Pemerintahan Biden Digugat setelah Metode Kesadaran Kesuburan Dipotong dari Cakupan Kesehatan

36
Sepasang suami-istri di Amerika Serikat
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Seorang praktisi perawat Katolik menantang pemerintahan Biden setelah menghapus cakupan asuransi kesehatan untuk metode berbasis kesadaran kesuburan (FABM), suatu bentuk keluarga berencana.

Metode ini memungkinkan wanita untuk melacak siklus subur mereka dengan memetakan satu atau lebih biomarker, seperti suhu tubuh basal, lendir serviks, dan kadar hormon. Antara lain, pasangan dapat menggunakan informasi ini, sesuai dengan ajaran Gereja Katolik, untuk menghindari atau mencapai kehamilan.

Pengacara dengan organisasi hukum berbasis agama Alliance Defending Freedom (ADF) mengajukan gugatan atas nama Dr. Cami Jo Tice-Harouff dan pasiennya terhadap Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS) AS dan kepemimpinannya pada 25 Mei.

Sebagai bagian dari pekerjaannya, Tice-Harouff menginstruksikan pasien di FABM, kata gugatan itu, dan diganti melalui asuransi sekitar $350-$400 setiap sesi. Saat berbasis di Longview, Texas, dia berlatih di beberapa negara bagian.

“Dr. Cami Jo Tice-Harouff mengajukan gugatan ini karena wanita tidak perlu takut kehilangan dokter dan asuransi mereka untuk instruksi kesadaran kesuburan sebagai akibat dari keputusan pemerintah di ruang belakang,” kata Penasihat Senior ADF Julie Blake kepada CNA. “Tanpa pertanggungan asuransi untuk metode KB berbasis kesadaran fertilitas, pasien akan menderita secara finansial, dan banyak wanita akan kehilangan instruksi kesadaran fertilitas karena biayanya.”

Dia menambahkan, “Dengan menghilangkan cakupan ini tanpa partisipasi publik dalam prosesnya, pemerintahan Biden memberi tahu wanita yang memilih metode KB berbasis kesadaran kesuburan bahwa pilihan mereka tidak masalah.”

Kasus tersebut berpusat pada Undang-Undang Perawatan Terjangkau, yang melarang rencana asuransi untuk memaksakan persyaratan pembagian biaya bagi perempuan yang mencari “perawatan pencegahan dan pemeriksaan,” kata siaran pers ADF. Awalnya, pada tahun 2016, itu termasuk “instruksi metode berbasis kesadaran kesuburan.”

Lima tahun kemudian, pada Desember 2021, HHS menghapus “metode berbasis kesadaran kesuburan” dari daftar.

“Dr. Tice-Harouff dengan demikian menantang tindakan pemerintah dengan dua alasan,” bunyi gugatan itu. “Pertama, pemerintah secara tidak sah gagal mengikuti prosedur pembuatan aturan pemberitahuan dan komentar. Kedua, tindakan pemerintah itu sewenang-wenang dan berubah-ubah, dan bukan produk dari pengambilan keputusan yang beralasan.

Penghapusan ini akan mulai berlaku pada Desember 2022.

Ketika ditanya tentang siapa yang akan berdampak, Blake menjawab bahwa “Penghapusan jaminan pertanggungan HHS ini berlaku untuk hampir semua rencana kesehatan non-kakek di negara ini, baik yang diperoleh di bursa pemerintah, melalui pemberi kerja, atau di tempat lain.”

Tice-Harouff adalah anggota dari Catholic Medical Association (CMA), yang mengeluarkan komentar publik pada November yang merekomendasikan agar instruksi FABM terus diberikan untuk wanita, bersama dengan Konferensi Waligereja Katolik AS dan Pusat Bioetika Katolik Nasional.

Dalam siaran pers tentang gugatan tersebut, CMA menekankan bahwa “Perempuan memilih FABM karena berbagai alasan, termasuk keinginan untuk menghindari penggunaan hormon dan perangkat, untuk menghindari efek samping buruk dari bentuk pengendalian kelahiran lainnya, dan untuk memahami tujuan seseorang, proses tubuh alami yang konsisten dengan preferensi agama.”

HHS tidak menanggapi permintaan komentar CNA sebelum dipublikasikan.

Mendalam

Grace Emily Stark, editor Natural Womanhood, sebuah organisasi nirlaba yang didedikasikan untuk mempromosikan kesadaran kesuburan dan grafik kesuburan sebagai alat penting untuk kesehatan wanita, mengatakan bahwa dia telah berhubungan dengan ADF tentang gugatan tersebut.

“Yang dipertaruhkan di sini adalah pencabutan cakupan ini tidak hanya bagi pasangan untuk mempelajari kesadaran kesuburan untuk tujuan keluarga berencana, tetapi juga bagi perempuan untuk menggunakannya demi diagnosis infertilitas, diagnosis dan pengobatan masalah siklus,” katanya kepada CNA. “Ini benar-benar mengecewakan.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Katie Yoder (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here