Dampak Baik bagi Pastoral dan Politik dari Kunjungan Paus Fransiskus

144
Artis Kazakh Dosbol Kasymov mengerjakan ikon ‘Bunda Stepa Agung’ sebelum perjalanan Paus Fransiskus 13-15 September ke Kazakhstan. Alexey Gotovsky/CNA
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – USKUP agung satu-satunya keuskupan agung Katolik di Kazakhstan mengatakan bahwa kunjungan Paus Fransiskus memiliki makna unik bagi minoritas Katolik yang kecil namun beragam di negara itu.

Pada saat yang sama, “ziarah dialog dan perdamaian” paus datang di tengah ekspektasi politik yang tinggi di masa perang dan krisis global, Uskup Agung Tomasz Peta mengatakan kepada CNA dalam sebuah wawancara email pada 11 September.

Paus Fransiskus mengunjungi negara Asia yang besar dan terkurung daratan pada 13–15 September untuk pertemuan antaragama.

Dia adalah paus kedua yang mengunjungi negara itu — St. Yohanes Paulus II berkunjung ke sana pada tahun 2001 dengan sambutan yang antusias. Dua tahun kemudian, Peta, kelahiran Polandia, yang melayani di Kazakhstan sejak 1990, diangkat menjadi uskup agung Keuskupan Agung Maria Yang Mahakudus di Astana, ibukota yang sekarang disebut Nur-Sultan.

Ditanya tentang harapan kunjungan paus, uskup agung berusia 71 tahun itu mengatakan: “Situasi global dalam konteks perang di Ukraina tragis. Tampaknya tidak ada solusi dalam istilah yang murni manusiawi. Bapa Suci akan datang ke Kazakhstan atas nama Kristus, sebagai pembawa pesan persatuan dan perdamaian. Kami tidak mengandalkan solusi politik, tetapi kami percaya pada keajaiban, karena kekuatan Tuhan berbeda dengan kekuatan manusia.”

Peta Kazakstan

Gereja yang kuat dengan masa depan 

Dikatakan ada sekitar 250.000 umat Katolik yang tinggal di negara terbesar di Asia Tengah, terhitung hanya 1% dari total populasi. Meski demikian, kata Peta, Gereja di sana sangat kokoh.

“Kazakh terbuka untuk hidup, itulah sebabnya gereja dipenuhi dengan anak-anak dan orang muda,” katanya. “Kalau ada anak, kita punya masa depan. Kami melihat masa depan ini di Kazakhstan dan dalam Gereja.”
Kazakhstan adalah rumah bagi sekitar 130 negara; 70% dari populasi adalah Kazakh, 20% adalah Rusia, dan 10% sisanya terdiri dari negara lain.

Uskup Agung Nur-Sultan mengatakan kepada CNA: “Di masa lalu, umat Katolik di Kazakhstan sebagian besar merupakan perwakilan dari negara-negara tradisional Katolik, keturunan orang buangan dari ekstraksi Jerman dan Polandia. Banyak dari orang-orang ini pergi dan kembali ke tanah air mereka. Jumlah umat Katolik telah berkurang, sementara Gereja di Kazakhstan telah menjadi lebih internasional, lebih luas, dan karena itu lebih Katolik dalam hal keragaman.”

Buah St. Yohanes Paulus II

Ziarah kepausan bersifat pastoral dan politis. Pada hari Rabu, Paus Fransiskus akan berpartisipasi dalam Kongres Dunia dan Agama Tradisional ke-7.

Pertemuan para pemimpin agama juga merupakan buah dari ziarah St. Yohanes Paulus II ke Kazakhstan pada tahun 2001, Peta mengatakan: “Di negara yang mayoritas Muslim, 40.000 orang berkumpul untuk Misa di Mother of the Homeland Square. Dalam homilinya kepada para pemeluk banyak agama, Yohanes Paulus II menyerukan agar Kazakhstan menjadi jembatan antara benua, negara, agama, dan budaya. Kata-kata ini menginspirasi Presiden Nursultan Nazarbayev untuk mengadakan kongres pertama di ibukota negara dua tahun kemudian.”

Prelatus Katolik itu mengatakan kepada CNA bahwa negara itu telah mencapai keragaman agama yang sebagian besar damai karena alasan yang mendalam.

“Salah satunya adalah sejarah,” katanya. “Kazakhstan adalah ‘samudera darah dan air mata’, rumah bagi kamp konsentrasi terbesar selama era Soviet. Kamp Karaganda adalah ukuran Prancis saat ini. Tahanan dari agama yang berbeda membantu satu sama lain untuk bertahan hidup.”

“Ketika ada hari libur Kristen, umat Islam akan mengambil pekerjaan Katolik dan Ortodoks sehingga mereka dapat merayakannya, dan sebaliknya. Sejarah tragis bersama dari ribuan orang yang dimukimkan kembali di sini menyatukan bangsa dan agama yang berbeda,” kata Peta kepada CNA.

Alasan kedua, kata uskup agung, adalah buah dari upaya politik.

“Dalam masyarakat di mana ada 130 kebangsaan dan 18 agama yang terdaftar secara resmi, pihak berwenang melakukan banyak upaya untuk membantu proses hidup berdampingan secara damai,” tutur Peta.

Uskup Agung Tomasz Peta | Kirill Kolpakov / Wikimeda (CC BY-SA 4.0)

Peran Kongres

Kongres Dunia dan Agama Tradisional adalah bagian dari keseluruhan struktur pertemuan termasuk pertemuan rutin perwakilan komunitas agama di tingkat lokal di Kazakhstan, uskup agung menjelaskan. “Pertemuan-pertemuan di tingkat kabupaten atau provinsi ini memungkinkan para imam dan perwakilan agama lain untuk bertemu dan merencanakan kegiatan bersama,” kata Peta kepada CNA.

Atas undangan pihak berwenang, Paus Fransiskus berpartisipasi dalam kongres bersama 100 delegasi dari 60 negara di Istana Kemerdekaan. Seluruh acara disiarkan ke publik.

Di sisi pastoral, ziarah paus mencakup dua sorotan. Yang pertama adalah Misa Kudus, terbuka untuk semua umat beriman, pada 14 September. Seperti yang dikatakan sumber kepada CNA, perlu dicatat bahwa, meskipun ini adalah acara pastoral, otoritas negara bagian Kazakh membantu Vatikan dan Gereja lokal dengan organisasi tersebut.

Hari berikutnya, Kamis, 15 September, Paus akan bertemu dengan para uskup, imam, diakon, orang-orang yang ditahbiskan, seminaris, dan pekerja pastoral di Katedral Our Lady of Perpetual Help di Nur-Sultan.

Dia akan disambut oleh presiden Konferensi Waligereja Asia Tengah yang baru dibentuk, Uskup José Luís Mumbiela Sierra dari Keuskupan Almaty.

Paus Fransiskus diharapkan untuk mempercayakan Gereja di Kazakhstan dan seluruh Asia Tengah kepada Bunda Maria dan memberkati ikon Bunda Stepa Agung, sebuah triptych yang menggambarkan Bunda Allah dan Anak berwajah Kazakh.

“Ikon ini di masa depan akan dipasang di kuil di Oziornoye, di mana Bunda Allah dihormati sebagai Ratu Perdamaian, pelindung Asia Tengah,” kata Peta kepada CNA. **

Justyna Galant (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here