“Ambil Risiko demi Kristus”: Para Uskup Irlandia Luncurkan Tahun Panggilan

86
Uskup Waterford dan Lismore, Alphonsus Cullinan, bersama para seminaris senior di kapel Universitas Maynooth.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Uskup Alphonsus Cullinan mengatakan proses sinode telah menunjukkan “cinta” yang dimiliki orang-orang terhadap imam lokal mereka.

Para uskup Irlandia telah meluncurkan dorongan baru untuk panggilan yang bertujuan untuk memulai percakapan tentang “keindahan panggilan imamat” di dalam keluarga, komunitas paroki serta di antara para imam.

Berbicara kepada The Tablet di seminari nasional di Maynooth, Uskup Alphonsus Cullinan, ketua dewan uskup untuk panggilan menjelaskan, “Setiap orang memiliki panggilan, tetapi tahun ini secara khusus tentang doa untuk panggilan menjadi imam diosesan.”

Tema Tahun Panggilan Adalah “Mengambil Risiko untuk Kristus”.

Berbicara menjelang peluncuran, Uskup Cullinan berkata, “Dari berbicara kepada para imam yang baru ditahbiskan, ada korelasi kuat antara panggilan mereka dan pengaruh serta dorongan yang diterima dari seorang imam yang sebelumnya berbicara kepada mereka tentang pelayanan mereka, tentang mengambil risiko untuk Kristus.”

Dia mengimbau kepada pria mana pun yang mempertimbangkan imamat untuk “bermurah hati dan percaya”.

“Jika ini yang Tuhan inginkan untuk Anda, maka dengan cara inilah Anda akan menemukan kepuasan, tidak hanya dalam kehidupan ini tetapi dalam kehidupan selanjutnya,” katanya.

Sebuah konferensi khusus bertajuk “Evangelisasi dan Panggilan” akan berlangsung bulan depan di Kolese St Patrick, Maynooth, untuk membuka Tahun Panggilan, yang berlangsung hingga April 2024.

Uskup Agung Rino Fisichella, pro-prefek dikasteri Vatikan untuk evangelisasi, akan memberikan pidato utama tentang “Imamat Diosesan dalam Gereja Sinode”.

Uskup Cullinan, Uskup Keuskupan Waterford & Lismore, mengatakan salah satu alasan dewan panggilan memutuskan untuk meluncurkan prakarsa itu adalah karena 30 April tahun ini menandai peringatan enam puluh Tahun Doa Panggilan Sedunia.

Sementara itu adalah “pendorong” dan “papan loncatan” untuk sebuah gagasan yang telah mereka kerjakan selama beberapa bulan, dia menjelaskan bahwa alasan utamanya adalah “kebutuhan” akan panggilan imamat.

“Ada paroki-paroki di seluruh negeri yang sekarang membutuhkan lebih banyak imam,” katanya.

Dia menambahkan bahwa umpan balik sinode dari percakapan yang terjadi di seluruh negeri telah menunjukkan “cinta” yang dimiliki umat untuk imam lokal mereka.

“Umat benar-benar menghargai imam, terlepas dari semua hal yang sedang terjadi.”

Mengingat tragedi Oktober lalu di Creeslough, Co Donegal, ketika sepuluh orang tewas dalam ledakan mematikan di sebuah pom bensin, dia memberikan penghormatan kepada peran pastor paroki lokal Pastor John Joe Duffy setelahnya.

“Seluruh negeri, saya pikir, benar-benar melihat di sana pekerjaan penting dari imam dalam mengumpulkan komunitas untuk berdoa, berduka bersama, untuk bersama dan saling membantu,” katanya.

Uskup Cullinan bergabung dengan tiga seminaris senior dari Maynooth untuk peluncuran tersebut. Dia mengatakan kepada The Tablet, “Kami di sini untuk mendukung para seminaris yang luar biasa ini dan saya pikir ada energi yang membangun di sekitar ini.”

