Lebih dari 100.000 Warga Pawai Membela Kehidupan di Spanyol

36
Lebih dari 100.000 orang menghadiri pawai membela kehidupan di Madrid, Spanyol, pada 26 Juni 2022.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Lebih dari 100.000 orang turun ke jalan pada 26 Juni untuk unjuk rasa Spanyol membela kehidupan di Madrid dan memprotes usulan perubahan undang-undang aborsi negara itu dan undang-undang lain yang melanggar martabat manusia.
Lembaga-lembaga pro-kehidupan NEOS; Majelis Asosiasi untuk Kehidupan, Kebebasan, dan Martabat; dan Platform Every Life Matters mengorganisir pawai, yang mencakup lebih dari 200 organisasi masyarakat sipil.

Pawai dimulai di bundaran Bilbao dan berakhir di Plaza Colón. Walikota Jaime Oreja, seorang anggota NEOS, mengatakan selama presentasi di pawai itu bahwa “pencabutan aborsi di Amerika Serikat menunjukkan kepada kita bahwa perdebatan tentang budaya kehidupan sama sekali belum berakhir. Kami akan lebih hadir, bersatu, dan aktif dari sebelumnya.”

“Sangat penting untuk memobilisasi dan mempertahankan fondasi Kristen masyarakat kita dalam menghadapi kekacauan sosial yang tiada henti. Kami di sini hari ini bukan untuk berdebat tentang masa lalu, tetapi untuk meningkatkan kesadaran dan mempersiapkan debat di masa depan,” tambahnya.

Josep Miró, koordinator Majelis Asosiasi untuk Kehidupan, Kebebasan, dan Martabat, mengatakan bahwa pawai ini berfungsi “untuk membangun masyarakat kehidupan dan masa depan baru di mana kita bergabung untuk tujuan bertindak bersama.”
Mengenai perubahan undang-undang aborsi yang disetujui oleh cabang eksekutif pemerintah, Carmen Fernández de la Cigoña, direktur Institut Studi Keluarga Pusat Studi Universitas, menyesalkan bahwa pihak berwenang “ingin membuat kita melihatnya sebagai moral bahwa 16 tahun – gadis tua bisa melakukan aborsi tanpa keluarga mereka mengetahuinya, orang-orang yang paling mencintai mereka dan paling peduli pada mereka.”

Reformasi undang-undang aborsi telah disetujui pada 17 Mei oleh Dewan Menteri Spanyol. Antara lain, RUU tersebut akan memungkinkan anak perempuan berusia 16 dan 17 tahun untuk melakukan aborsi tanpa persetujuan orangtua.
RUU tersebut selanjutnya dibawa ke Kongres Deputi (majelis rendah) untuk debat dan pemungutan suara, dan kemudian ke Senat.

Fernández de la Cigoña mengatakan pemerintah ingin mengubah kenyataan dan mengatakan bahwa “membunuh itu baik dan penuh kasih” sementara “mempedulikan, berdoa, membantu mereka yang membutuhkan uluran tangan malah buruk.”

“Anda tidak dapat memutuskan siapa yang hidup dan siapa yang mati atau mendorong masyarakat untuk melakukannya. Karena setiap kehidupan itu penting,” katanya.
Nayeli Rodríguez, koordinator nasional kampanye 40 Hari untuk Kehidupan di Spanyol — mewakili lebih dari 200 organisasi yang bergabung untuk pawai — mencatat bahwa lebih dari 2,5 juta aborsi telah dilakukan di Spanyol sejak undang-undang aborsi mulai berlaku pada tahun 1985.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Diego Lopez Marina (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here