Gereja di Kamerun Melayani Perdamaian dan Rekonsiliasi

19
Uskup Agung Andrew Nkea dari Bamenda, Ketua Konferensi Waligereja Kamerun
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Uskup Agung Andrew Nkea dari Bamenda menyatakan kembali komitmen Gereja untuk bekerja bagi perdamaian melalui dialog di wilayah Barat Laut dan Barat Daya Kamerun di mana krisis separatis telah berlangsung selama lebih dari lima tahun.

Krisis di Kamerun yang dimulai lima tahun lalu antara pasukan separatis dan pemerintah telah menjerumuskan wilayah berbahasa Inggris di negara itu ke dalam konflik mematikan yang telah merenggut ribuan nyawa, jutaan mengungsi, menghancurkan properti dan menciptakan krisis kemanusiaan yang berkembang.

Asal-usul langsung dari krisis berasal dari keluhan hukum dan pendidikan pada tahun 2016 yang dengan cepat meningkat menjadi konflik politik pemisahan diri dengan separatis yang menyerukan pembentukan negara merdeka yang mereka sebut “Ambazonia.”

Kekerasan telah memakan banyak korban pada penduduk sipil di wilayah Barat Laut dan Barat Daya negara itu, dengan serangan terhadap sekolah, pembunuhan di luar proses hukum, penculikan dan rasa tidak aman yang memaksa jutaan orang Kamerun mengungsi ke negara-negara tetangga. Dalam semua ini, Gereja telah vokal, menyerukan diakhirinya kekerasan dan rekonsiliasi antara pihak-pihak yang berkonflik.

Uskup Agung Bamenda Andrew Nkea berbicara kepada Vatican News di sela-sela Pertemuan Keluarga Sedunia ke-10 yang berlangsung di Roma, menyoroti peran Gereja dalam pelayanan perdamaian dan dialog di negara itu.

Pasukan keamanan di depan sekelompok demonstran yang memprotes pembunuhan di Kumba, Kamerun.

Mereka yang Paling Terpengaruh dalam Krisis

Uskup Agung Nkea mencatat bahwa kesulitan utama Gereja dalam advokasi selama krisis adalah menavigasi “garis tipis netralitas” dalam arti tidak memihak pihak manapun dalam konflik antara pemerintah dan separatis, ketika mencoba mengadvokasi perdamaian dan rekonsiliasi.

Faktanya, ia menjelaskan, “kadang-kadang pemerintah berpikir kami tidak cukup mengutuk separatis, dan sebagian besar waktu, separatis berpikir bahwa kami tidak mengambil sikap yang cukup keras terhadap pemerintah.”

Namun, Uskup Agung menegaskan bahwa fokusnya adalah “Umat Allah” – orang-orang yang menderita, para siswa yang putus sekolah dan mereka yang terlantar akibat konflik dan terpaksa mengungsi ke negara-negara tetangga termasuk Nigeria. Untuk orang-orang ini, dia bersikeras, “Saya siap memberikan hidup saya – bukan untuk separatis, bukan untuk pemerintah!”

Gereja dalam Pelayanan Perdamaian, Dialog

Sejak awal konflik, Gereja telah menyalurkan upayanya untuk memulihkan perdamaian dan rekonsiliasi di negara itu, jelas Uskup Agung, yang juga ketua Konferensi Waligereja Kamerun.

Upaya ini juga telah dilengkapi dengan bantuan kemanusiaan kepada mereka yang terkena dampak pertempuran, termasuk perawatan medis yang didukung oleh bantuan dari organisasi internasional termasuk WHO dan badan pengungsi PBB.

Menurut PBB, sekitar 2 juta orang yang terkena dampak krisis di wilayah Barat Laut dan Barat Daya Kamerun membutuhkan bantuan kemanusiaan dan 1,4 juta dari yang paling rentan menjadi sasaran mitra kemanusiaan untuk mendapatkan bantuan. Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) mengatakan lebih dari US $139,9 diperlukan untuk menanggapi kebutuhan dana bagi yang paling rentan dan terbatas telah menjadi kendala utama dalam hal ini.

Uskup Agung lebih lanjut menegaskan kembali keyakinan Gereja bahwa “satu-satunya cara untuk menyelesaikan konflik di Kamerun adalah melalui dialog” yang telah coba difasilitasi oleh Gereja antara separatis dan pemerintah, terlepas dari tantangan.

“Kami fokus pada apa yang benar dan kami melanjutkan apa yang benar bahkan sampai mati. Kami akan berbicara dengan kedua belah pihak dan memastikan bahwa pada titik tertentu mereka dapat berdialog dan mengakhiri krisis ini,” tutur Mgr Nkea.

Kekerasan Menghasilkan Lebih Banyak Kekerasan

Krisis di wilayah berbahasa Inggris telah menyebabkan kematian lebih dari 4.000 warga sipil dan ratusan anggota pasukan keamanan.

Uskup Agung Nkea mengutuk keras pembunuhan itu, menekankan bahwa kita “tidak bisa mendapatkan perdamaian dan keadilan dengan saling membunuh.”
“Marilah kita menyadari bahwa kita tidak membunuh diri kita sendiri untuk mencapai kebaikan. Kita hanya bisa membunuh diri kita sendiri dan sampai pada lebih banyak pembunuhan dan lebih banyak kekerasan.”

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Benedict Mayaki SJ (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here