Paus Fransiskus Siap Bertemu Putin di Moskow

72
Paus Fransiskus memegang bendera Ukraina yang berasal dari Bucha.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus memberikan wawancara kepada Luciano Fontana, editor surat kabar harian Italia Corriere della Sera, yang berfokus pada perang di Ukraina, dengan mengatakan, “Saya merasa bahwa sebelum pergi ke Kyiv saya harus pergi ke Moskow.”

“Saya memiliki ligamen yang robek; Saya akan menjalani operasi dengan penyusupan dan kita akan lihat… Saya sudah seperti ini untuk waktu yang lama; Saya tidak bisa berjalan. Ada suatu masa ketika para paus biasa pergi dengan kursi gestatorial. Itu membutuhkan sedikit penghinaan.”

Rakyat Ukraina menyerukan diakhirinya perang.

Beginilah cara Paus Fransiskus membenarkan fakta bahwa dia tidak bisa bangun untuk menyambut Luciano Fontana dan wakil direktur Fiorenza Sarzanini dari Corriere della Sera, yang dia terima di Casa Santa Marta untuk wawancara yang diterbitkan surat kabar itu, Selasa (3/5/2022).

Percakapan berpusat pada masalah perang di Ukraina, yang telah diajukan oleh Paus sejak pecah pada tanggal 24 Februari, dan yang sejauh ini dia telah melakukan banyak upaya mediasi, dimulai dengan panggilan telepon ke Presiden Zelensky, kunjungan ke kedutaan Rusia untuk Tahta Suci, dan di atas semua itu kesediaan untuk pergi ke Moskow untuk bertemu Presiden Putin.

“Saya meminta Kardinal Parolin, setelah dua puluh hari perang, untuk mengirim pesan ke Putin untuk mengatakan bahwa saya bersedia pergi ke Moskow.”

Tentu saja, tegas Paus, Presiden Rusia harus terlebih dahulu menawarkan jendela untuk bertemu. “Kami belum menerima jawaban, dan kami masih bersikeras, bahkan jika saya kuatir Putin tidak dapat dan tidak ingin mengadakan pertemuan ini saat ini. Tapi bagaimana kebrutalan ini tidak bisa dihentikan? Dua puluh lima tahun yang lalu kita mengalami hal yang sama dengan Rwanda.”

Perang untuk Menguji Senjata

Komentar Paus juga mencerminkan alasan perang dan ‘perdagangan’ senjata, yang baginya tetap merupakan ‘skandal’ yang ditentang oleh sedikit orang.

Paus Fransiskus berbicara tentang “kemarahan yang difasilitasi” mungkin, oleh “NATO menggonggong di pintu Rusia” yang telah menyebabkan Kremlin “bereaksi buruk dan melepaskan konflik.”

“Saya tidak tahu bagaimana menjawab – saya terlalu jauh – pertanyaan apakah tepat untuk memasok ke Ukraina,” dia beralasan. “Yang jelas adalah bahwa senjata sedang diuji di sana. Rusia sekarang tahu bahwa tank tidak berguna dan memikirkan hal-hal lain. Inilah sebabnya mengapa perang dilancarkan: untuk menguji senjata yang telah kita hasilkan. Hanya sedikit orang yang memerangi perdagangan ini, tetapi lebih banyak yang harus dilakukan.”

Paus juga mengutip penghentian di Genoa dari konvoi yang membawa senjata ke Yaman, yang dipilih otoritas pelabuhan “dua atau tiga tahun lalu” untuk dihentikan.

Berkunjung ke Moskow Dulu

Tidak ada perjalanan ke Kyiv yang direncanakan saat ini, tetapi pertama-tama, Paus lebih memilih untuk mengunjungi Moskow.

Meninjau upaya yang dilakukan atau akan dilakukan untuk menghentikan eskalasi kekerasan, Paus mengklarifikasi, “Saya tidak akan pergi ke Kyiv untuk saat ini; saya merasa bahwa saya tidak boleh pergi. Pertama saya harus pergi ke Moskow. Pertama saya harus bertemu Putin. Tapi saya juga seorang imam, apa yang bisa saya lakukan? Saya melakukan apa yang saya bisa. Jika Putin hanya akan membuka pintu…”

Pengungsi dari Ukraina di perbatasan Polandia Medyka di Polonia.

Sekali lagi Paus melihat ke Moskow untuk kemungkinan bekerja sama dengan Patriark Kirill dari Gereja Ortodoks Rusia.

Dia mengutip percakapan 40 menit melalui Zoom pada 15 Maret lalu dan “pembenaran” untuk perang yang dikutip oleh Kirill, dan kembali ke janji yang terlewat pada Juni di Yerusalem.

