Paus Minta Otoritas Sipil di Kazakhstan Selaraskan Masa Lalu dan Masa Kini

40
Saat Paus berbicara di hadapan dotoritas sipil dan korps diplomatik di Kazakhstan.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus bertemu dengan otoritas sipil dan korps diplomatik di Kazakhstan, dan mendesak mereka untuk menemukan harmoni, seperti yang mereka lakukan dalam sejarah dan tradisi mereka, untuk memungkinkan perdamaian dan demokrasi menang di negara itu.

Paus Fransiskus tiba di Kazakhstan Selasa (13/9/2022) untuk Perjalanan Apostoliknya yang ke-38 di luar Italia. Bertemu pada sore yang sama dengan Otoritas, Masyarakat Sipil, dan Korps Diplomatik di Nur-Sultan, Paus menyampaikan ‘sapaan ramah’ kepada semua, sebelum mengungkapkan “kehormatannya” karena berada di sana sebagai “peziarah perdamaian, mencari dialog dan persatuan”.

Paus memulai dengan menekankan pentingnya dunia membutuhkan perdamaian dan “memulihkan keharmonisannya”. Dia kemudian menggunakan instrumen tradisional Kazakh, dombra, salah satu simbol terpenting negara, sebagai contohnya.

Dombra

Lahir pada Abad Pertengahan, dombra telah menemani, selama berabad-abad, pembacaan saga dan puisi yang menghubungkan masa lalu dengan masa kini. “Sebagai simbol kesinambungan dalam keragaman,” kata Paus Fransiskus, “iramanya menyertai ingatan negara Anda; dengan demikian berfungsi sebagai pengingat betapa pentingnya, di tengah perubahan ekonomi dan sosial yang cepat saat ini, untuk tidak mengabaikan ikatan yang menghubungkan kita dengan kehidupan orang-orang yang telah pergi sebelum kita”.

Dombra

Paus mencatat bahwa memori Kazakhstan menyimpan “sejarah budaya, kemanusiaan, dan penderitaan yang mulia”. Dia mengingat kamp-kamp penjara dan deportasi massal yang terjadi dalam sejarah negara itu, dan fakta bahwa meskipun demikian, “Kazakh tidak membiarkan diri mereka tetap menjadi tawanan ketidakadilan ini: ingatan akan pengasingan Anda menyebabkan keprihatinan mendalam untuk dimasukkan,” katanya.

“Semoga kenangan akan penderitaan dan cobaan yang Anda alami menjadi bagian tak terpisahkan dari perjalanan Anda menuju masa depan, menginspirasi Anda untuk memberikan prioritas mutlak pada martabat manusia, martabat setiap pria dan wanita, dan setiap kelompok etnis, sosial, dan agama,” harap Bapa Suci.

Kembali ke gambar dombra, Paus mencatat bahwa itu dimainkan dengan memetik dua senarnya. Dua string paralel dapat melambangkan harmoni antara musim dingin yang membeku di Kazakhstan dan musim panas yang terik, antara kota-kota modern dan bersejarah, dan “di atas segalanya kita dapat mendengar ‘nada’ dari dua jiwa, Asia dan Eropa, yang memberikannya ‘misi permanen untuk menghubungkan dua benua’.”

550 kelompok etnis dan lebih dari 80 bahasa hadir di negara ini, dengan beragam sejarah dan tradisi budaya dan agama mereka, menjadikan Kazakhstan “laboratorium multietnis, multikultural, dan multiagama yang unik dan mengungkapkan panggilan khususnya, yaitu menjadi negara bertemu.”
Kontribusi Agama

Dengan mengingat hal ini, Paus menekankan bahwa kehadirannya di negara itu “untuk menekankan pentingnya dan urgensi aspek perjumpaan ini, di mana agama-agama dipanggil secara khusus untuk berkontribusi”. Kebebasan beragama mewakili “saluran terbaik untuk koeksistensi sipil,” tambahnya.

Paus melanjutkan dengan mencatat bahwa kata ‘Kazakh’ mengacu pada berjalan dalam kebebasan dan kemerdekaan.

“Saya ingin menyampaikan penghargaan atas penegasan nilai kehidupan manusia yang diwujudkan dengan penghapusan hukuman mati atas nama hak setiap manusia untuk berharap,” kata Paus Fransiskus.

Benih Harapan

Dalam beberapa bulan terakhir, proses demokratisasi telah dimulai di negara ini, “dengan tujuan memperkuat kompetensi Parlemen dan otoritas lokal dan, secara lebih umum, distribusi kekuasaan yang lebih besar.” Ini adalah proses yang berjasa, namun menuntut, kata Paus, dan itu membutuhkan ketekunan menuju tujuan tanpa berbalik.

Mempertimbangkan signifikansi geopolitik Kazakhstan sebagai persimpangan jalan, “ia memiliki peran mendasar untuk dimainkan dalam mengurangi kasus konflik,” kata Paus.

“Memikirkan secara khusus komitmen global terhadap perdamaian, saya menyampaikan penghargaan yang mendalam atas penolakan tegas negara ini terhadap senjata nuklir dan upayanya untuk mengembangkan kebijakan energi dan lingkungan yang berpusat pada pengurangan ketergantungan pada bahan bakar karbon dan pada investasi sumber energi bersih, yang pentingnya ditekankan oleh Pameran Internasional yang diadakan di sini lima tahun lalu,” harap Paus Fransiskus.

Ini, bersama dengan komitmen untuk dialog antaragama, adalah benih harapan yang ditaburkan di tanah bersama umat manusia, tegas Paus. “Terserah kita menanam benih-benih itu demi generasi mendatang, bagi kaum muda, yang keinginannya harus dipertimbangkan secara serius saat kita membuat keputusan yang mempengaruhi masa kini dan masa depan.”

Mengakhiri ceramahnya, Paus Fransiskus berterima kasih kepada semua yang hadir atas keramahan mereka dan atas kesempatan yang diberikan untuk menghabiskan hari-hari ini dalam dialog persaudaraan dengan para pemimpin banyak agama.

“Kepada Anda yang memiliki tanggung jawab utama untuk kebaikan bersama, dan kepada seluruh rakyat bangsa, saya mengungkapkan kegembiraan saya berada di sini dan kesiapan saya untuk menemani dengan doa dan kedekatan setiap upaya yang dilakukan untuk memastikan masa depan yang sejahtera dan harmonis di negara yang hebat ini,” kata Paus Fransiskus.

Frans de Sales, Sumber: Francesca Merlo (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here