Paus pada Doa Angelus: Tanggapi Oposisi dengan Keputusan Tegas untuk Berbuat Baik

60
Paus Fransiskus menyapa umat beriman dalam pesan mingguan Angelus.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Pada Doa Angelus, Minggu (26/6/2022), Paus Fransiskus menyerukan kepada umat beriman untuk mengikuti Yesus, yang tidak menanggapi oposisi dengan kemarahan dan kepahitan, tetapi malah membuat “keputusan tegas” untuk melanjutkan ke Yerusalem, mengetahui bahwa penolakan dan kematian menunggu-Nya di sana.

Keputusan Yesus untuk pergi ke Yerusalem adalah titik balik, kata Paus Fransiskus pada Doa Angelus Minggu, karena Dia tahu itu berarti menghadapi penolakan, penderitaan, dan kematian.

Paus menunjukkan bahwa kita juga dipanggil untuk membuat keputusan tegas untuk hidup kita “jika kita ingin menjadi murid Yesus.” Perikop Injil hari Minggu, katanya, dapat membantu kita melihat apa yang tercakup dalam keputusan ini; karena “kita harus menjadi murid Yesus dengan sungguh-sungguh, dengan tekad yang sungguh-sungguh, dan tidak — seperti seorang wanita tua yang pernah saya katakan — ‘orang Kristen air mawar’. Tidak, tidak, tidak! Kita harus menjadi orang Kristen yang serius!”

Berpaling kepada Tuhan ketika Kita Menghadapi Tentangan

Dalam bacaan Injil hari itu, St Yakobus dan Yohanes bertanya kepada Yesus apakah mereka harus menurunkan api surgawi ke Kota Samaria yang menolak Yesus. Tuhan menolak saran mereka dan menegur para murid, “karena ‘api’ yang dibawa Yesus ke bumi adalah kasih Bapa yang penuh belas kasihan.”

Paus Fransiskus menjelaskan bahwa — seperti Yakobus dan Yohanes, yang “membiarkan diri mereka dikuasai amarah” — kita dapat menjadi marah bahkan ketika melakukan perbuatan baik jika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai rencana kita. Yesus, sebaliknya, mengambil jalan yang berbeda, kata Paus, “yaitu keputusan tegas yang, jauh dari menerjemahkan ke dalam kekerasan, menyiratkan ketenangan, kesabaran, tidak mengendur sedikit pun dalam berbuat baik.”

Merespon Oposisi dengan Berbuat Baik

Bapa Suci menandaskan bahwa ketika kita menghadapi tentangan, kita harus, seperti Yesus, “beralih untuk berbuat baik di tempat lain, tanpa saling menyalahkan.” Dia menantang pendengarnya, “Dalam menghadapi pertentangan, kesalahpahaman, apakah kita berpaling kepada Tuhan?” Apakah kita meminta bantuan-Nya, atau apakah kita berakhir pahit dan kesal ketika upaya kita tidak dihargai?

“Terkadang kita berpikir bahwa semangat kita adalah karena rasa keadilan untuk tujuan yang baik. Namun pada kenyataannya, sebagian besar waktu itu tidak lain adalah kesombongan, bersatu dengan kelemahan, kepekaan, dan ketidaksabaran.”

Dia mengundang kita untuk “meminta kepada Yesus kekuatan untuk menjadi seperti Dia, mengikuti Dia dengan keputusan tegas, tidak dendam dan tidak toleran ketika kesulitan muncul, ketika kita menghabiskan diri kita dalam berbuat baik dan orang lain tidak memahami hal ini.”

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Christopher Wells (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here