Paus Ingin Pulihkan Dinamika Gereja Perdana

109
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Visi Paus Fransiskus untuk Gereja adalah tentang “memulihkan dinamiska Gereja perdana”, yang dipimpin oleh Roh, misioner dan sinode, dan di mana seluruh umat Allah berpartisipasi dalam pengambilan keputusan. Hal ini dikatakan oleh penulis biografi kepausan Dr Austin Ivereigh.

Berbicara dalam webinar Tablet: “Fransiskus pada 10 Tahun: Di mana Paus memimpin Gereja kita?” Dr Ivereigh mengatakan bahwa dalam model Gereja ini, “Otoritas mengambil keputusan, tetapi hanya setelah mendengarkan secara intensif, di mana setiap orang terlibat.”

Wartawan, penulis, dan komentator itu membahas upaya Paus Fransiskus untuk menempatkan pemerintahan pusat Gereja sebagai kunci misioner melalui konstitusi apostoliknya yang mereformasi Kuria Roma, Praedicate Evangelium, yang diterbitkan pada Maret 2022.

Menanggapi pertanyaan tentang bagaimana visi Paus Fransiskus ini harus berdampak pada keuskupan dan paroki di tingkat dasar dan mengapa kadang-kadang tidak disaring, dia berkata: “Saya pikir ini adalah pertanyaan yang sangat penting dalam menilai dampak kepausan Fransiskus setelah 10 tahun. Pertanyaan yang harus ditanyakan adalah apa yang terjadi dalam Gereja lokal dalam menanggapi perubahan ini?”

Dia menyoroti visi Paus Fransiskus untuk seluruh Gereja sebagaimana tercantum dalam paragraf pertama Praedicate Evangelium dan mencatat bahwa ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Gereja kita memiliki visi Gereja sinode: “Gereja yang membedakan dan berdialog berada tepat di jantung visi.”

Dia mengatakan dokumen lain yang berisi wawasan “sangat indah” tentang visi Paus Fransiskus untuk Gereja adalah konstitusi apostolik baru untuk Keuskupan Roma, In Ecclesiarum Communione, yang mewajibkan setiap paroki memiliki dewan pastoral paroki, sementara uskup harus mendengarkan sungguh-sungguh setiap saat di mana Roh berbicara melalui umat.

Visi yang digariskan dalam dua dokumen tersebut, saran Dr Ivereigh, akan menjadi “warisan Fransiskus”.

“Masalah sebenarnya dari Gereja di dunia barat adalah bahwa orang-orang menganggapnya sebagai korporasi, bukan institusi yang dipimpin oleh Roh,” komentarnya dan mengenang pertemuannya baru-baru ini dengan kaum muda Katolik di California, yang sangat antusias dengan pendidikan Katolik dan iman mereka dalam nilai-nilai Yesus Kristus dan Injil, tetapi tidak memiliki keinginan untuk menjadi anggota Gereja.

“Ketidakafiliasi” mereka dari Gereja adalah karena mereka melihatnya mirip dengan korporasi yang “menyembunyikan bukti ilmiah tentang hubungan antara bahan bakar fosil dan perubahan iklim”.

Ivereigh mengamati, “Apa itu krisis pelecehan seksual, tapi itu…?”

Sepuluh tahun setelah kepausan Paus Fransiskus, Sinode mengungkapkan perjuangan nyata dalam Gereja Barat antara segala sesuatu yang berbau korporasi – “segala sesuatu yang Gnostik dan Pelagian tentang Gereja – dan model Fransiskus tentang Gereja umat Allah yang sinodal, dipimpin oleh Roh, membedakan, dalam dialog dan partisipatif.”

Teolog Argentina, Profesor Emilce Cuda, dikenal karena menafsirkan ajaran Paus Fransiskus menamainya sebagai kepala kantor Komisi Kepausan untuk Amerika Latin dan tahun lalu dia mengangkatnya ke Akademi Kepausan Ilmu Sosial dan ke Akademi Kepausan untuk Kehidupan.

Berbicara tentang masa jabatan Paus Fransiskus dan perjuangannya untuk mereformasi Gereja Katolik, Prof Cuda menyarankan bahwa mereka yang mempraktikkan ajaran sosial Fransiskus adalah tempat Gereja dapat ditemukan.

“Apa yang Anda sebut visi Fransiskus, mungkin itu adalah visi Injil. Tugas Penginjilan adalah menjaga hubungan dengan Tuhan, dengan alam, dan dengan manusia,” katanya dalam webinar. Menekankan bahwa, “Kekristenan bukanlah sebuah aliran sesat”, dia menambahkan, “Kekristenan adalah menghidupi Firman di ruang publik.”

