “jika nilai ini dihayati secara individualistis dan pribadi, seperti yang sebagian terjadi di Barat, keluarga dapat menjadi terisolasi dan terfragmentasi dalam konteks masyarakat.”

Paus melanjutkan dengan mengatakan bahwa penting untuk dipahami bahwa “keluarga itu baik bagi masyarakat, tidak sejauh itu hanya kumpulan individu, tetapi sejauh itu adalah hubungan yang didirikan dalam ‘ikatan kesempurnaan bersama’.”

Kebaikan keluarga, kata Paus Fransiskus, “terdiri dari berbagi hubungan cinta yang setia, kepercayaan, kerja sama, timbal balik,” yang membawa kebahagiaan mereka.
“Keluarga memanusiakan orang melalui hubungan ‘kita’ dan pada saat yang sama mempromosikan perbedaan sah setiap orang.”

Gereja dan Keluarga

Paus menggarisbawahi bahwa “pemikiran sosial Gereja membantu untuk memahami cinta relasional yang sesuai untuk keluarga ini, sebagaimana Seruan Apostolik Amoris Laetitia telah berusaha lakukan, mengikuti kebangkitan tradisi besar, tetapi dengan tradisi itu, mengambil langkah maju.”

Dia juga menekankan bahwa keluarga “adalah tempat yang disambut,” menambahkan bahwa kualitasnya “sangat jelas dalam keluarga di mana ada anggota yang lemah atau cacat. Keluarga-keluarga ini, katanya, “mengembangkan kebajikan khusus, yang meningkatkan kapasitas untuk cinta dan kesabaran dalam menghadapi kesulitan hidup.”

Dia juga menunjuk keluarga “yang menghasilkan manfaat bagi masyarakat secara keseluruhan, termasuk keluarga angkat dan asuh dan mencatat bahwa keluarga “adalah penangkal utama kemiskinan,”

Dalam pidatonya, Paus Fransiskus menekankan bahwa kebijakan sosial, ekonomi dan budaya yang ramah keluarga perlu dipromosikan di semua negara yang memungkinkan untuk menyelaraskan kehidupan keluarga.

Keindahan Kehidupan Keluarga

Mengalihkan perhatiannya lagi ke tema “menemukan kembali” keindahan kehidupan keluarga, Paus mengatakan ada kondisi tertentu.

Yang pertama, lanjutnya, “adalah menghilangkan dari mata pikiran “katarak” ideologi yang menghalangi kita untuk melihat kenyataan.”

“Syarat kedua adalah penemuan kembali korespondensi antara pernikahan alami dan pernikahan sakramental.”

Akhirnya, dengan menguraikan syarat ketiga, ia menarik dari Seruan Apostoliknya, Amoris Laetitia yang mengingatkan kesadaran bahwa rahmat Sakramen Perkawinan – yang merupakan sakramen ‘sosial’ par excellence – menyembuhkan dan mengangkat seluruh masyarakat manusia dan ragi persaudaraan.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here