Gelombang Serangan Menggusur Penduduk Asli Katolik di Nigeria Tengah

94
Reruntuhan setelah serangan milisi di negara bagian Benue, Nigeria, selama minggu terakhir bulan Februari 2023.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Pemilihan presiden kontroversial pada 25 Februari masih mendominasi berita utama Nigeria. Sementara itu, penggerebekan teroris baru-baru ini di Benue, sebuah negara bagian yang mayoritas beragama Katolik di Nigeria utara-tengah, jarang disebut-sebut.

Enam kabupaten di negara bagian Sabuk Tengah telah mengalami serangan mematikan oleh militan Fulani sejak pemilu, menurut Mike Uba, ketua kabupaten Guma, yang berdekatan dengan ibu kota negara bagian Makurdi. Kabupaten yang terkena dampak berada di perbatasan utara dan selatan negara bagian.

Salah satu serangan terbaru, pada 7 Maret, menewaskan sedikitnya 20 warga di desa Tse Jor setelah sekitar 40 penyerang dengan parang tiba dengan sepeda motor dan membacok pria, wanita, dan anak-anak yang tak berdaya selama setidaknya dua jam, Helen Tikyaa, seorang pekerja bantuan yang dipekerjakan oleh Keuskupan Katolik Makurdi, mengatakan kepada CNA. Tikyaa mengatakan dia pergi ke desa selama penyerangan tetapi tidak berani masuk sampai para pembunuh pergi.

Warga yang tiba di kamp pengungsi internal Naka membangun tempat berlindung mereka sendiri dengan ranting dan kelambu pada 21 Februari 2023.

Perempuan dan anak-anak dari Tse Jor dan desa-desa sekitarnya masih mengalir ke kamp pengungsi internal (IDP) di Naka, 20 mil sebelah barat Makurdi, kata Tikyaa.

Paul Hemba, penasihat keamanan gubernur Benue, mengatakan kepada CNA bahwa para pembunuh kemungkinan menghindari penggunaan senapan selama penggerebekan ini untuk menghindari menyiagakan militer, yang memiliki pangkalan kira-kira tujuh mil di selatan Tse Jor.

“Para teroris merencanakan serangan ini dengan mengetahui bahwa mereka akan mendapat sedikit perlawanan,” katanya. “Serangan di daerah pedesaan terpencil ini mengejutkan semua orang. Para penyerang tahu bahwa militer akan membutuhkan setidaknya satu jam untuk sampai ke lokasi serangan karena jalan yang rusak dan karena hanya sedikit penduduk desa yang memiliki ponsel, dan mereka yang memilikinya belum tentu tahu siapa yang harus dihubungi jika terjadi keadaan darurat.”

Pastor Remigius Ihyula, seorang imam yang memberikan bantuan di Makurdi, mengatakan serangan terhadap komunitas Tse Jor membuat warga dan pihak berwenang lengah.

“Ini adalah pertama kalinya komunitas melihat kekerasan seperti itu sejak pembunuhan dimulai pada tahun 2001, dan para penyerang datang tanpa peringatan,” kata Ihyula kepada CNA melalui pesan teks. “Motifnya tidak lain adalah terorisme dan keinginan untuk menimbulkan rasa sakit dan membubarkan populasi untuk menduduki daerah-daerah yang sepi.”

Benue memiliki lebih dari 1 juta orang yang berjuang untuk bertahan hidup di kamp-kamp sementara karena serangan teroris yang telah mengosongkan wilayah yang luas dan mencegah ratusan ribu petani kecil mengakses pertanian seluas empat hektar mereka, kata Ihyula.

Serangan berlanjut 62 mil sebelah timur Tse Jor pada 7 Maret, menurut Pastor William Shom, yang menggembalakan sebuah gereja di Yelewata, Kabupaten Guma. Serangan teroris Fulani yang datang dalam jumlah besar ke Yelewata malam itu menyebabkan tujuh orang tewas. Teroris juga membakar 27 rumah, kata Shom dalam pesan teks ke CNA.

