Nur-Sultan yang Futuristik Siap Menyambut Paus Fransiskus di Kazakhstan

61
Paus Fransiskus menaiki pesawat kepausan di Fiumicino
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Saat Paus Fransiskus bersiap untuk berangkat ke Kazakhstan pada Selasa, koresponden Vatican News di Nur-Sultan melihat partisipasinya yang akan datang dalam Kongres Pemimpin Dunia dan Agama Tradisional Ketujuh, serta kegembiraan besar komunitas kecil Katolik untuk menerima Paus Fransiskus.

Umat Katolik dan non-Katolik di negara Kazakhstan yang luas di Asia Tengah sedang mempersiapkan dan menantikan untuk menyambut Paus Fransiskus ke negara mereka pada Selasa.

Paus Fransiskus akan memulai Kunjungan Apostoliknya yang ke-38 ke luar negeri, menandai kunjungan ke-57 negaranya dan Perjalanan Apostoliknya yang keempat sejak awal tahun.

Bekerja Siang dan Malam

“Mereka telah bekerja siang dan malam,” kata Pawel, seorang imam Fransiskan, kepada Vatican News saat berkunjung ke paviliun di mana Misa Bapa Suci akan diadakan untuk umat Katolik di negara itu, meski tidak hanya umat Katolik yang akan hadir.

Pemandangan panorama Nur-Sultan, ibu kota Kazakhstan

Menurut rektor Katedral di mana Paus akan bertemu dengan para uskup, klerus, religius, dan mereka yang mengejar panggilan pada Kamis, tidak hanya umat Katolik yang sangat menantikan Misa, tetapi bahkan warga Kazakh dari agama lain.

Bagi beberapa orang non-Katolik, Paus Fransiskus seperti seorang ayah

Dia mengatakan bahkan beberapa Muslim akan berada di sana.

“Ketika saya menanyakan alasan atau ketertarikan mereka untuk hadir, mereka berkata kepada saya ‘Paus adalah Papa.’ Dia juga seperti ayah bagi kami.”

Sukacita atas Kedatangan Paus

Koeksistensi damai antara agama dan etnis di negara Asia Tengah, yang merupakan negara terkurung daratan terbesar, dan negara terbesar kesembilan dalam hal daratan, dapat disaksikan di mana-mana.

Karena itu, tampaknya tepat negara pasifik, besar dan berpenduduk yang jarang ini, akan tepat untuk menjadi tuan rumah Kongres Pemimpin Dunia dan Agama Tradisional Ketujuh, dalam upaya untuk mempromosikan perdamaian dan dialog antaragama, terutama ketika berbagai perang dan konflik berkecamuk dalam dunia.

Di jalan-jalan, bahkan jika tidak terlalu jelas perjalanan kepausan akan berlangsung, orang-orang masih mengungkapkan kebahagiaan mereka atas kunjungan Paus, termasuk seorang pemuda Muslim yang mengatakan dia merasakan kebaikan dalam diri Paus dan menghargai Kazakhstan atas kerjasamanya yang damai berkenaan dengan keberadaan antaragama.

Orang yang berusaha tetapi damai, gigih

Tak perlu dikatakan bahwa Bapa Suci juga akan mendukung umat Katolik di negara itu.

Ketika kami hadir untuk persiapan Misa kepausan, bahkan hujan yang mulai turun tidak menghalangi para sukarelawan muda untuk melanjutkan persiapan dengan antusias, beberapa di antaranya, kata penyelenggara, berasal dari agama lain.

Negara yang terletak tepat di sebelah selatan Rusia dan berbatasan dengan China dan beberapa bekas Republik Soviet, memperoleh kemerdekaannya dari Uni Soviet pada tahun 1991, setelah sejarah penganiayaan yang menyedihkan di bawah Rezim Komunis.

Perubahan Mentalitas

Sekarang memiliki ekonomi terbesar di Asia Tengah, dan menjadi tuan rumah satu-satunya Seminari Katolik di Asia Tengah.

Kami berbicara dengan rektor, yang mengakui bagaimana secara historis ada stereotipe tentang apa agama seseorang harus didasarkan pada etnis mereka.

Namun, kini, katanya, sedikit demi sedikit semakin menghargai dan memahami hak setiap orang untuk bebas memilih agamanya.

Berkat besar untuk semua Kazakhstan

Umat Katolik setempat menggambarkan diri mereka sebagai komunitas kecil tapi kuat. Mereka membentuk 1% dari populasi, 70% di antaranya adalah Muslim, 25% di antaranya adalah Kristen, terutama Ortodoks Rusia.

Seminari Tinggi di Karaganda, Kazakhstan

Uskup Agung Tomasz Peta, dalam sebuah wawancara dengan Vatican News, menjelaskan bagaimana perjalanan Paus merupakan berkat besar tidak hanya bagi umat Katolik di Kazakhstan, tetapi juga bagi seluruh negeri, dan menyatakan keyakinannya bahwa Kongres ini, dikombinasikan dengan upaya perdamaian Paus, dapat berkontribusi untuk mencapai perdamaian jangka panjang.

Frans de Sales, Sumber: Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here