Di Mana Dosa Kuat, Kebaikan Tuhan Bahkan Lebih Kuat

68
Pater Andreij Sudol SCJ
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – “Realitas krisis kemanusiaan ini dengan menyatakan bahwa perang ini menyatukan kita dengan cara yang baik, dan kita akan memenangkan perang, jika kita menjadi orang yang lebih baik satu sama lain.”

PATER Andrzej Sudol, SCJ telah menjadi anggota Provinsi Amerika Serikat selama bertahun-tahun. Namun, dia berasal dari Polandia. Hampir setiap hari dia berhubungan dengan keluarga, teman-teman, dan sesama SCJ di tanah airnya, belajar langsung tentang upaya mereka untuk menyambut dan mendukung pengungsi Ukraina.

Berikut ini refleksi pribadinya tentang serangan Rusia berskala penuh ke Ukraina dan tanggapan banyak pihak yang mendukung rakyat Ukraina.

“Apa yang saat ini terjadi di Ukraina sangat saya sayangkan dan saya mengikutinya dengan cermat. Ukraina berjuang untuk dua hal: pertama untuk keberadaannya sebagai negara berdaulat sendiri, dan kedua, berjuang untuk kebebasan banyak negara lain yang berada dalam situasi serupa. Tidak peduli di negara mana seseorang tinggal, penting bagi kita semua apa yang terjadi selama dan setelah perang.

Seperti kebanyakan dari kita, saya terkejut ketika Rusia menyerang Ukraina. Saya tidak mengharapkannya. Saya tidak percaya bahwa perang seperti itu bisa terjadi tepat di tengah-tengah Eropa pada awal abad ke-21. Saya berpikir, Eropa dan dunia belajar pelajaran menyakitkan dari perang di abad terakhir (Perang Dunia II) yang akan menghalangi dan mencegah perang terjadi lagi.

Saya sangat terganggu oleh gambar-gambar yang saya lihat tentang kehancuran di mana-mana di Ukraina. Lebih dari itu, saya sangat sedih melihat orang-orang menderita, kebanyakan perempuan dan anak-anak bersembunyi di bunker, atau kereta bawah tanah, dan melarikan diri meninggalkan suami, kerabat, teman, rumah dan harta benda mereka. Sulit bagi siapa pun di antara kita untuk membayangkan dan merasakan apa yang dialami orang-orang Ukraina, dan betapa banyak penderitaan yang mereka alami setiap hari.

Para Pengungsi meninggalkan Lviv, Ukraina.

 

Secara umum, perang ini sangat mempengaruhi saya. Sejak perang dimulai, saya lebih sering berbicara dengan orangtua dan keluarga saya di Polandia. Saya tidak terlalu mengkuatirkan keselamatan mereka, tetapi saya memikirkan bagaimana kehidupan mereka akan terpengaruh secara signifikan oleh perang.

Dengan cinta dan perhatian yang besar, adik perempuan saya memutuskan untuk membawa tiga keluarga pengungsi perang Ukraina ke rumah mereka yang jelas-jelas melarikan diri dari zona perang. Juga, beberapa sepupu dan teman saya melakukan hal yang sama. Saya mengagumi mereka atas tindakan mereka. Saya sekarang termotivasi untuk menyisihkan waktu untuk sering berbicara dengan mereka.

Dalam percakapan itu, mereka berbagi cerita tentang para pengungsi kepada saya. Setelah mendengar cerita-cerita yang berani ini, sekarang saya mengalami kesulitan untuk memusatkan perhatian dan mengatur hidup saya. Saya terganggu hari-hari ini selama doa-doa saya, pekerjaan saya, dan pelayanan saya.

Kekuatiran saya yang lain harus berurusan dengan enam komunitas SCJ di Distrik Ukraina yang dilayani oleh para konfrater Polandia dan Ukraina. Orang-orang ini memutuskan untuk tetap bersama penduduk setempat dan melayani mereka selama perang. Saya mengenal beberapa dari mereka dengan baik, dan mereka adalah bagian dari kesusahan dan kekuatiran saya secara keseluruhan. Saya menyimpannya dalam doa-doa harian saya. Saya terkesan dengan keputusan radikal mereka untuk tetap tinggal dan persembahan diri mereka untuk melayani orang-orang yang dipercayakan kepada mereka. Sampai tulisan ini saya buat, mereka masih hidup dan aman.

