Sepuluh Biarawati Dibeatifikasi, Para Martir Kekerasan Masa Perang

79
Beata Maria Paschalis Jahn dan sembilan rekannya
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Kardinal Marcello Semeraro, Prefek untuk Penggelaran Orang Kudus, merayakan Misa di Wrocław, Polandia untuk membeatifikasi 10 biarawati Polandia yang merawat orang tua, orang sakit, dan anak-anak dan dibunuh dalam kebencian terhadap iman oleh tentara Soviet pada tahun 1945. Paus Fransiskus memberikan penghormatan kepada kesaksian mereka selama Angelus Minggu (12/6/2022).

Ke-10 suster Elizabeth merawat orangtua, orang sakit, dan anak-anak, dan tetap setia pada kaul kesucian dan panggilan mereka. Mereka dibunuh oleh Tentara Merah pada tahun 1945.

Beatifikasi mereka berlangsung pada 11 Juni di Katedral di Kota Wrocław, Polandia. Misa dipimpin oleh Kardinal Marcello Semeraro, yang membandingkan kemartiran mereka dengan situasi saat ini di Ukraina.

“Seluruh hidup para suster ini adalah pemberian sejati diri dalam pelayanan kepada orang sakit, anak-anak kecil, orang miskin, yang paling membutuhkan. Cinta tanpa pamrih mereka heroik sampai-sampai mereka memilih untuk tidak melarikan diri dari Tentara Merah yang mendekat di akhir 1944-1945. Dan ini terlepas dari berita kebrutalan dan kekejaman yang dilakukan oleh tentaranya terhadap penduduk Prusia Timur,” kata Kardinal Semeraro dalam homilinya.

Misa Beatifikasi sepuluh suster Elizabeth

Pada akhir Angelus Minggu, Paus Fransiskus memberikan penghormatan kepada sepuluh suster.

“Meski mereka sadar akan risiko yang mereka hadapi, ketiga wanita religius ini tetap berada di samping orangtua dan orang sakit yang mereka rawat. Semoga teladan iman mereka kepada Kristus membantu kita semua, terutama orang-orang Kristen yang dianiaya di berbagai belahan dunia, untuk bersaksi tentang Injil dengan berani. Tepuk tangan meriah untuk para Beata yang baru!”

Kardinal Semeraro menekankan bahwa kemartiran 10 suster Elizabeth mengingatkan kekerasan, kekejaman, dan kebencian yang sekarang menimpa Ukraina.
Dia mencatat bahwa gerakan cinta tanpa pamrih dan kepedulian terhadap orang lain membangun perdamaian dan merupakan respons terhadap kekerasan yang terjadi dalam menghadapi perang.

Dalam menghadapi perang yang sedang berlangsung, Kardinal mendorong doa yang khusyuk melalui permohonan yang baru diberkati.

“Kita memohon kepada Tuhan melalui permohonan mereka, agar dunia tidak pernah lagi kekurangan rasa hormat terhadap kewanitaan, kesetaraan dalam martabat pria dan wanita dan perlindungan keibuan. Hari ini kita memuji mereka dengan cara khusus orang-orang Ukraina, migran dan pencarian kita untuk perdamaian.”

Kardinal mengingat kata-kata Paus Fransiskus di mana Bapa Suci berterima kasih kepada orang Polandia, karena menjadi orang pertama yang mendukung Ukraina dengan “membuka perbatasan, hati, dan pintu rumah mereka untuk orang Ukraina yang melarikan diri dari perang.”

Umat mengikuti Misa juga di luar Katedral.

Suster Maria Paschalis Jahn lahir pada 7 April 1916 di Nysa. Setelah mengikrarkan prasetya, dia tinggal di Kluczbork, Glubczyce, Nysa, dan kemudian di Republik Ceko.
Pada 11 Mei 1945, Suster Paschalis diserang secara brutal oleh seorang tentara Soviet, membela kesucian dan imannya, dan ditembak olehnya. Seperti 9 suster lainnya, meski mereka tinggal di tempat yang berbeda dan mengambil pekerjaan yang berbeda, dia tetap setia pada panggilannya sampai akhir, memberikan hidupnya untuk membela tuduhannya.
Para Suster Elizabeth menekankan bahwa beatifikasi sepuluh biarawati adalah simbol peringatan kematian tragis semua biarawati yang tewas di tangan Tentara Soviet pada tahun 1945. Mereka memperkirakan bahwa lebih dari 100 suster dari kongregasi mereka meninggal dalam keadaan yang sama.

Kongregasi Suster-suster St. Elizabeth didirikan di Nysa pada tahun 1810. Tujuan utama kongregasi adalah pelayanan tanpa pamrih kepada mereka yang membutuhkan, terutama yang menderita dan sakit.

Kongregasi Suster-suster St. Elizabeth saat ini aktif di 19 negara di Eropa, Asia, Afrika dan Amerika Selatan. Sekitar 1.000 suster bekerja di rumah sakit, taman kanak-kanak, sekolah dan paroki. Para suster menjalankan pusat komunitas, panti jompo, panti asuhan, lembaga pendidikan dan sekolah asrama.

Dalam Gereja, peringatan liturgi Suster Paschalis Jahn dan rekan-rekannya, para martir Kongregasi St. Elizabeth, akan dirayakan setiap tahun pada tanggal 11 Mei.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Penulis Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here