Para Uskup Serukan Dialog, Tawarkan Bantuan di Tengah Protes Ekuador

67
Demonstran bentrok dengan polisi anti huruhara, dekat Taman El Ejido, di Quito, pada 24 Juni 2022, dalam rangka protes yang dipimpin masyarakat adat terhadap pemerintah.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Para uskup Ekuador telah menyerukan dialog untuk mencapai kesepakatan antara pemerintah dan Konfederasi Kebangsaan Adat Ekuador (Conaie), yang memimpin protes nasional yang telah menewaskan enam orang.

“Atas nama Konferensi Waligereja Ekuador, saya ingin menegaskan kembali seruan tulus kami kepada pihak-pihak yang terlibat, mengesampingkan posisi ekstrem apa pun, untuk duduk berdialog, mendengarkan satu sama lain, untuk merenungkan bersama dan membuat keputusan yang menguntungkan seluruh negara dan bukan hanya kelompok kecil,” kata Uskup Agung Guayaquil, Uskup Agung Luis Gerardo Cabrera Herrera, ketua Konferensi Waligereja Ekuador, dalam pesan video 22 Juni.

“Pada saat yang sama, kami ingin memberikan partisipasi kami pada apa yang dianggap cocok oleh para pihak. Satu-satunya hal yang sangat kami inginkan adalah perdamaian yang sangat dirindukan menjadi kenyataan di antara kita, perdamaian yang selalu berdasarkan keadilan, kebebasan, dan kebenaran,” tambahnya.

Mulai 13 Juni, organisasi masyarakat adat telah menyerukan pemogokan nasional tanpa batas waktu untuk menuntut penurunan harga bahan bakar dan batas harga untuk produk pertanian. Pawai telah berubah menjadi kekerasan dan pengunjuk rasa bentrok dengan polisi dan menutup beberapa jalan.

Ekuador baru-baru ini menghadapi tingkat inflasi, pengangguran, dan kemiskinan yang tinggi.

Protes yang awalnya damai itu mengakibatkan gelombang kekerasan dan bentrokan antara warga sipil dan aparat keamanan yang sejauh ini telah menewaskan enam orang, 74 orang luka-luka, dan 87 orang ditahan. Selain itu, blokade jalan raya telah memperburuk krisis ekonomi di negara ini.

Sementara itu, pemimpin Conaie, Leonidas Iza, menentang partisipasi dalam pembicaraan yang telah disetujui oleh Presiden Ekuador Guillermo Lasso untuk hadir, menunjukkan bahwa kondisi tertentu harus dipenuhi, seperti mencabut keadaan darurat yang berlaku di enam provinsi negara itu.

Iza ditangkap sebentar pada 14 Juni. Dia dilarang meninggalkan negara itu, dan harus menghadap jaksa agung dua kali seminggu.

Menteri Dalam Negeri, Patricio Carrillo, melaporkan 22 Juni bahwa serangan oleh masyarakat adat terhadap fasilitas polisi di Kota Puyo menyebabkan enam polisi terluka, 18 hilang, dan 18 kendaraan polisi rusak.

Conaie juga mengecam taktik kasar yang digunakan dalam menindak protes oleh polisi dan militer.

Uskup Agung Quito Uskup Agung Alfredo José Espinoza Mateus juga berbicara tentang pemogokan nasional, mengingat kata-kata Paus Fransiskus.

“Paus Fransiskus memberi tahu kita bahwa tidak mudah membangun dialog, terutama jika Anda terpecah oleh dendam. Dialog adalah satu-satunya jalan yang mungkin, kami telah memberi tahu para uskup Ekuador. Dialog, sebagaimana ditegaskan Paus, harus ditandai dengan mendengarkan dan lemah lembut. Itu harus jalan yang dibangun bersama,” jelasnya.

Prelatus itu mengingatkan bahwa “kebencian dan dendam melalui kekerasan membangun tembok, tetapi dengan mengasumsikan sikap mendengarkan, kerendahan hati, kelembutan, membangun jembatan yang menyatukan kita.”

“Saya kembali mengundang kami sebagai uskup agung Quito untuk mengambil jalan dialog ini; agar kita tahu bagaimana mendengarkan satu sama lain, karena itu adalah tujuan bersama, tujuannya adalah kebaikan negara kita. Dan mari kita bangun jembatan itu untuk bisa mewujudkan Ekuador yang damai dan Ekuador yang lebih baik,” pungkasnya.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Diego Lopez Marina (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here