“Saya mendengarkan,” kata Paus Fransiskus dalam wawancara dengan Corriere della Sera, “dan saya mengatakan kepadanya: Saya benar-benar gagal memahami hal ini. Saudara, kita bukan imam negara; kita tidak dapat menggunakan bahasa politik, tetapi bahasa Yesus. Kita adalah gembala dari umat Allah yang kudus yang sama. Itu sebabnya kita harus mencari jalan damai, hentikan api senjata. Patriark tidak bisa menjadi putra altar Putin. Saya memiliki pertemuan yang dijadwalkan dengan dia di Yerusalem pada 14 Juni. Itu akan menjadi pertemuan tatap muka kedua kami, tidak ada hubungannya dengan perang. Tetapi sekarang bahkan dia setuju: ‘Mari kita tunggu; itu bisa menjadi sinyal yang ambigu’.”

Perang untuk Kepentingan Internasional

Tatapan Paus melebar lagi untuk berbicara tentang hak-hak orang-orang di dunia yang sedang berperang, “perang dunia ketiga” yang begitu sering dibangkitkan dan ditakuti.
Dia tidak menaikkan “alarm”, jelasnya, tetapi menawarkan “kepastian hal: Suriah, Yaman, Irak, di Afrika perang satu demi satu. Ada kepentingan internasional di setiap bagiannya. Anda tidak dapat berpikir bahwa negara bebas dapat berperang melawan negara bebas lainnya. Di Ukraina, tampaknya orang lain yang menciptakan konflik. Satu-satunya hal yang disalahkan pada Ukraina adalah bahwa mereka bereaksi di Donbas, tetapi kita berbicara tentang sepuluh tahun yang lalu. Argumen itu sudah tua. Tentu saja, mereka adalah orang-orang yang bangga.”

Tidak cukup Keinginan untuk Perdamaian

Dalam hal ini, Paus kembali ke Jalan Salib Jumat Agung di Colosseum dan permintaan dari pihak Ukraina yang mengarah pada pembacaan meditasi di perhentian ketiga belas, yang dipimpin oleh seorang wanita Rusia dan seorang wanita Ukraina yang dibatalkan.

Paus Fransiskus menjelaskan percakapannya dengan Kardinal Krajewski, yang untuk Paskah berada di Kyiv untuk ketiga kalinya yang dikirim oleh Paus sejak awal konflik.

“Saya menelepon Krajewski yang ada di sana dan dia mengatakan kepada saya: ‘Berhenti, jangan membaca doa. Mereka benar bahkan jika kita tidak dapat sepenuhnya mengerti.’ Jadi mereka tetap diam. Mereka rentan; mereka merasa dikalahkan atau diperbudak karena mereka membayar begitu banyak dalam Perang Dunia Kedua. Begitu banyak orang meninggal; mereka adalah orang-orang yang mati syahid. Tapi kita juga berhati-hati dengan apa yang mungkin terjadi sekarang di Transnistria.”

Namun, kata dia, 9 Mei bisa menjadi akhir dari semuanya. Mengacu pada audiensinya dengan Viktor Orbán, perdana menteri Hongaria, pada 21 April di Vatikan, Paus mengatakan dia mengetahui bahwa “Rusia punya rencana”.

“Jadi, orang juga akan memahami kecepatan eskalasi akhir-akhir ini. Karena sekarang bukan hanya Donbas, ini Krimea, ini Odessa, itu mengambil pelabuhan Laut Hitam dari Ukraina, itu segalanya. Saya pesimis, tapi kita harus membuat setiap gerakan yang mungkin untuk menghentikan perang.”

Gereja Italia Mencari Kardinal yang Inovatif

Dalam percakapannya dengan Corriere della Sera, Paus mengalihkan pandangannya ke Italia, ke politik dari Napolitano ke Mattarella, dan ke hubungan “sangat baik” dengan Mario Draghi, menyebutnya “orang yang lugas dan sederhana”.

Pengungsi Ukraina

Dia juga mengungkapkan “rasa hormat” untuk Emma Bonino, bahkan jika dia tidak berbagi ide-idenya, “tapi dia tahu Afrika lebih baik daripada siapa pun di sini.”

Kemudian dia berbicara tentang reformasi di Vatikan dan Gereja Italia, yang sedang menunggu presiden baru Konferensi Waligereja.

“Salah satu hal yang saya coba lakukan untuk memperbarui Gereja Italia adalah tidak mengubah uskup terlalu banyak. Kardinal Gantin mengatakan bahwa uskup adalah pengantin pria Gereja, setiap uskup adalah pengantin pria Gereja seumur hidup. Ketika ada kebiasaan itu baik. Itu sebabnya saya mencoba mengangkat para imam, seperti yang terjadi di Genoa, di Turin, di Calabria. Saya percaya bahwa ini adalah pembaruan Gereja Italia.”

Mengenai orang yang akan dia pilih untuk memimpin para uskup pada pertemuan IEC berikutnya, dia mengklarifikasi, “Saya mencoba mencari seseorang yang ingin membuat perubahan yang baik. Saya lebih suka menjadi kardinal, seseorang yang berwibawa dan yang memiliki kemungkinan untuk memilih sekretaris; seseorang yang dapat saya katakan, ‘Saya ingin bekerja dengan orang ini’.”

Pengungsi Ukraina tiba di stasiun kereta api Zahonyi dekat perbatasan Hungaria-Ukraina.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here