Mantan Uskup Hong Kong, Kardinal Zen Ditangkap

381
Kardinal Joseph Zen Ze-kiun, Uskup Emeritus Hong Kong, berbicara di Universitas Kepausan Urbaniana di Roma, 18 November 2014.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Kardinal Joseph Zen telah ditangkap oleh pihak berwenang di Hong Kong, menurut laporan media lokal.

Mantan uskup Katolik Hong Kong berusia 90 tahun itu dilaporkan ditahan pada 11 Mei dalam perannya sebagai wali dari Dana Bantuan Kemanusiaan 612, yang membantu pengunjuk rasa prodemokrasi untuk membayar biaya hukum mereka.

Surat kabar Standard melaporkan bahwa para wali ditangkap pada Rabu malam waktu setempat, menurut sumber.

Dana tersebut, yang didirikan pada 2019, dibubarkan tahun lalu setelah polisi keamanan nasional memerintahkannya untuk membagikan rincian operasional, kata surat kabar itu.
Zen, yang mundur sebagai uskup Katolik Hong Kong pada 2009, adalah pendukung gerakan pro-demokrasi yang vokal.

Pada tahun 2020, Undang-Undang Keamanan Nasional mulai berlaku, mengkriminalisasi kebebasan sipil yang sebelumnya dilindungi dengan judul “hasutan” dan “kolusi asing.”

Reuters melaporkan bahwa Zen dan empat lainnya – bintang pop Kanada-Hong Kong Denise Ho, akademisi Hui Po Keung, dan mantan anggota parlemen oposisi Margaret Ng dan Cyd Ho – ditangkap karena dugaan “kolusi dengan pasukan asing.”

Sebelum penerapan undang-undang tersebut, banyak umat Katolik, termasuk Zen, memperingatkan bahwa itu dapat digunakan untuk membungkam Gereja di Hong Kong.
Penangkapan Zen akan menimbulkan dilema bagi Vatikan, yang telah menghindar dari kritik publik terhadap tindakan keras di Hong Kong.

Uskup Agung Paul Gallagher, yang setara dengan menteri luar negeri Vatikan, mengatakan pada Juni 2021 bahwa dia tidak yakin bahwa berbicara tentang situasi di Hong Kong akan membuat perbedaan.

Benedict Rogers, seorang aktivis hak asasi manusia Inggris, menyesalkan penangkapan tersebut.

Rogers, pendiri LSM Hong Kong Watch dan seorang pemeluk agama Katolik, mengatakan: “Kami mengutuk penangkapan para aktivis yang diduga ‘kejahatan’ mendanai bantuan hukum untuk pemrotes pro-demokrasi pada tahun 2019.”

“Penangkapan hari ini menandakan tanpa keraguan bahwa Beijing bermaksud untuk mengintensifkan tindakan kerasnya terhadap hak-hak dasar dan kebebasan di Hong Kong.”
“Kami mendesak masyarakat internasional untuk menyoroti tindakan keras brutal ini dan menyerukan pembebasan segera para aktivis ini.”

All-Party Parliamentary Group for Freedom of Religion or Belief, sebuah kelompok lintas partai anggota parlemen Inggris, juga mengutuk penangkapan Kardinal Zen.

“Ini adalah contoh lain dari peningkatan pembatasan hak asasi manusia yang mendasar di China,” katanya dalam sebuah posting Twitter.

David Alton, anggota independen House of Lords, majelis tinggi parlemen Inggris, menggambarkan penangkapan kardinal sebagai “tindakan intimidasi yang keterlaluan.”

Awal pekan ini, mantan kepala keamanan John Lee ditunjuk sebagai kepala eksekutif Hong Kong berikutnya, menggantikan Carrie Lam, yang memegang jabatan itu sejak 2017. Baik Lee maupun Lam adalah Katolik.

Uskup Stephen Chow Sau-yan, pemimpin Katolik baru Hong Kong, mengambil alih keuskupannya pada Desember 2021.

Dalam wawancara pertamanya, yang diterbitkan pada Februari tahun ini, ia menggarisbawahi pentingnya melindungi martabat manusia.

“Saya merasa tidak dapat diterima jika martabat manusia diabaikan, diinjak-injak, atau dihilangkan sama sekali. Tuhan memberi kita martabat ini ketika dia menciptakan kita menurut gambar dan rupa-Nya. Dan karena itu universal karena berasal dari kasih Tuhan,” kata Chow.

Pada bulan Maret, Paus Fransiskus merekam pesan video singkat untuk umat Katolik di Hong Kong.

“Saya berharap Anda menjadi warga negara yang baik dan berani menghadapi tantangan saat ini,” katanya.

Dalam posting blog terakhir Kardinal Zen sebelum penangkapannya, dia mengutip Roma 8:34-39: “Kristus (Yesus) yang mati, sebaliknya, telah dibangkitkan, yang juga ada di sebelah kanan Allah, yang memang menjadi perantara bagi kita. Apa yang akan memisahkan kita dari kasih Kristus? Akankah penderitaan, atau kesusahan, atau penganiayaan, atau kelaparan, atau ketelanjangan, atau bahaya, atau pedang? Seperti ada tertulis: ‘Demi Engkau kami dibunuh sepanjang hari; kami dianggap sebagai domba yang akan disembelih.’”

“Tidak, dalam semua hal ini kita menaklukkan dengan luar biasa melalui Dia yang mengasihi kita. Karena aku yakin, baik maut, maupun hidup … maupun makhluk lain mana pun, tidak akan dapat memisahkan kita dari kasih Allah di dalam Kristus Yesus, Tuhan kita.”

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Catholic News Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here