Lembaga Misi Kepausan Rayakan Ulang Tahun Ke-200

72
Uskup Agung Giampietro Dal Toso, Presiden Lembaga Misi Kepausan
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Lembaga Misi Kepausan untuk Penyebaran Iman, yang berada dibawah naungan Kongregasi untuk Evangelisasi Bangsa-bangsa, menandai ulang tahun ke-200 pendiriannya, Selasa (3/5/2022).

Selasa (3/5/2022), juga menandai peringatan 100 tahun status Kepausan Lembaga Misi Kepausan, yang dianugerahkan oleh Paus Pius XI dalam Motu Proprio Romanorum Pontificum-nya. Motu Proprio meneguhkan semangat misioner Serikat dan pelayanan esensialnya bagi Gereja universal.

Dengan Motu Proprio yang sama, Bapa Suci juga menganugerahkan status kepausan pada Serikat Anak Misioner dan Serikat Rasul Santo Petrus.

Solidaritas dengan Misi di Seluruh Dunia

Uskup Agung Giampietro Dal Toso, Presiden Lembaga Misi Kepausan dan Asisten Sekretaris Kongregasi untuk Evangelisasi Bangsa-bangsa, mengatakan kepada Vatican News bahwa keterlibatan umat Katolik dalam kehidupan dan pekerjaan misionaris Gereja dipandang oleh kepemimpinan Gereja sebagai hal yang esensial.

“Itu penting; memang, itu adalah ide modern jika kita memikirkannya,” katanya.

“Pikirkan, misalnya, seberapa sering Paus Fransiskus berbicara tentang ini. Ini juga merupakan orientasi pekerjaan kita sebagai dikasteri: Untuk setiap orang yang dibaptis untuk berpartisipasi dalam pekerjaan misioner Gereja di seluruh dunia. Melalui Serikat Misionaris Kepausan, umat beriman dapat berpartisipasi dengan berdoa, memberikan persembahan, sumbangan atau hanya menunjukkan minat dalam kegiatan misioner Gereja,” katanya lagi.

Uskup Agung Dal Toso menambahkan, “Melalui keterlibatan misioner ini dan dengan berpartisipasi dalam karya Gereja, kita sebagai orang Kristen, menghayati iman kita secara konkret dengan saudara dan saudari kita di seluruh dunia.”

Doa, Animasi, dan Pendanaan

200 tahun setelah pendiriannya, pada tanggal 3 Mei, Lembaga Misi Kepausan untuk Penyebaran Iman mendukung banyak proyek yang berhubungan dengan karya misioner dengan doa, animasi dan keuangan, terutama di Afrika, Asia dan Pasifik.

Mungkin kisah yang paling menakjubkan dari Lembaga Misi Kepausan untuk Penyebaran Iman adalah bahwa ia didirikan dan diilhami oleh seorang wanita awam Prancis yang sangat muda, Pauline Jaricot. Dia akan dibeatifikasi bulan ini, pada 22 Mei, di Lyons, Prancis.

Pauline Jaricot membentuk jaringan sepuluh orang yang mempersembahkan doa dan sumbangan mingguan kecil untuk karya misioner Gereja di seluruh dunia.

Pauline-Marie Jaricot – Kehidupan dan Waktu

Pauline-Marie Jaricot hidup antara tahun 1799 dan 1862. Dia adalah pendiri Lembaga Misi Kepausan untuk Penyebaran Iman.

Pauline dinyatakan Yang Mulia (beata) pada tanggal 25 Februari 1963 oleh Paus Santo Yohanes XXIII. Pada tanggal 26 Mei 2020, Paus Fransiskus mengesahkan penerbitan dekrit yang mengakui mukjizat yang dikaitkan dengan perantaraan Yang Mulia (beata).

Lahir dari keluarga kaya di Lyon, setelah 15 tahun hidup nyaman, Pauline mengalami penderitaan fisik dan spiritual. Pengampunan dan doa yang mendalam membawanya untuk mengatasi trauma serius, dan keberadaannya berubah secara radikal sejak saat itu.

Dia menguduskan dirinya kepada Tuhan dengan ikrar khusyuk di kapel Perawan Fourvière di Lyon dan mengabdikan diri untuk melayani Tuhan dalam orang miskin dan orang sakit.
Dia membantu yang membutuhkan disertai dengan kehidupan doa yang intens. Dia menerima Ekaristi setiap hari dan berdoa bagi pertobatan orang berdosa dan penginjilan dunia.

Menyadari kesulitan ekonomi misi, Pauline mempromosikan inisiatif untuk mengumpulkan dana: Maka lahirlah apa yang sekarang dikenal sebagai Lembaga Misi Kepausan untuk Penyebaran Iman – secara resmi didirikan pada 3 Mei 1822.

Pastor Frans de Salses, SCJ, Sumber: Paul Samasumo (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here