Warga Ukraina Mengeringkan Airmata di Tempat Ziarah Maria di Zarvanytsia

332
Tempat Ziarah Marian Zarvanytsia, di Ukraina Barat, menyambut orang-orang terlantar yang menjadi korban perang.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – “Kami ingin melihat Gereja tidak hanya dalam format Bapa Kami dan Salam Maria, tetapi sebagai Gereja induk yang melayani dan membantu dengan cara yang berbeda.” Semangat inilah yang memandu transformasi salah satu tempat ibadat paling terkenal di Ukraina menjadi tempat perlindungan bagi orang-orang yang terlantar akibat perang, memenuhi banyak kebutuhan mereka.

“Kami melakukan semua yang kami bisa agar para pengungsi yang tiba di sini, tidak menarik diri dan berkecil hati, tetapi merasa bahwa mereka tidak sendirian, ditinggalkan dalam tragedi ini, dan Gereja menjangkau mereka.”

Pater Ivan Sichkaryk, seorang imam Katolik-Yunani dari archieparky Ternopil-Zboriv, di Ukraina Barat, berbicara tentang dukungan yang mereka berikan kepada para pengungsi di Tempat Ziarah Maria di Zarvanytsia, salah satu tempat ibadat terkenal di Ukraina.

Di sinilah, pada 25 Maret, kepala Gereja Katolik-Yunani Ukraina, Uskup Agung Mayor Sviatoslav Shevchuk, mengucapkan kata-kata Tindakan Pengudusan umat manusia, khususnya Ukraina dan Rusia, kepada Hati Maria yang Tak Bernoda, bergabung dengan Paus Fransiskus di Basilika Santo Petrus dan tempat-tempat suci lainnya di seluruh dunia. Pada tanggal 31 Mei, para klerus dan umat juga berkumpul di tempat suci yang sama untuk berdoa Rosario bagi perdamaian, bergabung dengan Paus Fransiskus di Basilika St. Maria Major Roma.

Sebelum perang, Zarvanytsia menyambut banyak peziarah untuk menawarkan mereka makanan rohani, tetapi selama empat bulan terakhir ini telah membuka pintunya bagi semua orang yang melarikan diri dari daerah yang paling terpengaruh oleh invasi Rusia di timur, utara dan selatan Ukraina. Lebih dari 500 orang telah menemukan tempat berlindung di sini: beberapa telah tinggal lebih lama, yang lain, setelah tinggal sebentar, melanjutkan perjalanan mereka di Ukraina barat, atau di luar negeri.

“Kami memiliki tiga rumah untuk latihan rohani, yang telah disediakan oleh Archieparky kami untuk menyambut para pengungsi,” jelas Pastor Ivan. “Kami baru-baru ini membuka salah satunya dan kami bergegas untuk menyelesaikan pekerjaan rekonstruksi, karena kami dapat melihat bahwa pertempuran terus berlanjut, dan orang-orang melarikan diri dari wilayah itu dan perlu mencari tempat tinggal.”

Membantu Mengatasi Keadaan yang Syok

“Di sini kami menawarkan akomodasi, makan, pakaian, dan obat-obatan,” tambah imam itu. “Jika diperlukan, kami juga memanggil dokter, dan jika seseorang memiliki masalah yang lebih serius, kami membawanya ke rumah sakit terdekat. Banyak orang datang ke sini setelah menghabiskan beberapa minggu di tempat penampungan, dalam cuaca dingin. Beberapa menderita pilek, atau masalah kesehatan lainnya.”

“Saya tiba di sini dengan dua anak berusia 10 dan 13 tahun,” kata Olena dari Zaporizhia. “Kami menghabiskan seminggu di tempat penampungan di kota kami. Suasana dingin dan kami tidur dengan sepatu dan pakaian. Kami terus-menerus ketakutan dan itulah mengapa kami memutuskan untuk pergi. Kami butuh empat hari untuk sampai ke sana, karena ada antrean panjang mobil. Makanan dan air habis dan toko-toko tutup. Di Ukraina barat kami tidak mengenal siapa pun dan saat bepergian kami menghubungi tempat ziarah ini dan mereka memberi tahu kami bahwa mereka dapat menyambut kami. Saya sangat senang. Saya tidak akan pernah melupakan tengah malam 6 Maret: ketika kami tiba di sini, saya melihat hutan, gereja, dan sekitar sepuluh seminaris muda menunggu kami. Saya tidak punya kata-kata untuk menggambarkan betapa saya menghargai cinta yang mereka berikan kepada kami.”

Pastor Ivan mengatakan bahwa selama hari-hari pertama setelah kedatangan, orang-orang terlantar bahkan tidak dapat berbicara karena terkejut: mereka telah kehilangan segalanya dan tidak mengerti apa yang sedang terjadi. “Hanya setelah seminggu,” lanjut imam itu, “mereka mulai menyadari apa yang terjadi dalam hidup mereka dan kemudian kita dapat mengundang mereka untuk berbicara dengan para imam dan psikolog membuat mereka berhubungan dengan mereka dan melakukan segala kemungkinan sehingga mereka mundur dan berkecil hati, membuat mereka merasa bahwa dalam tragedi ini dalam kesusahan mereka, mereka tidak sendirian, ditinggalkan, bahwa Gereja menjangkau mereka.”