Arus Pengungsi

Konsekuensi atau efek samping dari perang ini adalah arus pengungsi besar-besaran keluar dari Ukraina. Ada ribuan orang Ukraina yang memutuskan untuk meninggalkan segalanya dan melarikan diri ke negara Eropa lain atau ke luar negeri. Sampai hari ini (9/3/22) ada lebih dari dua juta orang Ukraina yang meninggalkan negara mereka sejak awal perang. Sangat menakutkan untuk memikirkan berapa banyak lagi yang akan bermigrasi ke negara-negara tetangga dalam beberapa hari dan minggu mendatang. Menurut orangtua saya, orang Ukraina ada di mana-mana di Polandia. Menurut UNHCR, Badan Pengungsi PBB, ada 1,3 juta pengungsi Ukraina yang melarikan diri ke Polandia.

Terlepas dari penderitaan dan kematian, ada banyak kerja baik dan solidaritas oleh banyak negara dengan orang-orang Ukraina yang menderita. Sangat terlihat akhir-akhir ini bahwa “di mana dosa berkuasa, kebaikan Allah bahkan lebih kuat” (Roma 5:20).

Seorang tentara Ukraina menyelamatkan seorang bayi.

Saya terkesan dengan para pemimpin politik dan agama yang berkuasa di dunia yang berbicara bersama dalam satu suara dan saling memahami dalam prosesnya. Perang ini telah memungkinkan orang untuk terhubung satu sama lain dalam doa dan dukungan yang terlihat. Saya senang bahwa Ukraina dibantu oleh negara lain dan tidak ditinggalkan sendirian selama perang. Dunia sekarang dipersatukan oleh dan melawan kejahatan perang di Ukraina.

Saya melihat jenis dukungan positif ini di Polandia di mana tidak ada pengungsi yang ditinggalkan sendirian atau terisolasi. Setiap keluarga dilayani. Mereka diberikan kebutuhan material yang diperlukan untuk menyertakan tempat tinggal yang aman. Para pengungsi Ukraina menerima kebutuhan hidup yang nyaman, asuransi kesehatan gratis selama perang, sim cards, dan transportasi gratis di Polandia.

Sejauh ini, merupakan keajaiban bahwa tidak ada kamp pengungsi yang didirikan. Orang Polandia secara sukarela melakukan perjalanan ke perbatasan timur untuk menyambut para pengungsi dan membawa mereka ke rumah-rumah mereka. Warga Ukraina, serta mereka yang melarikan diri dari zona perang, ada di setiap kota dan banyak paroki di bagian selatan Polandia. Pemerintah Polandia menantang rakyatnya untuk membantu dan melakukan apa pun yang diperlukan untuk keadaan darurat ini. Dan orang-orang Polandia telah menanggapi krisis dengan baik.

Bantuan Kemanusiaan

Provinsi SCJ Polandia tetap berhubungan dan mendukung SCJ di Ukraina. Bantuan kemanusiaan diselenggarakan setiap hari. Bantuan ini meliputi transportasi makanan, air, pakaian, generator, dan barang-barang lain yang diperlukan yang dikirim setiap beberapa hari. Saya terinspirasi untuk mengetahui dari itu Pemimpin Provinsi SCJ Polandia, Pater Slawek Knopik dan Provinsi SCJ Amerika Serikat secara aktif terlibat dalam membantu mengangkat tantangan perang, baik kebutuhan pastoral maupun keuangan.

Selain itu, setiap komunitas dan paroki SCJ Polandia, serta rumah retret dan pembinaan, didorong untuk menerima sebanyak mungkin keluarga pengungsi. Paroki SCJ di Belchatow memulai kelas harian untuk anak-anak dalam bahasa Ukraina. Berita seperti ini menghangatkan hati saya, dan membuat saya merasa baik, bangga dan memiliki semangat antusias atas upaya yang ditunjukkan oleh para konfrater SCJ saya di Polandia, Amerika Serikat dan semua Dehonian (SCJ) di seluruh dunia yang terlibat dengan para imigran-pengungsi.

Perpecahan politik dan perbedaan budaya tidak penting sekarang. Saya berharap semangat solidaritas dan persatuan ini akan bertahan lama.

Rakyat Ukraina menyerukan diakhirinya perang.

 

Saya berterima kasih atas banyak kata-kata dukungan dan dorongan yang baik di antara kita SCJ di Provinsi AS dan Paroki Plainfield tempat saya melayani. Selama konser perdamaian Minggu lalu di Plainfield, Ilinois, paroki mengumpulkan sejumlah uang yang akan dikirim ke Ukraina dan tempat pengungsi Ukraina berada. Salah satu pembicara menggarisbawahi realitas krisis kemanusiaan ini dengan menyatakan bahwa perang ini menyatukan kita dengan cara yang baik, dan kita akan memenangkan perang, jika kita menjadi orang yang lebih baik satu sama lain.”

Pastor Frans de Sales, SCJ (Kontributor/Palembang)

HIDUP, Edisi No. 19, Tahun ke-76, Minggu, 8 Mei 2022

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here