Gallagher: Saya Bertemu dengan Orang-orang yang Terluka dan Pemberani, Dialog Diperlukan untuk Perdamaian

17
Uskup Agung Paul Richard Gallagher, Sekretaris Vatikan untuk Hubungan dengan Negara-negara selama misinya ke Ukraina, membayar upeti dengan Menteri Luar Negeri Kuleba di peringatan bagi para korban perang.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Uskup Agung Paul Richard Gallagher, Sekretaris Vatikan untuk Hubungan dengan Negara, menyimpulkan misinya ke Ukraina: “Paus masih dapat terus memainkan peran yang sangat signifikan dalam konflik ini dan penyelesaiannya. Ada kemungkinan. Kita harus berhati-hati untuk menghindari konflik baru, perlombaan senjata di Eropa dan dunia.”

“Rakyat Ukraina benar-benar orang yang terluka dan pada saat yang sama sangat berani, sangat bertekad: kita tidak bisa mengabaikan penderitaan besar orang-orang hebat ini… Kita harus memperbarui komitmen kita untuk menyelesaikan konflik melalui dialog diplomatik dan politik.”

Uskup Agung Paul Richard Gallagher, sekarang di akhir misinya di Ukraina, mencatat perjalanan itu dengan Berita Vatikan.

Berbicara dalam bahasa Italia, Uskup Agung Gallagher menjelaskan pentingnya semangat ekumenis dalam membangun kembali perdamaian Ukraina di masa depan.

Dia menjelaskan bahwa pada saat seperti ini, di negara mana pun, “ada juga bahaya persaingan yang mulai tumbuh, dan kebencian satu sama lain”.

Dia menjelaskan bahwa untuk alasan ini sangat diperlukan bahwa setiap orang tetap teguh bertekad untuk bekerja “untuk kesatuan negara, badan politik negara, kesatuan umat Kristiani, kesatuan Gereja Katolik, kesatuan dengan agama-agama lain, untuk dapat mengambil keuntungan dari sumber-sumber spiritual, anugerah yang Tuhan berikan pada saat-saat ini, dan tidak menyia-nyiakan hal-hal ini dalam kesulitan, dalam pertengkaran.”

Uskup Agung Gallagher kemudian berbicara tentang keberanian seorang imam Ortodoks yang dia temui di Bucha, “yang menceritakan hari-hari yang mengerikan itu, ketika ada mayat di mana-mana dan dia meminta agar mereka dikuburkan”. Kita dapat melihat bahwa pada akhirnya, mungkin, di beberapa tempat keadaan sedikit lebih baik akhir-akhir ini, “tetapi luka tetap ada dan bahkan kita dengan cara kecil kita, kita datang, kita mencoba berbicara dengan mereka, untuk menunjukkan empati terhadap penderitaan mereka, isyarat dukungan, isyarat dorongan”.

Namun, Uskup Agung Gallagher menekankan bahwa ini “menurut saya bukanlah sesuatu yang kita manusia dapat lakukan sendiri. Sungguh ketika kita membutuhkan, kita benar-benar merasa perlu untuk perjumpaan dengan Kristus yang menyembuhkan luka kita. Dalam arti tertentu, Ukraina harus berjalan sedikit seperti Maria Magdalena di taman untuk bertemu dengan Kristus yang bangkit. Hanya ini yang dapat mengeringkan air mata orang-orang ini. Saya yakin bahwa ketika Anda melihat orang-orang ini ada solidaritas manusia yang besar, tetapi ada juga iman yang besar. Saya yakin bahwa orang-orang, melalui pendalaman iman mereka, terlepas dari tradisi mereka – Katolik, Ortodoks, Protestan, Yahudi dan agama-agama lain – dapat datang ke kebangkitan, bahkan pada waktu Paskah ini”.

Komentar Uskup Agung Paul Richard Gallagher pada akhir misi ke Ukraina
Uskup Agung Paul Richard Gallagher: Saat misi ini berakhir hari ini, saya ingin benar-benar mengucapkan terima kasih, di atas segalanya, kepada Tuhan yang telah menyertai kami, saya pikir dalam setiap langkah. Dan juga kepada semua orang yang telah memfasilitasinya. Otoritas sipil, baik di Polandia maupun di Ukraina, otoritas Gereja yang sangat ramah dan yang memungkinkan kami bertemu dengan mereka dan berbicara dengan sangat jujur. Kami telah diterima dengan senang hati. Saya akan mengatakan kami menepati janji kami. Saya berjanji kepada Menteri Kuleba saya akan datang. Kami datang dan kami telah berbicara, dan kami akan terus berbicara. Ukraina saat ini memiliki banyak kebutuhan.

Untuk sebagian besar kebutuhan ini, gereja telah banyak membantu. Saya telah mendengar pujian besar untuk Caritas, pujian besar atas apa yang telah dilakukan keuskupan dan paroki dan uskup, baik Katolik Yunani maupun Katolik Latin di sini. Jadi itu sesuatu yang sangat, sangat dibanggakan. Dan juga ada pengakuan besar atas pekerjaan besar yang dilakukan oleh Polandia dan kemurahan hati mereka yang luar biasa, baik dalam menerima pengungsi maupun dalam mengirimkan bantuan kemanusiaan ke Ukraina. Tapi kita perlu bergerak maju, bahwa mempertahankan Ukraina perlu dilanjutkan. Kita perlu membantu mereka. Kita perlu mendorong mereka. Kita perlu membantu mereka untuk selalu tetap optimis dan setia. Kita perlu melakukan segala upaya agar dalam pelaksanaan konflik ini, bahwa nilai-nilai orang-orang yang sangat Kristen ini harus menang atas apa pun yang mungkin lebih negatif atau lebih konfliktual.

Akan ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan selama bertahun-tahun dalam membangun kembali masyarakat. Dan ini adalah masyarakat yang harus benar-benar memupuk persatuannya di setiap tingkat, tingkat Gereja, tingkat politik, dalam hal pemerintahan dan dalam hal memperbarui industrinya. Dunia sangat membutuhkan Ukraina. Kita membutuhkan mereka untuk berbagi biji-bijian dan minyak bunga matahari mereka dengan kita dan semua hal ini. Dan kita perlu bekerja sama sehingga semua dampak dari konflik mengerikan ini dalam hal berbagai krisis yang kita hadapi seperti krisis ekonomi, krisis pangan, krisis rantai pasokan, semua hal yang kita baca dan dengar terus-menerus, sehingga dalam pekerjaan kami dengan Ukraina, kami juga dapat merangkul kebaikan umat manusia yang lebih besar, yang benar-benar terancam saat ini.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Stefano Leszczynski (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here