Ini Alasan Mengapa Paus Fransiskus Bertandang ke Irak

143
Logo kunjungan apostolik Paus Fransiskus ke Irak pada 5-8 Maret 2021| Vatican Media

HIDUPKATOLIK.COMPaus Fransiskus dijadwalkan akan mengadakan Kunjungan Apostolik ke Irak pada tanggal 5 hingga 8 Maret 2021. Menanggapi kedatangannya itu, Direktur Pusat Studi dan Media Katolik (CCSM), Pastor Rif’at Bader menuliskan konteks historis dan latar belakang kedatangan pemimpin nomor satu Gereja Katolik ini ke Irak. Tulisan ini diterbitkan di laman resmi berita Vatikan, Vatican News, 15/12/2020.

Pastor Rif’at menulis bahwa Irak adalah negara suci. Negara ini dihuni oleh para nabi, yang tertua adalah Abraham. Ia berangkat dari Kas Kasdim ke Tanah Suci, di mana era nubuat dimulai di masa lalu. Irak adalah negara Nabi Yunus yang tinggal di Niniwe. Disana ia menyerukan pertobatan agar orang Niniwe kembali secara permanen kepada Tuhan. Irak juga merupakan negara di mana orang-orang diasingkan dalam Perjanjian Lama (PL) selama perjalanan tanpa ampun yang disebut “pengasingan” ke Babilonia.

Ia pun menjabarkan bahwa pertama, Paus datang ke negara Mesopotamia sebagai peziarah. Pengumuman telah dibuat tentang kunjungan Paus Fransiskus ke Irak. Kunjungan ini sebenarnya dilakukan setelah undangan resmi yang biasanya dikeluarkan oleh otoritas yang berkompeten di bidang politik, dalam hal ini  menyiratkan Presiden Republik Irak. Ini juga ditambah dengan undangan kedua oleh Gereja Katolik di Irak.

Ketika menyebut Gereja Katolik, yang dimaksudkan tentu saja semua gereja Katolik yang ada di Irak, tetapi kebanyakan Gereja Khaldea yang saat ini dipimpin oleh salah satu pembantu Paus, yakni Kardinal Louis Raphaël I Sako. Ini bukan untuk mengabaikan Gereja Katolik Suriah yang setia menjadi martir iman, terutama setelah pemboman Gereja Our Lady of Deliverance 10 tahun lalu. Tentu saja ada gereja Katolik lain yang sederhana, yaitu Gereja Latin, Maronit, Katolik Yunani, Koptik, dan Armenia. Ada, tentu saja, gereja persaudaraan non-Katolik lainnya, yang paling penting adalah Gereja Assyria, yang kepemimpinannya di Irak tetapi pindah selama bertahun-tahun ke Amerika Serikat dan kemudian kembali ke Baghdad.

Adapun Paus Fransiskus pergi ke Irak pada saat para pendahulunya tidak dapat melakukannya karena kompleksitas kondisi mendesak yang berlaku baru-baru ini, termasuk perang, kekerasan sektarian, serangan teroris, dan kompleksitas urusan politik di negara persaudaraan itu.

Paus Yohanes Paulus II sangat ingin mengunjungi Irak pada tahun 1999, namun batal akibat blokade yang diberlakukan di Irak pada saat mendiang Presiden Saddam Hussein menunda kunjungan yang dijadwalkan tahun itu. Maka dari itu, Paus Yohanes Paulus II melakukan ziarah “spiritual” ke negeri ini. Pada tanggal 12 Maret 2000, dalam rangka memulai perjalanan ziarah di tahun Yobel Agung dari negeri Nabi Abraham yang dipenuhi dengan kunjungan ke Mesir, Yordania, dan Palestina. Setahun kemudian dia berjalan mengikuti langkah Rasul Paulus ke Suriah.

Hari ini, Paus Fransiskus – yang selalu berfokus pada penghormatan martabat terhadap orang miskin, pengungsi dan imigran, serta hak mereka untuk hidup yang aman – pergi ke Irak di mana dalam beberapa tahun terakhir orang Kristen dan Yazidi, terutama dari Dataran Niniwe dan Mosul dan dari kota-kota tetangga, telah dipindahkan secara paksa ke negara-negara di dunia setelah aksi teroris yang dilakukan oleh ISIS pada saat itu.

