Paus di Kazakhstan: Agama Menjadi Kunci untuk Membangun Perdamaian dan Pemahaman Dunia

121
Paus Fransiskus berbicara di hadapan para pemuka agama dan pemimpin dunia.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Dalam pidatonya pada Kongres Para Pemimpin Dunia dan Agama-agama Tradisional Ketujuh di Nur-Sultan, Kazakhstan, Paus Fransiskus menggarisbawahi bagaimana agama-agama perlu tumbuh dalam persahabatan untuk menanggapi kehausan akan perdamaian dunia dan ketidakterbatasan yang bersemayam dalam hati kita masing-masing.

Acara besar pertama dalam jadwal Paus di Kazakhstan berlangsung pada Rabu (14/9) pagi di ibukota negara itu, Nur-Sultan, ketika ia berbicara kepada para peserta Kongres Pemimpin Dunia dan Agama-agama Tradisional Ketujuh.

Pertemuan dua hari, yang berlangsung setiap tiga tahun, telah mempertemukan para pemimpin agama dari seluruh dunia untuk kali ini berfokus pada bagaimana para pemimpin agama dapat mendorong perkembangan spiritual dan sosial dalam dunia pasca pandemi. Lebih dari 100 delegasi dari 50 negara menghadiri Kongres, yang terdiri dari perwakilan agama, budaya, sipil, pemerintah, dan non-pemerintah.

Ditarik oleh yang Tak Terbatas

Paus Fransiskus melakukan perjalanan ke Kazakhstan untuk berpartisipasi secara pribadi dalam pertemuan ini, menjawab undangan presiden negara itu, Kassym-Jomart Tokayev.

Dalam pidatonya pada Kongres, Paus memulai dengan menyapa semua orang sebagai “saudara dan saudari … atas nama persaudaraan yang menyatukan kita sebagai anak-anak dari Surga yang sama.” Dia mencatat bahwa “sebelum misteri yang tak terbatas yang melampaui dan menarik kita, agama-agama mengingatkan kita bahwa kita adalah makhluk… tidak mahakuasa… berjalan menuju tujuan surgawi yang sama.”

Sifat bersama ini kemudian menciptakan secara alami “ikatan bersama, persaudaraan otentik,” kata Paus, mengingat bagaimana negara Asia Tengah Kazakhstan sepanjang sejarah telah menjadi tanah pertemuan yang melibatkan gagasan, kepercayaan, dan perdagangan seperti di jalur sutra kuno.

Ia menyampaikan harapan agar perjumpaan agama-agama selalu didasarkan pada hubungan antarmanusia yang ditandai dengan “penghormatan, dialog yang tulus, penghormatan terhadap harkat dan martabat setiap manusia yang tidak dapat diganggu gugat, dan gotong royong.”

Religiositas Otentik

Dia mengutip seluruh pidatonya penyair paling terkenal Kazakhstan dan bapak sastra modern, Abai (1845-1904), yang tulisan-tulisannya mencerminkan persembahan religius yang mendalam dan “jiwa yang mulia dari orang-orang ini.”

Dia ingat bagaimana Abai sering menjawab pertanyaan pamungkas tentang kehidupan dan makna untuk menumbuhkan spiritualitas, dan mengutip dia, Paus mengatakan ini membuat “jiwa tetap hidup dan pikiran tetap jernih,” dan bahwa orang-orang mengandalkan orang-orang beriman untuk menjadi “contoh dari jiwa hidup dan pikiran jernih” serta mencerminkan “religiusitas otentik.”

Paus mengingatkan bahwa fundamentalisme “menodai dan merusak setiap keyakinan” dan bahwa kita harus memiliki “hati yang terbuka dan penuh kasih.”

Para pemuka agama berkumpul di Nur-Sultan

“Pengejaran transendensi dan nilai sakral persaudaraan dapat mengilhami dan menerangi keputusan yang perlu dibuat di tengah krisis geopolitik, sosial, ekonomi, ekologi, tetapi pada dasarnya spiritual yang dialami oleh banyak institusi modern, termasuk demokrasi, saat ini, merusak keamanan dan kerukunan antarbangsa. Kita membutuhkan agama, untuk menanggapi kehausan akan perdamaian dunia dan kehausan akan ketidakterbatasan yang bersemayam di hati setiap pria dan wanita.”

Kebebasan Beragama

Paus Fransiskus kemudian mencatat pentingnya kebebasan beragama sebagai “kondisi penting bagi perkembangan manusiawi dan integral yang sejati.” Diciptakan secara bebas, setiap orang “memiliki hak untuk memberikan kesaksian di depan umum tentang imannya sendiri, mengusulkannya tanpa pernah memaksakannya,” melalui proselitisme atau indoktrinasi.

Merefleksikan tema Kongres yang melihat bagaimana menawarkan dukungan spiritual dan sosial dalam dunia pasca-pandemi, Paus memusatkan perhatian pada empat tantangan yang kita semua hadapi dan secara khusus mendesak agama-agama untuk bekerja bersama menuju kesatuan tujuan yang lebih besar.

Kerentanan dan Tanggung Jawab

Pandemi Covid-19 menempatkan semua orang “dalam perahu yang sama,” kata Paus, menambahkan bagaimana hal itu mengekspos kerentanan kita bersama dan kebutuhan akan bantuan.

