Pemerintahan Ortega Perintahkan Pembubaran Misionaris Cinta Kasih di Nikaragua

63
Ibu Teresa dari Kalkuta, Pendiri Misionaris Cinta Kasih
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Kementerian Dalam Negeri Nikaragua telah memerintahkan penutupan 101 organisasi non-pemerintah, termasuk Misionaris Cinta Kasih, kongregasi yang didirikan oleh St. Teresa dari Calcutta yang didedikasikan untuk melayani yang termiskin dari yang miskin.

Perintah untuk menutup 101 LSM diminta oleh legislator Sandinista Filiberto Rodríguez dalam surat 22 Juni yang disampaikan kepada Majelis Nasional, badan legislatif negara tersebut.

Dokumen yang diserahkan oleh Rodríguez dan dirilis oleh media Nikaragua Confidencial berjudul “Inisiatif Keputusan Legislatif untuk Pembatalan Badan Hukum Berbagai Asosiasi/Yayasan, diminta oleh Direktorat Nasional Registrasi dan Pengendalian Organisasi Nirlaba setelah proses hukum.”

Teks, yang dapat diperdebatkan oleh Majelis Nasional dalam beberapa hari mendatang, menyatakan bahwa Misionaris Cinta Kasih “telah gagal memenuhi kewajibannya” menurut undang-undang yang mengatur organisasi nirlaba, undang-undang pencucian uang, pendanaan terorisme dan pembiayaan proliferasi senjata pemusnah massal.

Menurut pemerintahan Daniel Ortega, para misionaris tidak diakreditasi “oleh Kementerian Keluarga untuk berfungsi sebagai pusat pengasuhan anak untuk perkembangan anak, panti asuhan untuk anak perempuan, dan panti jompo”, juga “mereka tidak memiliki izin operasi dari Kementerian Pendidikan untuk memberikan pendidikan remedial bagi siswa” dan “laporan keuangan mereka yang dilaporkan ke Kementerian Dalam Negeri tidak sesuai” dengan dokumen lain yang diajukan untuk ditinjau.

Menurut kantor berita EFE, Asosiasi Misionaris Cinta Kasih dibentuk pada 16 Agustus 1988, dan dibuka setelah kunjungan Ibu Teresa ke Nikaragua selama masa jabatan pertama Daniel Ortega (1985–1990). Rezim Sandinista sudah berkuasa sejak 1979 ketika Presiden Anastasio Somoza digulingkan.

Misionaris Cinta Kasih menjalankan Rumah Hati Maria yang Tak Bernoda di Kota Granada, di mana mereka menerima remaja terlantar atau korban pelecehan.
Selain bantuan spiritual dan psikologis, anak di bawah umur menerima kelas reguler dalam musik, teater, menjahit, kecantikan, dan keterampilan lainnya.

Di ibu kota, Managua, para biarawati menjalankan panti jompo, yang menyediakan makanan, pakaian, dan perawatan lainnya bagi para lansia.

Misionaris Cinta Kasih juga memberikan pendidikan perbaikan bagi anak-anak di bawah umur yang berisiko dan menjalankan penitipan anak untuk anak-anak miskin, kebanyakan anak-anak dari ibu tunggal dan pedagang kaki lima.

Majelis Nasional masih harus menyetujui perintah tersebut. Namun, partai politik Front Pembebasan Nasional Sandinista Presiden Ortega memegang 75 dari 90 kursi, sehingga diharapkan disetujui.

Uskup Auksilier Managua Silvio José Báez, yang telah tinggal di pengasingan atas permintaan Paus Fransiskus sejak April 2019 karena berbagai ancaman pembunuhan, menyesalkan keputusan pemerintahan Ortega untuk mengusir Misionaries of Charity dari negara itu.

Uskup Báez menulis di Twitter dari Miami: “Saya sangat sedih karena kediktatoran telah memaksa Misionaris Cinta Kasih Teresa dari Calcutta meninggalkan negara itu. Tidak ada yang membenarkan merampas perawatan amal orang miskin.”

Dalam waktu kurang dari empat tahun, Gereja Katolik di Nikaragua telah menjadi sasaran 190 serangan dan penodaan, termasuk kebakaran di Katedral Managua, serta pelecehan dan penganiayaan polisi terhadap uskup dan imam di bawah pemerintahan Ortega.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Chatolic News Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here