Uskup Ruteng, Mgr. Siprianus Hormat: Terberkati dan Menjadi Bahagia

146
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Renungan Minggu Biasa VI, 13 Februari 2022, Yer.17:5-8; Mzm.1:1-2,3,4; 1Kor.15:12, 16-20; Luk.6:17, 20-26.

DALAM ayat-ayat sebelum pembacaan Injil hari ini, Yesus dilaporkan telah memilih 12 orang dari antara murid-muridnya untuk menjadi rasul. Bacaan Injil hari ini (Luk. 6:17, 20-26) adalah awal dari apa yang sering disebut Khotbah di Dataran. Kita menemukan paralel dengan perikop ini dalam Injil Matius 5:1-7,11 yang sering disebut Khotbah di Bukit. Seperti yang disarankan oleh judul-judul ini, ada perbedaan dan persamaan di antara bacaan-bacaan Injil ini.

Ketika diucapkan dari puncak gunung dalam Injil Matius, kita tidak dapat melewatkan kesan bahwa Yesus berbicara dengan otoritas dan suara Tuhan. Mereka yang mendaki gunung melihat Tuhan dan berbicara mewakili Tuhan; ingat kisah Musa dan Sepuluh Perintah Allah. Saat Lukas memperkenalkan lokasi pengajaran Yesus, Yesus mengajar di tempat yang datar, di samping para murid dan orang banyak. Lukas menyajikan otoritas Yesus dalam terang yang berbeda. Dia adalah Tuhan di antara kita.

Perbedaan lain yang ditemukan dalam versi Lukas adalah pendengar. Khotbah Yesus dalam Injil Lukas di dataran ditujukan kepada murid-murid-Nya, meskipun di hadapan orang banyak — sementara khotbah dalam Injil Matius di bukit ditujukan kepada orang banyak. Sesuai dengan gaya ini, Sabda Bahagia dalam Injil Lukas terdengar lebih pribadi daripada yang ada dalam Injil Matius – Lukas menggunakan kata “kamu” sedangkan Matius menggunakan “mereka.” Bentuk Sabda Bahagia ini tidak unik bagi Yesus. Ucapan Bahagia ditemukan dalam Perjanjian Lama, seperti dalam Mazmur dan Kitab Kebijaksanaan. Ini adalah gambaran orang yang mendapat perkenanan Tuhan.

Kata “diberkati” dalam konteks ini dapat diterjemahkan sebagai “bahagia”, juga “beruntung.”

Saat kita mendengarkan perikop ini, Sabda Bahagia menggetarkan kepekaan kita. Mereka yang miskin, lapar, menangis, atau teraniaya disebut “diberkati”. Perikop ini menyodorkan sebuah pembalikan radikal. Mereka yang sering dianggap telah dilupakan oleh Tuhan justru disebut diberkati. Dalam daftar “kesengsaraan”, ada banyak hal yang biasanya kita gambarkan sebagai diberkati oleh Tuhan — justru serentak diperingatkan tentang bahayanya dalam kehidupan kita. Kekayaan, harta benda, reputasi — semua ini sebetulnya bukanlah hal-hal yang dapat kita andalkan sebagai sumber kebahagiaan abadi. Kepercayaan kita yang salah tempat pada hal-hal ini akan menyebabkan kematian.

Kenyataan penting yang perlu diperhatikan adalah bahwa penderitaan itu tidak manis. Jika kita memilih  — kesehatan yang baik lebih disukai daripada penyakit, kegembiraan lebih dapat diterima daripada kesedihan, kesuksesan lebih menarik daripada kegagalan, kekayaan lebih dihargai daripada kemiskinan — dan kita bisa melanjutkan sedemikian hal lain lagi. Apa yang harus kita akui tidak begitu nyaman secara manusiawi adalah standar yang diperkenalkan Yesus sendiri tentang “berkat.” Tolok ukur yang Yesus berikan sebagai ukuran untuk “diberkati” adalah hal-hal yang sangat menjijikkan dalam standar manusia sehingga kita dapat dengan mudah tergoda melihat semua ini sebagai kutukan daripada berkat.

Menjadi “terberkati” sesungguhnya berarti menjadi “bahagia”. Namun, kita juga tergoda mengajukan pertanyaan: bagaimana seseorang bisa bahagia dalam kemiskinan, kelaparan, dan kesedihan? Kita tahu bahwa pasti ada sesuatu yang lebih dalam dari ucapan bahagia Yesus daripada bahasa manusia biasa. Dia mengatakan bahwa pada akhirnya ada kebahagiaan yang benar-benar tak ada habisnya. Sesuatu yang bersumber pada Tuhan sendiri.

Itulah sebabnya Sabda Bahagia digambarkan sebagai kerangka hidup Kristiani. Panggilan kita sebagai orang Kristen bukanlah menjadi yang pertama di dunia ini, melainkan menjadi yang pertama di mata Tuhan. Itu adalah berkat utama dan mengalirkan kebahagiaan. Kita ditantang untuk memeriksa situasi kita saat ini dalam konteks cakrawala tertinggi kita, Kerajaan Allah. Amin

Mereka yang sering dianggap telah dilupakan oleh Tuhan justru disebut diberkati.

HIDUP, Edisi No. 07, Tahun ke-76, Minggu, 13 Februari 2022

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here