Menyembuhkan Jiwa

Zarvanytsia selalu terbuka untuk peziarah dari pengakuan iman yang berbeda. Bahkan sekarang, keramahan ditawarkan kepada semua orang yang membutuhkan. “Kami merasa kasihan kepada orang-orang ini,” kata Pastor Ivan Sichkaryk, “dan di sini, mereka dapat merasakan secara langsung bahwa ini adalah tempat yang suci. Kami menyelenggarakan berbagai kursus pelatihan, perjalanan dan kunjungan bagi para pengungsi, juga untuk membantu mereka mengalihkan pikiran negatif yang ingatkan mereka bahwa mereka telah kehilangan segalanya: kerabat, rumah, pekerjaan, matapencaharian. Kita melihat bahwa perang, dengan cara yang sangat brutal, menghancurkan nasib manusia. Untuk alasan ini, para psikolog dan imam mencoba membantu mereka mengatasi momen dramatis ini dan menemukan kembali bahwa kehidupan terus berlanjut, ada harapan dan bahwa Tuhan terus membimbing kita melalui orang-orang tertentu dan keadaan tertentu. Kami ingin mereka dapat melihat Gereja tidak hanya dalam ‘format Bapa kami dan Salam Maria’, tetapi untuk memahami bahwa Gereja adalah ibu yang melayani dan membantu dengan cara yang berbeda.”

Seorang ibu dan anak terlantar yang dilayani oleh Tempat Ziarah Marian Zarvanytsia mengunjungi dokter.

“Saya sudah di sini selama tiga bulan,” lanjut Olena, “dan pengalaman ini membantu saya memahami apa yang benar-benar penting dalam hidup: hubungan manusia, kebaikan, cinta yang mereka tunjukkan kepada kami di sini dan yang belum pernah saya lihat sebelumnya. Di sini kita telah belajar.”

Imam Katolik-Yunani itu mengatakan bahwa beberapa pengungsi berpartisipasi dalam Rosario untuk perdamaian pada 31 Mei dengan Paus Fransiskus tinggal dari Basilika Santa Maria Maggiore. Beberapa pasangan yang menikah secara sipil telah memutuskan untuk merayakan Sakramen Perkawinan. Setelah masa persiapan, yang lain meminta pembaptisan untuk anak-anak mereka.

“Di sini banyak orang telah menemukan kembali nilai hubungan manusia, kehidupan dan berkat Tuhan,” kata Pastor Ivan. “Faktanya, tinggal di tempat suci membantu mereka tidak hanya untuk menerima akomodasi, makanan, dll., tetapi juga untuk disentuh oleh kasih Tuhan melalui layanan yang kami tawarkan.”

Dalam penderitaan, Kitab Suci menunjukkan jalannya

“Saya datang dari Kharkiv dengan dua anak dan seorang cucu berusia tiga tahun,” kata Oksana, “Saya merasa nyaman di sini; ini adalah tempat yang menyembuhkan jiwa. Namun, di sisi lain, jiwa terluka sepanjang waktu. Ukraina dan untuk kota kami yang terus-menerus dibom selama hampir empat bulan.”

Ada begitu banyak rasa sakit dan ketakutan dalam perang. Pastor Ivan Sichkaryk, yang menerima gelar Doktor dalam Teologi Biblika di Universitas Gregoriana, mencoba menjelaskan saat-saat gelap kehidupan dalam terang Kitab Suci.

“Orang-orang Kristen, yang beriman, atau setidaknya mencoba untuk menjadi,” jelasnya, “telah menerima janji keselamatan melalui Sakramen Pembaptisan. Dalam kehidupan, ada situasi yang serupa dengan yang dialami Musa dan umatnya di depan mata. Laut Merah: melihat laut di depan, dan tentara Firaun berdiri, tanpa jalan keluar yang jelas. Dan orang-orang Kristen adalah orang-orang yang melihat keseriusan situasi di mana segala sesuatu tampak hilang, tetapi di dalam hati mereka, melalui iman, mereka berbalik kepada Tuhan sambil berdoa: ‘Saya masih percaya bahwa Engkau akan membantu kami keluar dari situasi ini dan menyelamatkan kami’. Inilah mengapa sangat penting untuk merasakan kehadiran Allah yang hidup dalam hidup kita melalui doa.”

Kehidupan masyarakat di Tempat Ziarah Marian

“Karena tidak ada yang terjadi secara kebetulan,” kata Pastor Ivan, “Tuhan membimbing sejarah dan kita mempercayakan hidup kita kepada-Nya. Karena itu, harapan yang mendorong kita untuk melakukan hal-hal nyata, untuk membantu orang lain. Berapa banyak orang dalam peristiwa dramatis ini telah menemukan bahwa mereka dapat berguna, mereka dapat melayani, bahkan melakukan sesuatu yang tampak kecil dan kemudian menjadi sesuatu yang lebih besar dan lebih diperlukan.”

“Hanya dalam terang Penyelenggaraan Ilahi, saya dapat menjelaskan kepada diri saya sendiri fakta bahwa kita terjadi di sini,” kata Zhanna, juga dari Kharkiv, “karena setelah menghabiskan seminggu di tempat penampungan, kami tidak tahu harus pergi ke mana. Sekarang kami berada di tempat di mana mereka menyambut kami dengan cinta dan perhatian. Cinta untuk sesama justru seperti ini: inilah yang terjadi pada kita.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Svitlana Dukhovych (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here