Para Uskup Amerika Tengah Dukung Klerus Nikaragua Menghadapi Penganiayaan

96
Daniel Ortega merayakan pelantikannya kembali sebagai presiden Nikaragua, 10 Januari 2012.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Konferensi Waligereja Kosta Rika dan Panama menyatakan solidaritas mereka dengan orang-orang dan klerus Katolik Nikaragua, yang telah menderita penganiayaan dari pemerintah Presiden Daniel Ortega.

Pada tanggal 20 Mei, Institut Telekomunikasi dan Surat Nikaragua milik negara menghapus saluran televisi Konferensi Waligereja Nikaragua dari programnya.

Selain itu, Uskup Matagalpa Mgr. Rolando lvarez Lagos dan Pastor Harvy Padilla, imam dari Gereja Santo Yohanes Pembaptis di Masaya, telah diikuti dan diganggu oleh polisi pemerintah.

lvarez, yang bertanggung jawab atas komunikasi untuk konferensi para uskup dan saluran Katolik, mengatakan bahwa apa yang diinginkan pemerintah “adalah Gereja yang bisu, yang tidak mengumumkan harapan orang-orang” dan tidak mencela “dosa pribadi dan struktur ketidakadilan.”

“Firman Tuhan tidak dirantai,” kata uskup itu dalam konferensi pers dadakan pada 21 Mei di Paroki Holy Christ of Esquipulas di pinggiran Managua.

Dalam pernyataan 21 Mei, para uskup Kosta Rika berdoa agar “Tuhan Yang Bangkit akan memberikan orang-orang Nikaragua karunia perdamaian, sehingga mereka dapat memiliki iklim yang tenang dan persaudaraan.”

Para uskup Kosta Rika juga meyakinkan rekan-rekan mereka di Nikaragua tentang “doa mereka, terutama di saat-saat pencobaan.”

“Kami berdoa kepada Tuhan untuk mengizinkan mereka tetap setia pada misi mereka dan memberi mereka semangat kebijaksanaan,” kata mereka.

Mereka juga menyerukan kepada umat Katolik Kosta Rika “untuk mengangkat dalam doa orang-orang Nikaragua dan para uskup di negara itu.”

“Kami menegaskan kembali perlunya masyarakat Amerika Tengah secara umum untuk bekerja sama dalam mencari kebaikan bersama, perdamaian dan keadilan sosial,” tulis para uskup.

Para uskup Panama juga menyatakan solidaritas mereka dengan Uskup lvarez “saat ini ketika dia mengalami penganiayaan karena menjadi seorang nabi dalam menghadapi situasi sulit akibat krisis sosial politik yang dialami orang-orang Nikaragua.”

“Kami bergabung dalam doa agar penganiayaan terhadap Uskup Rolando dan Pastor Harvy Padilla, imam Paroki Santo Yohanes Pembaptis di kota Masaya, yang juga telah dilarang untuk hidup dan merayakan iman dalam lingkungan kebebasan dan perdamaian, akan berakhir,” kata para uskup pada 21 Mei.

Konferensi Waligereja Nikaragua juga mengeluarkan pernyataan yang menyatakan bahwa mereka “melalui masa-masa sulit sebagai sebuah bangsa” dan bahwa tugas mereka “adalah untuk mewartakan kebenaran Injil.”

“Kami menemani setiap saudara yang terkait dengan penderitaan Kristus melalui doa dan kami memohon Roh Kudus untuk menerangi pikiran dan hati semua orang Nikaragua,” kata para uskup 22 Mei.

Ada ketegangan dalam beberapa tahun terakhir antara beberapa umat Katolik dan pendukung Ortega, yang sebelumnya memimpin negara itu selama lebih dari satu dekade setelah penggulingan kediktatoran Somoza oleh Sandinista pada 1979. Ortega kembali menjadi presiden Nikaragua sejak 2007, dan mengawasi penghapusan batasan masa jabatan presiden pada 2014.

Pemerintah Ortega menuduh banyak uskup dan imam berpihak pada oposisinya.
Krisis dimulai pada April 2018 setelah Ortega mengumumkan reformasi jaminan sosial dan pensiun. Perubahan itu segera ditinggalkan dalam menghadapi oposisi vokal yang meluas, tetapi protes hanya meningkat setelah lebih dari 40 pengunjuk rasa dibunuh oleh pasukan keamanan.

Pasukan keamanan telah menewaskan sedikitnya 320 pengunjuk rasa, dengan ratusan lainnya ditangkap.

Sejak protes dimulai, telah terjadi serangkaian serangan terhadap imam, gereja dan fasilitas gereja yang ditargetkan oleh kelompok pro-pemerintah.
Nunsius apostolik untuk Nikaragua diusir pada bulan Maret.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Diego Lopez Marina (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here