Ditanya tentang kesulitan mempromosikan panggilan setelah dampak negatif dari skandal pelecehan, dia menjawab, “Itulah pertempurannya – ini adalah pekerjaan kita. Kita mempercayainya dan karena itu kita akan mempromosikannya.”

Mengingat percakapannya dengan beberapa orang yang melakukan penjangkauan jalanan kepada mereka yang telah jatuh ke dalam kecanduan narkoba, dia bertanya, “Apa yang akan kita lakukan untuk kaum muda Irlandia? Kita harus memberi mereka cara lain untuk hidup. Kita harus mengatakan kepada mereka bahwa Tuhan itu ada dan bahwa Yesus bersama kita dan selalu ada harapan.”

Ditanya tentang kurangnya panggilan di Irlandia hari ini, dia berkata, “Saya ingat di Waterford bertahun-tahun yang lalu, nunsius kepausan sebelumnya ditanyai pertanyaan itu dan dia berkata, ‘Akan selalu ada cukup imam.’ Tuhan akan selalu menyediakan. Saya melihat-lihat seminari di sini, ini adalah orang-orang hebat, dan Tuhan menyediakan mereka. Saya berdoa agar Dia memberikan lebih banyak.”

Kantor Panggilan Nasional bertanggung jawab untuk mengelola Tahun Panggilan. Selama dua belas bulan acara akan diadakan di paroki dan di lokasi ziarah di seluruh negeri, dan sumber daya akan disediakan untuk rumah dan sekolah.

Salah satu seminaris yang hadir dalam peluncuran tersebut adalah mahasiswa tingkat akhir Anthony Hartnett, yang akan ditahbiskan di Keuskupan Raphoe tahun depan.

Pria berusia 27 tahun itu menjelaskan kepada The Tablet bahwa di bawah rencana baru untuk pembentukan para imam, penahbisan diakonat dan imamat tidak lagi dilakukan di Maynooth tetapi di keuskupan yang dipersiapkan oleh seminaris itu untuk melayani.

Dia menjelaskan bahwa “teladan para imam lainlah yang benar-benar membuat saya berpikir serius tentang gagasan panggilan menjadi imam”.

Salah satu dari delapan anak, dia mengatakan bahwa sebagai sebuah keluarga, “kami berdoa, kami pergi ke Misa dan iman adalah pengalaman yang sangat positif secara keseluruhan”.

“Saya mulai bertumbuh dalam iman saya di akhir masa remaja saya. Itu sampai pada titik di mana saya benar-benar merasa, jika Tuhan memanggil orang untuk menjadi seorang imam, mungkin dia akan memanggil saya, dan saya harus terbuka untuk itu.”

Namun, dia akan memulai imamat pada saat Gereja Irlandia bergulat dengan jumlah imam yang menurun.

Menyadari bahwa jumlah seminaris jauh lebih kecil daripada di masa lalu, Hartnett mengatakan bahwa hal ini memastikan adanya solidaritas di antara para seminaris melalui kesadaran akan tujuan bersama dan keyakinan bersama.

“Kita berada di masa di mana paradigma – cara kita berpikir tentang iman dan Gereja dan Katolik di Irlandia – sedang berubah. Mungkin ada lebih banyak tuntutan yang diberikan kepada para imam sekarang, sehingga Anda harus terbuka terhadap tantangan apa pun yang datang. Persahabatan, dukungan, dan solidaritas sangat penting.”

Dia menambahkan, “Untungnya kami memiliki beberapa formasi yang sangat bagus tentang cara mengelola stres dan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang diri Anda sehingga Anda tahu kapan harus menarik garis. Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang batasan dan batasan Anda.”

Dia mengatakan kemungkinan kelelahan adalah “sesuatu yang saya pikirkan” tetapi berkat formasinya dia tahu dia tidak boleh “mencoba menjadi pahlawan” dan bahwa “orang-orang ada di sana untuk mendukung sehingga bukan imam yang melakukan segalanya”.

“Kita adalah Gereja untuk umat Allah. Kita memiliki tujuan dan misi bersama: untuk saling membantu.” **

Sarah Mac Donald (The Tablet)/Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here