“Inilah yang dilalui umat saya,” tambah Shom. “Kami tidak bisa tidur dengan mata tertutup. Kami menyerukan komunitas internasional untuk datang membantu kami.”

Kota Naka, berpenduduk 3.000 jiwa, menampung kamp IDP yang luas dengan 5.000 penduduk, terutama wanita dan anak-anak yang menderita kelaparan dan trauma, menurut laporan dari Yayasan Pembangunan Keadilan dan Perdamaian.

“Dengan serangan di Tse Jor pada 7 Maret, sekarang ada delapan desa di dekat Naka yang telah dikosongkan dan diambil alih oleh suku-suku Muslim, yang milisinya merupakan kelompok pembunuh,” kata Tikyaa kepada CNA. “Banyak anak menunjukkan tanda-tanda kekurangan gizi. Pemerintah negara bagian mengirimkan jatah hanya sekali setiap bulan, dan ketika makanan habis, orang-orang di kamp mencoba mencari uang dengan melakukan pekerjaan atau mengemis di jalanan Naka.”

“UNHCR (Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi), Palang Merah, dan MSF (Dokter Lintas Batas) sangat aktif memberikan dukungan dalam berbagai bentuk,” kata Pastor Ihyula. “UNHCR khususnya telah memberikan bantuan yang luar biasa, menawarkan tempat penampungan sementara dan dukungan terkait perlindungan kepada para korban.”

“Sementara pemerintah negara bagian Benue telah mencoba yang terbaik dalam situasi tersebut, pemerintah federal telah mengabaikan penderitaan rakyat,” katanya.

“Dari sudut pandang Yayasan Keadilan dan Perdamaian dan Keuskupan Katolik Makurdi, tantangan kami terhadap strategi intervensi yang efektif terutama adalah serangan terus-menerus dan pemindahan di berbagai wilayah,” tambahnya. “Sangat luar biasa menghadapi situasi ini.”

Di perbatasan selatan Benue dengan Kamerun, serangan oleh teroris Muslim Fulani merenggut lebih dari 50 nyawa umat Katolik di pegunungan terpencil Kabupaten Kwande dari 26 Februari hingga 2 Maret, menurut laporan media.

Desa-desa diserang setelah pemilihan presiden 25 Februari, yang mensahkan Bola Ahmed Tinubu, kandidat Kongres Semua Progresif (APC), sebagai pemenang. APC adalah preferensi yang diketahui dari milisi radikal untuk memenangkan pemilihan presiden yang penting, menurut pengamat di Institut Perdamaian Denis Hurley, yang berpendapat bahwa kemenangan APC telah membuat para teroris berani menyerang tanpa mendapat hukuman.

Benue dimenangkan oleh APC dalam kampanye kepresidenan, dan putaran pemilihan gubernur yang akan datang pada 18 Maret akan melihat APC bersatu di belakang seorang imam yang ditangguhkan sebagai calon gubernur mereka, Pastor Hyacinth Iormem Alia. Uskup Keuskupan Gboko menangguhkan Alia pada Mei 2022 karena hukum kanon tidak mengizinkan para imam terlibat dalam politik partisan.

Alia dilaporkan mengutuk serangan menjelang pemilihan dan mengatakan melalui juru bicara medianya bahwa beberapa kelompok politik di Benue telah berusaha untuk “mendapatkan uang” dari kemenangan APC.

“Saya membaca tentang kemenangan APC di Benue adalah bahwa orang-orang telah ditipu untuk percaya bahwa APC akan mempertahankan kekuasaan, dan akan sangat bodoh untuk menjadi oposisi mengingat keuntungan menjadi bagian dari partai yang berkuasa,” menurut seorang imam yang hanya akan berbicara di bawah kondisi anonimitas karena takut pembalasan. **

Douglas Burton (Catholic News Agency)/Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here