Para Ahli Refleksikan Migrasi Keluarga Jelang Hari Keluarga Internasional

63
Keluarga migran melintasi perbatasan di Texas, AS.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Para ahli dari Strategic Alliance of Catholic Research Universities (SACRU) membagikan refleksi akademis mereka tentang migrasi keluarga dalam rangka Hari Keluarga Internasional yang akan dirayakan Minggu (15/5/2022).

Hari Keluarga Internasional diperingati setiap tanggal 15 Mei. Hari tersebut memberikan kesempatan untuk mempromosikan kesadaran akan isu-isu yang berkaitan dengan keluarga dan untuk meningkatkan pengetahuan tentang proses ekonomi, sosial dan demografi yang mempengaruhi keluarga.

Tema tahun ini, “Keluarga dan Urbanisasi,” bertujuan untuk menarik perhatian akan pentingnya kebijakan perkotaan yang berkelanjutan dan ramah keluarga.

Menurut PBB, urbanisasi berkelanjutan terkait dengan pencapaian beberapa Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) termasuk pengentasan kemiskinan, kesehatan dan kesejahteraan yang baik, membuat kota dan pemukiman manusia aman, berkelanjutan dan inklusif serta mengurangi ketimpangan di dalam dan antarnegara.

SDG ini dan targetnya, kata PBB, “bergantung pada seberapa baik urbanisasi dikelola untuk memberi manfaat bagi keluarga dan meningkatkan kesejahteraan semua generasi yang tinggal di kota.”

Refleksi tentang Migrasi Keluarga

Menjelang Hari Keluarga Internasional 2022, para ahli dari Aliansi Strategis Universitas Riset Katolik (SACRU) telah membagikan kontribusi pribadi mereka tentang dampak migrasi keluarga dalam sebuah dokumen, sehubungan dengan Tahun Keluarga Amoris Laetitia yang diluncurkan oleh Paus Fransiskus pada tahun 2021 dan misi kerjasama global SACRU untuk kebaikan bersama.

SACRU telah terlibat dalam masalah keluarga sejak didirikan. Contoh nyata dari keterlibatan Aliansi antara lain Kelompok Kerja 4 Keluarga yang mengadakan webinar pada November tentang dampak Covid-19 dan tindakan penguncian pada keluarga.

Keluarga, Perang di Ukraina

Theresa Betancourt, Direktur Program Penelitian tentang Anak dan Kesulitan di Sekolah Pekerjaan Sosial Boston College, menunjuk pada 4,3 juta anak yang diperkirakan oleh UNICEF yang menjadi pengungsi internal atau telah melarikan diri melintasi perbatasan sebagai pengungsi karena perang di Ukraina. Dia juga mencatat bahwa dinamika yang sama juga terjadi pada anak-anak di daerah konflik lainnya termasuk Afghanistan, Suriah, Republik Demokratik Kongo, Somalia, dan lainnya.

Betancourt menekankan peran keluarga dan pengasuh dalam “membantu anak-anak untuk bertahan hidup dan berkembang meskipun trauma dan kehilangan konflik bersenjata” mencatat bahwa “hubungan keterikatan, dan kesempatan untuk tumbuh dalam kasih sayang keluarga yang sehat, berfungsi dan mendukung beroperasi sebagai faktor pelindung utama bagi anak-anak yang terkena dampak perang untuk berkembang dalam jangka panjang.”

“Untuk mendukung anak-anak yang terkena dampak perang,” dia bersikeras, “lembaga dan kebijakan harus bekerja untuk mengubah ekosistem untuk melayani semua orang dan untuk memperkuat keluarga.”

Betancourt juga menggarisbawahi bahwa kita harus berinvestasi dalam pencegahan berbasis keluarga serta program pendidikan dan kesempatan kerja untuk membantu keluarga menyesuaikan diri dengan cara hidup di negara dan budaya baru dan untuk membantu keluarga yang berjuang dengan perpindahan dan kehilangan untuk memajukan diri mereka sendiri.

Trauma Migrasi

Camillo Regalia, Direktur Pusat Studi dan Penelitian Keluarga, dan Laura Zanfrini, Profesor untuk Sektor Disiplin Ilmiah dari Sosiologi Proses Ekonomi Universitas Katolik Hati Kudus di Italia, mengeksplorasi tingkat psikologis dan sosiologis migrasi keluarga, mencatat bahwa struktur keluarga berubah sebagai konsekuensi utama dari migrasi dan hal itu mengarahkan anggota keluarga untuk menegosiasikan kembali peran mereka dan menemukan cara baru yang sesuai untuk mempertahankan hubungan mereka.

Refleksi terpisah dari perspektif psikologis oleh Carlos Pérez-Testor dan Anna Maria Vilaregut Puigdesens, dari Universitat Ramon Llull di Spanyol, menegaskan bahwa alasan ekonomi dan politik adalah dua alasan utama migrasi keluarga, dan ekspatriat adalah penyebab ketiga yang tidak terlalu traumatis, yang menghasilkan migrasi yang dilindungi.

Mereka mengatakan bahwa tiga alasan menghasilkan kerugian, dengan dua migrasi pertama yang tidak terlindungi mampu menghasilkan luka dalam yang menghasilkan proses berkabung. Hanya jika proses berduka ini berhasil dijelaskan, kata Mr. Pérez-Testor dan Ms. Puigdesens, “keluarga akan dapat berintegrasi ke dalam masyarakat tuan rumah sepenuhnya, dan hasilnya dapat mengarah pada perkembangan individu dan sosial yang baik.”

Akibat dari Perpisahan Keluarga

Berkaca pada peningkatan migrasi ke Cile dalam beberapa tahun terakhir, Maria Olaya Grau dan Nicolle Alamo dari Universitas Katolik Kepausan Cile mencatat bahwa banyak keluarga migran “menghadapi kegentingan ekstrem dalam pencarian mereka untuk kehidupan yang lebih baik dan lebih aman”.

Mereka memusatkan kontribusi mereka pada situasi transnasional keluarga migran Amerika Latin yang sering melibatkan pemisahan dan jarak fisik anggota keluarga.

Keluarga dan Keberlanjutan

Keiko Hirao, dari Universitas Sophia di Jepang, mengeksplorasi peran penting keluarga dalam masyarakat di tengah wacana kita tentang keberlanjutan. Dia menekankan bahwa masyarakat tidak dapat berkelanjutan kecuali populasi mereka diregenerasi dan keluarga adalah satu-satunya institusi yang menghasilkan anak – layanan yang diberikan kepada masyarakat secara gratis.

Ms. Hirao menunjuk pada penurunan angka kelahiran di Jepang dan proyeksi suram untuk masa depan banyak kota karena depopulasi. Hal ini, katanya, disebabkan oleh kota-kota yang kehilangan wanita usia subur baik karena kesuburan rendah atau oleh wanita yang bermigrasi ke kota-kota besar untuk pendidikan atau kesempatan kerja.

Dia merekomendasikan kesetaraan gender dan memecahkan teka-teki pekerjaan-dan-keluarga sebagai cara untuk mengatasi situasi dan menegaskan bahwa kita “memeriksa kembali devaluasi sistematis dari Invisible Heart yang menyediakan tenaga kerja masa depan ke pasar.”

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Benedict Mayaki (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here