Paroki St Thomas Rasul, Taliabu, Maluku Utara: Pastoral Antar Pulau

222
Paroki St Thomas Rasul, Taliabu, Maluku Utara: Pastoral Antar Pulau
5 (100%) 3 votes

Pastor Thomas harus rela tinggal di sakristi paroki pusat karena tidak memiliki pastoral. Di tengah keterbatasan logistik, demi memenuhi kebutuhan rohani umat di stasi pelosok antarpulau, ia mengarungi ganasnya ombak.

Umat merayakan misa di lapangan gereja karena pembangunan gedung belum rampung.[dok.Thomas Ratuanak]
Tidak hanya kekurangan sarana, Pastor Thomas harus berhadapan dengan medan pastoral yang sangat luas. Transportasi satu-satunya hanya bisa dijangkau lewat laut. Bila ombak sedang bersahabat, ia bisa melayani satu kampung selama dua hari dua malam. Namun, apabila ombak sedang tinggi, ia tidak bisa memberikan pelayanan kepada umat lima hingga enam bulan lamanya.

Pastor Thomas mengakui, pelayanan pastoral yang canggih masih susah terealisasi karena pengetahuan umat terbatas. Umat berasal dari beragam wilayah mulai dari Pulau Kei, sehingga pelayanan pun tidak maksimal. Alhasil kebiasaan Katolik umat memudar dan menyebabkan beberapa umat berpindah Gereja.

Pastor Thomas terinspirasi kegigihan misionaris asal Eropa yang menancapkan iman Katolik di bumi pertiwi. Ia mengakui, menjadi pastor bukan berarti menjadi malaikat. Namun, ia selalu berusaha melakukan yang terbaik. “Kadang kita (merasa) capek, kurang perencanaan. Sebagai manusia pun kadang mengeluh. Kemana lagi kita mencari perlindungan kalau bukan ke Tuhan, karena Tuhan yang mengurapi saya.”

 

Felicia Permata Hanggu

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here