Menurut Prof Cuda, di bawah Paus Fransiskus, Katolik telah “memulihkan” banyak umat Katolik “yang mungkin tidak berada dalam Gereja sepanjang waktu”.

Dr Ivereigh mengenang ceramah yang dia berikan di University of Baylor di Waco, Texas tentang ekologi integral bagi kaum muda Baptis dan Metodis. Mereka “sepenuhnya diambil oleh ekologi integral, mereka telah diubah olehnya dan mereka terpesona dengan Fransiskus. Masing-masing memiliki kisah pertobatan, perjumpaan dengan Kristus melalui Laudato Si.”

Merujuk pada pidato Mgr Tomáš Halík di awal pertemuan gerejawi Praha pada Sinode, di mana dia berkata bahwa Gereja harus menemukan sekarang di mana masa depan, Dr Ivereigh menambahkan: “Ini hanya akan menemukan bahwa dengan keluar untuk mencari tahu apa yang Roh sudah lakukan di luar sana – tindakan Tuhan yang sudah terjadi.

“Dan itulah mengapa mengembangkan kemampuan untuk mendengarkan secara mendalam, yang sebenarnya adalah sinodalitas, sangat penting untuk apa yang (Paus Fransiskus) ingin wujudkan.”

Ditanya oleh Mike Lewis, yang menjalankan blog Where Peter Is, apa yang diperlukan untuk mewujudkan persatuan dan rekonsiliasi dengan umat Katolik, termasuk para uskup, jurnalis dan teolog yang telah menolak pesan Paus Fransiskus, Prof Cuda menjawab, “Saya tidak yakin jika kita berada di divisi nyata.

Dia mengatakan bahwa Gereja adalah milik Petrus dan Paulus dan persekutuan itu memberikan kemungkinan untuk berkomunikasi dan membangun jembatan antara posisi yang berbeda.

Memperhatikan bahwa Paus Fransiskus telah mengakui bahwa penolakan tidak dapat dihindari dalam setiap proses pertobatan, Dr Ivereigh mengungkapkan keprihatinan atas jenis “oposisi yang mengarah ke jurang perpecahan”.

“Mentalitas skismatis” dari para uskup seperti Uskup Agung Viganó adalah keprihatinan mendalam yang dia akui dan mengatakan bahwa hal itu lazim di kalangan tradisionalis radikal, “di mana Anda dapat melihat apa yang terjadi di Amerika-nya Trump telah benar-benar menginfeksi Gereja secara mendalam”.

“Kita membutuhkan Gereja yang mampu menampung keragaman dan ketidaksepakatan, dan yang memungkinkan ketidaksepakatan itu berbuah dan menghasilkan daripada jatuh ke dalam kontradiksi dan konflik yang mandul,” katanya.

Mengenai pertanyaan apakah doktrin dapat berkembang di bawah Paus Fransiskus mengenai isu-isu yang diperdebatkan, Dr Ivereigh berkata: “Saya pikir doktrin sudah berkembang. Amoris Laetitia, yang merupakan buah dari proses Sinode Keluarga, dimulai dengan mendengarkan kepedihan mereka yang terpinggirkan yang bercerai, atau takut berkomitmen untuk menikah, dan itu mengarah pada program pastoral.”

“Gereja masih sangat percaya pada ketakterceraian pernikahan dan hukum tentang sakramen tidak berubah.”

Namun dia mengatakan bahwa dengan Amoris Laetitia cara penerapannya “jauh lebih bernuansa, lebih memperhatikan keadaan individu”.

Tentang ajaran Gereja tentang hubungan LGBTQ, sementara dia tidak percaya doktrin Gereja tentang seksualitas akan berubah secara mendasar, dia mengatakan Paus Fransiskus telah mengubah cara Gereja menanggapi tantangan ini dan bertanya mengapa, ketika kita berbicara tentang keberdosaan, kita menerapkannya hanya untuk dosa seksual dan bukan untuk jenis dosa lainnya.

Bagi Prof Cuda, setiap benua berada di tempat sosial yang berbeda dan sementara di Barat, masalahnya mungkin tentang aborsi dan pernikahan, di Amerika Latin, bagi orang miskin di pinggiran masalahnya adalah kehidupan itu sendiri dan kelangsungan hidup. **

Sarah Mac Donald (The Tablet)/Frans de Sales, SCJ

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here