Iman ‘Tidak pernah Berjalan-jalan di Taman’, kata Paus Fransiskus pada Pesta Petrus dan Paulus

63
Paus Fransiskus selama penampilannya untuk Angelus di Lapangan Santo Petrus pada 29 Juni 2022, pesta Santo Petrus dan Paulus.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Perjalanan iman tidak pernah mudah bagi siapa pun, bahkan bagi Rasul Petrus dan Paulus, kata Paus Fransiskus dalam pidato Angelus-nya, Rabu (29/6).
“Perjalanan iman bukanlah jalan-jalan di taman, tetapi sebaliknya menuntut, terkadang sulit,” katanya pada 29 Juni.

Paus berdoa Angelus pertengahan minggu untuk menandai Hari Raya Santo Petrus dan Paulus, santo pelindung kota Roma.

Dalam pesannya sebelum doa Angelus, ia merenungkan sebuah bagian dari Injil St. Matius, ketika Petrus berkata kepada Yesus: “Engkau adalah Mesias, Anak Allah yang hidup.”
“Itu adalah pengakuan iman, yang Petrus nyatakan bukan berdasarkan pemahaman manusianya, tetapi karena Allah Bapa mengilhaminya di dalam dirinya,” katanya.

Ketika Yesus kemudian menyatakan kepada murid-muridNya bahwa ia akan menderita, mati, dan pada hari ketiga dibangkitkan, Petrus menegurnya, dengan mengatakan, “Aduh, Tuhan! Hal seperti itu tidak akan pernah terjadi padamu.”

Paus Fransiskus mengingat bahwa tanggapan Yesus kepada Petrus adalah: “Enyahlah, iblis! Kamu adalah skandal bagiku, karena kamu tidak berpikir menurut Tuhan, tetapi menurut manusia!”

“Bukankah hal yang sama terjadi pada kita?” kata paus. “Kita mengulangi Syahadat, kita mengucapkannya dengan iman, tetapi ketika dihadapkan pada cobaan hidup yang keras, semuanya tampak goyah.”

“Kita cenderung memprotes Tuhan,” tambah Paus Fransiskus, “mengatakan kepadanya bahwa itu tidak benar, bahwa harus ada cara lain yang lebih langsung dan tidak terlalu berat.”

Santo Petrus membutuhkan waktu untuk menjadi dewasa, bergerak dari kengerian pertama di kayu salib ke pelukan berani kematiannya sendiri, katanya, mencatat bahwa

“Rasul Paulus juga memiliki jalannya sendiri, dan dia juga melewati pematangan iman yang lambat, mengalami saat-saat ketidakpastian dan keraguan.”

“Perjalanan iman tidak pernah berjalan di taman, bagi siapa pun, bukan untuk Petrus atau Paulus, bukan untuk orang Kristen mana pun,” katanya.

Pertanyaan Eflektif

Dalam terang pengalaman rasul kudus Petrus dan Paulus ini, kita masing-masing dapat bertanya pada diri sendiri: Ketika saya mengakui iman saya kepada Yesus Kristus, Anak Allah, apakah saya melakukannya dengan kesadaran bahwa saya harus selalu belajar, atau apakah saya berasumsi bahwa saya ‘sudah mengetahui semuanya’?” tanyanya.

“Dan lagi,” dia melanjutkan, “dalam kesulitan dan pencobaan apakah saya menjadi putus asa, apakah saya mengeluh, atau apakah saya belajar untuk menjadikannya kesempatan untuk tumbuh dalam kepercayaan kepada Tuhan? Karena dia, pada kenyataannya — seperti yang ditulis Paulus kepada Timotius — membebaskan kita dari segala kejahatan dan membawa kita dengan selamat ke surga.”

Paus berbicara kepada sekitar 15.000 orang dari jendela yang menghadap ke Lapangan Santo Petrus, menurut Vatikan. Selama Angelus dan sambutannya sesudahnya, dia kadang-kadang meletakkan tangan kanannya di ambang jendela dan menyandarkan berat badannya di lengan kanannya.

Paus berusia 85 tahun, yang mengalami cedera di lutut kanannya, telah menggunakan kursi roda untuk banyak audiensi publiknya selama hampir dua bulan. Dia baru-baru ini berjalan jarak pendek dengan dukungan tongkat. **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Hannah Brockhaus (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here