Maka Pastor Rif’at menulis Paus Fransiskus datang ke Irak pertama-tama untuk mendorong komunitas Kristen di Irak yang telah bertahan dari “turbulensi” politik yang terjadi termasuk perang asing atau pertikaian. Kehadiran umat Kristen tetap ada meskipun jumlahnya menurun secara dramatis.

Karena itu, Paus ingin mendorong mereka yang teguh di tanah leluhur mereka meskipun terjadi bencana berturut-turut terutama selama kunjungan terjadwal ke kota Erbil, di mana saat ini ada sejumlah besar pengungsi paksa dari Mosul dan kota-kota Dataran Niniwe. Ia juga akan mengunjungi Kota Mosul dan Qaraqosh untuk lebih mendorong para pengungsi yang tinggal di luar negeri untuk kemungkinan kembali ke tanah leluhur dan kakek nenek mereka.

Kedua, Paus ingin mempromosikan dialog dan kehidupan bersama antara semua komponen agama, baik di tingkat ekumenis antar Gereja, atau melalui hubungan Islam-Kristen. Diketahui bahwa tidak hanya ada dialog Kristen-Sunni, tetapi ada juga dialog Syiah-Kristen. Di tanah Irak, terdapat sejarah keberadaan Sabean-Mandean, Yazidi, Baha’i, serta agama dan tradisi lainnya.

Lebih lanjut, Paus Fransiskus – orang yang mendukung dialog – ingin menekankan perasaan, tugas dan tanggung jawab hidup bersama persaudaraan di antara berbagai komponen masyarakat Irak, di bawah payung kewarganegaraan, terutama beberapa bulan setelahnya. ia menandatangani dokumen penting yang disebut “Fratelli Tutti” atau “Kita semua adalah saudara.”

Paus Fransiskus pasti akan mengirimkan pesan untuk mengejar jalan perdamaian, dialog, persaudaraan, kerja sama yang konstruktif di antara berbagai politisi di Irak untuk membangun kembali negara Irak modern yang kuat setelah bertahun-tahun mengalami perang yang keras dan pahit, pertengkaran sektarian, dan serangan oleh kelompok teroris, sehingga mengembalikan semangat harapan di antara seluruh rakyat Irak, terutama orang muda, untuk masa depan yang lebih baik.

Pastor Rif’at menulis betapa ia menantikan kunjungan Paus Fransiskus yang akan menjadi yang pertama dari penerus Santo Petrus. Kami berharap kunjungan ini dilakukan pada saat kondisi terkait pandemi telah membaik di negara-negara dunia. Pernyataan resmi Vatikan mengacu pada poin ini, sementara jadwal kunjungan akan memperhitungkan perkembangan darurat kesehatan global, baik di Italia, dari bandara mana Paus akan pergi atau di Irak yang penduduknya akan menyambutnya dengan penuh sukacita.

“Kami berdoa kepada Tuhan agar kunjungan yang akan datang berhasil dan berbuah, sekaligus menjadi awal persatuan dengan mengajak rakyat Irak untuk membuka lembaran baru, dan saling memaafkan, sehingga negara persaudaraan ini dapat memulai prosesnya. menyembuhkan luka masa lalu dan melihat ke masa depan dengan harapan dan rahmat,” tulisnya.

Terakhir  Pastor Rif’at membagikan dua poin:

Yang pertama adalah selama kunjungan Paus ke Uni Emirat Arab pada awal tahun 2019, ia menandatangani dokumen penting dengan Imam Al-Azhar berjudul, “Dokumen Persaudaraan Manusia untuk Perdamaian Dunia dan Hidup Bersama”. Dua bulan kemudian, dia berada di Maroko untuk menandatangani Banding dengan Raja Maroko tentang Yerusalem. Apakah ada dokumen baru yang akan melihat terang hari ini di Mesopotamia?

Poin kedua adalah pada bulan Maret 2003, genderang perang Amerika dipukul untuk Irak, yang mendapatkan persetujuan internasional, kecuali Paus Yohanes Paulus II, yang berkata: “TIDAK UNTUK PERANG”! Perang selalu merupakan kekalahan bagi umat manusia.” Pada Maret 2021, Paus Fransiskus akan datang untuk mencoba memulihkan apa yang telah dihancurkan, sebagai akibat dari tidak mendengarkan suara pendahulunya, Paus sang santo …

“Paus Fransiskus, selamat datang kembali di tanah air Arab kami,” pungkasnya.

Felicia Permata Hanggu

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here