Delegasi Antaragama Memulai Misi Solidaritas ke Kyiv

89
Sebuah kuburan di daerah Kyiv
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Menyusul seruan Walikota Kyiv, delegasi tingkat tinggi para pemimpin agama dunia melakukan perjalanan ke Ibukota Ukraina hari ini untuk membawa solidaritas mereka kepada Ukraina dan berdoa bersama untuk perdamaian yang adil di Ukraina.

Ketika perang antara Ukraina dan Rusia memasuki bulan keempat, lebih dari selusin pemimpin agama dari agama-agama besar dunia, termasuk Gereja Katolik, memulai kunjungan solidaritas tiga hari ke Kyiv, Selasa (24/5), di mana mereka akan berdoa bersama untuk perdamaian, mendistribusikan bantuan kemanusiaan dan bertemu dengan para pemimpin agama dan politik Ukraina. Delegasi agama tingkat tinggi melakukan perjalanan dengan bus dari Warsawa dan akan kembali ke ibukota Polandia pada 26 Mei.

Daya Tarik Vitali Klitschko

Misi tersebut mengikuti seruan yang diluncurkan oleh Walikota Kyiv Vitali Klitschko, yang pada Maret meminta para pemimpin spiritual dunia untuk mengunjungi ibukota Ukraina yang saat itu terkepung untuk menunjukkan solidaritas mereka dengan rakyat Ukraina.

Penyelenggara

Inisiatif ini diselenggarakan oleh Europe a Patient Association, sebuah kelompok pan-Eropa dan non-partisan yang berbasis di Warsawa, mengadvokasi respons berkelanjutan dan berbasis solidaritas negara-negara Eropa terhadap krisis kesehatan, ekonomi, dan kemanusiaan saat ini di benua itu.

Mitra tuan rumah adalah Babyn Yar Holocaust Memorial Center, sebuah organisasi non-pemerintah yang menciptakan museum Holocaust modern pertama di Eropa Timur. Juga berkolaborasi adalah beberapa organisasi, termasuk Sojourners, sebuah LSM Kristen yang berbasis di Washington yang didedikasikan untuk mengartikulasikan panggilan alkitabiah untuk keadilan sosial dan perdamaian, dan anggota Jesuit Georgetown University (AS).

Berdoa untuk Perdamaian yang Adil

Setelah kedatangan mereka pada Selasa pagi, para pemimpin agama mengadakan kebaktian umum di luar ruangan di Babyn Yar, yang merupakan tempat pembantaian yang dilakukan oleh pasukan Nazi selama Perang Dunia II. Ini akan diikuti oleh kebaktian doa lain di Kyiv pada Rabu siang. Penyelenggara juga berencana untuk memohon kepada pihak berwenang Rusia untuk berdoa agar perdamaian yang adil terjadi di Moskow.

“Kami di sini untuk menuntut agar pengeboman kota-kota Ukraina dihentikan,” kata Dr. Mateusz Piotrowski, salah seorang inisiatif penyelenggara utama dan presiden Eropa Pasien. “Kami ingin berkontribusi memperkuat koridor kemanusiaan. Kami juga berharap intervensi oleh para pemimpin agama, dalam bentuk doa berjaga-jaga untuk perdamaian yang adil, dapat berperan dalam pembangunan perdamaian di Ukraina dan di tempat lain,” tambahnya.

Menurut Mr. Maksym Rabinovych, CEO Babyn Yar Holocaust Memorial Center, menyatukan para pemimpin dari berbagai bidang – agama, politik, sains, budaya – dapat menunjukkan cara untuk menghentikan perang, menyelamatkan nyawa, dan memulihkan perdamaian. “Selama lima tahun Pusat Peringatan kami telah mempelajari sejarah Holocaust untuk mencegah genosida dan mempromosikan martabat manusia dan kami berkomitmen untuk tujuan ini hari ini khususnya, ketika kota-kota Ukraina yang damai menderita dari penembakan, banyak rumah warga sipil dihancurkan. dan begitu banyak orang yang disiksa dan dibunuh secara biadab,” kata Rabinovych.

Anggota Delegasi

Anggota delegasi termasuk Uskup Anglikan Jo Bailey Wells, dari Dorking, Inggris Raya, yang mengatakan bahwa dia merasa terhormat untuk menerima undangan tersebut: “Dalam hati saya, saat ini, tidak ada doa yang lebih besar daripada doa untuk perdamaian dan keadilan di Ukraina. Ini akan menjadi hak istimewa yang sangat besar bagi saya untuk dapat menawarkan doa ini di ‘mata badai’ dengan kelompok antaragama pemimpin agama yang – terlepas dari perbedaan kita, tetapi juga karena perbedaan kita – bertekad untuk bergabung bersama untuk perdamaian,” kata Uskup Wells.

Pencarian Kebenaran

Anggota delegasi lainnya, Imam Yahya Pallavicini, presiden COREIS (Komunitas Agama Islam Italia) dan koordinator EULEMA, Majlis Pemimpin Muslim Eropa, menyoroti pentingnya kerja sama antaragama di saat yang sulit bagi Eropa ini. “Kita perlu belajar bersama bagaimana mengembangkan model kerjasama antaragama yang andal bagi jiwa-jiwa Eropa yang terluka. Orang-orang Yahudi, Kristen, dan Muslim dari Barat yang mengunjungi bersama tanah yang diberkati dan orang-orang Ukraina perlu berbagi pencarian suci akan kebenaran dan perdamaian, melalui pelayanan keadilan yang rendah hati, untuk mencegah kekejaman dan kurangnya persaudaraan,” kata pemimpin Muslim Italia ini.

Peserta Katolik

Anggota delegasi Katolik termasuk Ms. Michele Dunne, OFS, Direktur Eksekutif Jaringan Aksi Fransiskan dan Suster Sheila Kinsey FCJM, Wakil Sekretaris Eksekutif Komisi Keadilan, Perdamaian dan Keutuhan Ciptaan dari Persatuan Superior Jenderal (kongregasi religius pri dan International Union of Superior Generals (kongregasi religius wanita). **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Lisa Zengarini (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here