Dia memuji “rasa solidaritas yang kuat” yang dihasilkan dari pandemi tetapi memperingatkan bahwa kita tidak boleh menyia-nyiakannya. Di sini dia mengatakan agama “dipanggil untuk hadir di garis depan, sebagai pendukung persatuan di tengah tantangan berat yang berisiko memecah keluarga manusia kita lebih jauh.”

“Terserah kita, yang percaya pada Yang Ilahi, untuk membantu saudara-saudari kita saat ini untuk tidak melupakan kerentanan kita… Singkatnya, rasa kerentanan bersama yang muncul selama pandemi harus memotivasi kita untuk bergerak maju, tidak seperti yang kita lakukan sebelumnya, tetapi sekarang dengan kerendahan hati dan pandangan ke depan yang lebih besar.”

Paus kemudian menambahkan bahwa orang-orang percaya “dipanggil untuk peduli” terhadap kemanusiaan dan menjadi “pengrajin persekutuan, saksi kerjasama yang melampaui batas-batas komunitas kita, afiliasi etnis, nasional dan agama.” Dia mengatakan bahwa kita mulai dengan mendengarkan orang miskin, yang diabaikan, pertunjukan tak berdaya “menderita dalam keheningan dan pengabaian umum.”

“Apa yang saya usulkan bukan hanya jalan menuju perhatian dan solidaritas yang lebih besar, tetapi juga jalan menuju penyembuhan bagi masyarakat kita. Karena kemiskinan justru yang memungkinkan penyebaran epidemi dan kejahatan besar lainnya yang berkembang di medan kemiskinan dan ketidaksetaraan,” kata Paus Fransiskus.

Tantangan Perdamaian

Tantangan global kedua yang disoroti Paus adalah tantangan perdamaian.

Meskipun dibahas oleh para pemimpin agama terutama dalam beberapa dekade terakhir, bencana perang dan konfrontasi masih melanda dunia, katanya. Ini membutuhkan “lompatan ke depan” oleh agama-agama besar untuk secara aktif bersatu dan berkomitmen pada perdamaian, kata Paus, jika orang-orang di zaman kita ingin diilhami untuk terlibat dalam dialog yang penuh hormat dan bertanggung jawab.

“Tuhan adalah damai. Dia membimbing kita selalu di jalan damai, tidak pernah di jalan perang. Maka, marilah kita berkomitmen pada diri kita sendiri, bahkan lebih bersikeras pada perlunya menyelesaikan konflik bukan dengan cara kekuasaan yang tidak meyakinkan, dengan senjata dan ancaman, tetapi dengan satu-satunya cara yang diberkati oleh surga dan layak bagi manusia: perjumpaan, dialog, dan negosiasi yang sabar, yang membuat kemajuan terutama ketika mereka mempertimbangkan generasi muda dan masa depan … Mari kita berinvestasi, saya mohon, dalam hal ini: bukan lebih banyak senjata, tetapi dalam pendidikan!”

Penerimaan Persaudaraan

Tantangan ketiga yang kita hadapi adalah “penerimaan persaudaraan,” Paus menjelaskan, mencatat bagaimana setiap hari “anak-anak, lahir dan belum lahir, migran dan orangtua, disingkirkan … namun setiap manusia adalah suci.”

Paus Fransiskus bersama para pemimpin agama lainnya.

Terutama tugas agama-agama untuk mengingatkan dunia akan hal ini, kata Paus, mengingat eksodus besar-besaran orang hari ini yang disebabkan oleh perang, kemiskinan, dan perubahan iklim. Dia berkata, “adalah tugas kita untuk menyadari bahwa Sang Pencipta, yang mengawasi setiap makhluk-Nya, menasihati kita untuk menganggap orang lain seperti Dia, dan di dalam mereka untuk melihat wajah saudara laki-laki atau perempuan.”

“Mari kita temukan kembali seni keramahan, penerimaan, belas kasih. Dan marilah kita belajar juga untuk malu: ya, untuk mengalami rasa malu yang sehat yang lahir dari belas kasih bagi mereka yang menderita, simpati dan kepedulian terhadap kondisi mereka dan nasib mereka, yang kita sadari juga kita bagikan. Ini adalah jalan belas kasih, yang membuat kita menjadi manusia yang lebih baik dan orang percaya yang lebih baik,” ajak Paus Fransiskus.

Jaga Rumah Kita Bersama

Tantangan terakhir yang kita semua hadapi adalah “merawat rumah kita bersama,” bahwa kita melindungi lingkungan alam dari kerusakan yang kita sebabkan melalui polusi, eksploitasi, dan kehancuran.

Dia mencatat bagaimana “pola pikir eksploitasi” menghancurkan rumah kita bersama dan mengarah ke “gerhana visi hormat dan religius dunia yang dikehendaki oleh Sang Pencipta.”

Maju Bersama

Sebagai penutup, Paus Fransiskus mendorong semua orang untuk “maju bersama, sehingga perjalanan agama-agama dapat semakin ditandai dengan persahabatan.”

“Semoga Yang Mahakuasa … memungkinkan kita untuk menumbuhkan persahabatan yang terbuka dan persaudaraan melalui dialog yang sering dan ketulusan tujuan yang bercahaya. Semoga kita tidak pernah membidik bentuk-bentuk sinkretisme yang artifisial dan mendamaikan, tetapi dengan teguh mempertahankan identitas kita sendiri, terbuka terhadap keberanian orang lain dan pertemuan persaudaraan. Hanya dengan cara ini, di masa-masa gelap di mana kita hidup ini, kita dapat memancarkan cahaya Pencipta kita,” tandas Bapa Suci.

Frans de Sales, SCJ; Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here