STK St. Yakobus Merauke Gelar Wisuda, Barisan Tenaga Pastoral Bertambah

274
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Sekolah Tinggi Katolik St. Yakobus Merauke (STK) menggelar rapat senat terbuka luar biasa dalam upacara wisuda sarjana strata satu (S1) Program Studi Pendidikan Keagamaan Katolik angkatan ke-13 Tahun Akademik 2022/2023. Sebanyak 23 orang mengikuti proses wisuda yang diadakan di Aula Kampus Jln. Misi Merauke, Papua Selatan, Jumat, 3/2/2023.

Mengusung tema perutusan  “Jadilah Sarjana Yang Berintegritas” para wisudawan/ti diharapkan mampu secara rohani  dan intelektual  menghadirkan  Allah dalam berbagai bentuk pelayanan dimanapun mereka berada.

Di kalangan umat Katolik Merauke, STK St. Yakobus merupakan satu-satunya lembaga perguruan tinggi Katolik yang  melahirkan kelulusan khusus pendidikan agama Katolik yang akan berkarya sebagai katekis dan guru agama Katolik di paroki dan sekolah-sekolah yang berada di pedalaman.

Pastor Donatus Wea selaku Ketua Sekolah Tinggi mengatakan bahwa STK St. Yakobus pada saat ini menyelenggarakan proses pembelajaran di dua Program Studi yakni Program Studi Keagamaan Katolik dan  Pendidikan Profesi Guru dengan predikat akreditasi sangat  baik.

Ketua STK St.Yakobus, Pastor Donatus Wea.

STK St.Yakobus secara regulasi  memenuhi persyaratan dengan dukungan penuh  dari Dirjen Bimas  Katolik Kementrian Agama RI serta restu dari Keuskupan Agung Merauke (KAMe) sehingga terbuka peluang yang sebesar-besarnya untuk membuka beberapa program  studi baru demi menjawab kebutuhan masyarakat secara global.

“Dengan visi STK menjadi lembaga  pendidikan agama Katolik yang unggul  dan kompetitif dalam mengembangkan pendidikan agama  Katolik di Papua berdasarkan iman Katolik dan nilai-nilai kemanusiaan, STK akan lebih maju dan berkomitmen  menjalankan misinya dalam  menyelenggarakan pendidikan tinggi yang berkualitas yang  dapat memperluas  masa depan sumber daya manusia mandiri  yang profesional,” ungkap Pastor Donatus lagi.

Jumlah mahasiswa yang aktif  mengikuti perkuliahan akademik 2022/2023 sebanyak 392 orang,  yang terdiri dari 172 mahasiswa Prodi  Pendidikan Keagamaan Katolik dan 220 mahasiswa Prodi Pendidikan  Grofesi Guru.

“Dengan kualitas kelembagaan yang semakin baik kampus STK  dapat meneyelenggarakan  dan membuka program studi baru yang dianggap relevan  dengan kebutuhan masyarakat luas.  Dengan koordinasi dengan KAMe sebagai pemilik sekolah dan Dirjen Bimas Katolik RI sebagai mitra strategis dalam hal pengawasan  dan pengendalian dan pembinaan  sehingga beberapa program dapat terealisasi di waktu yang akan datang sebagai program prioritas,” ungkapnya.

Pastor Carolus Boromeus Savsavubun dalam sambutannya mewakili Uskup Agung Merauke dan Ketua YPPK mengatakan, “Wisuda hari ini bukanlah purna tugas dari kalian semua untuk berhenti belajar  namun sebaliknya ilmu dan pengetahuan yang sudah didapatkan di kampus ini, akan berlanjut terus  dalam membantu menyelesaikan permasalahan yang ada di masyarakat serta mampu menghadapi tantangan  semakin kompleks di masa yang akan datang  secara khusus dalam karya pelayanan ditengah umat dan masyarakat”.

Pastor Carolus Borromeus Savsavubun Sekretaris YPPK mewakili Uskup dan Ketua YPPK.

Pastor Romi mengajak para peserta untuk mengingat dua moment penting  menjelang wisuda  yakni missio canonica dan wisuda hari ini dijadikan sebagai pegangan dan kekuatan bagi perjalanan selanjutnya.

Mewakili dewan pembina yayasan, ia merasa sungguh  berbahagia dengan wisuda hari ini karena para wisudawan telah menambah barisan tenaga pastoral  di KAMe maupun di mana saja mereka diutus untuk berkarya dan dipercaya Gereja lokal diutus untuk meneguhkan  iman umat di tengah tantangan jaman ini.

Lebih lanjut ia berpesan agar para wisudawan menjadi katekis dan guru yang berintegritas melalui  kata dan perbuatan, dan menjadi teladan untuk umat.

Ia berharap agar wisudawan dapat bekerja sama dengan pastor paroki, katekis senior dan guru agama.

Ia juga berterima kasih kepada semua pihak yang membantu dengan cara masing-masing  secara khusus kepada Bimas Katolik Kemenag RI,  Pemerintah Daerah Kabupaten Mappi, Boven Digul dan Merauke, juga orang tua serta keluarga besar STK St.Yakobus Merauke.

Ia berpesan, “Jika anda telah menyelesaikan perkuliahan dan hari ini telah diwisuda  dan melihat peristiwa ini sebagai hal-hal yang biasa-biasa saja maka  anda akan tampil sebagai seorang katekis atau guru yang biasa-biasa saja, tetapi  jika anda melihat  wisuda hari ini sebagai kesempatan dan peristiwa yang luar biasa, maka anda akan tampil sebagai seorang katekis atau guru yang luar biasa.”

Stephanus Kapasiang, Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Merauke.

Stephanus Kapasiang selaku Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Merauke mewakili Pemerintah Daerah mengaku tertarik dengan tema,”Jadilah Sarjana yang Berintegritas”. Ia lantas menambahkan “Jadilah pemikul salib di tengah-tengah umat di Papua Selatan”.

“Pemerintah Daerah, pada dasarnya mendukung dan akan  terus bersinergi memperhatikan lembaga pendidikan STK karena sesungguhnya sampai hari ini, Kabupaten Merauke masih membutuhkan banyak guru Katolik untuk ditempatkan di daerah-daerah pedalaman,“ himbau Stephanus.

Hadir dalam upacara wisuda ini, Yuventius Sepur selaku Kasubid Pendidikan Tinggi Dirjen Bimas Katolik Kemenag RI, biarawan/biarawati, orang tua dan keluarga serta tamu undangan lainnya.

Helen Yovita Tael (Merauke, Papua Selatan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here