Imam Katolik di Ukraina Memulai Ritual Eksorsisme Putin

124
Orang-orang berlindung di Katedral Kebangkitan di Kyiv saat konflik meningkat.
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – “Saya percaya bahwa roh jahat dapat mengilhami tindakan orang ini,” tulis imam itu, merujuk pada Putin.

Seorang imam Bizantium dari Lviv, penduduk asli Donetsk yang menjadi terkenal di seluruh Ukraina setelah ditangkap oleh separatis pada tahun 2014, mengumumkan dimulainya ritual pengusiran setan yang ditujukan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin.

Pastor Tykhon Kulbaka dari Katolik Ukraina menulis tentang tindakannya dalam sebuah posting di Facebook, lapor Layanan Informasi Keagamaan Ukraina, yang berbasis di Catholic University of Lviv.

“Saya ingin memberi tahu Anda bahwa saya telah memutuskan untuk menggunakan status saya sebagai imam dari gereja yang bersatu, kudus, konsili, yang kepadanya saya memiliki rahmat dan hak istimewa untuk menjadi selama 30 tahun. Mulai hari ini, saya berkomitmen untuk melakukan ritual pengusiran setan setiap hari yang ditujukan untuk Vladimir Putin.

Saya percaya bahwa roh jahat dapat mengilhami tindakan orang ini,” tulis imam itu.

Eksorsisme bertujuan untuk mengusir setan atau membebaskan mereka dari pengaruh setan dengan kekuatan otoritas spiritual yang Yesus berikan kepada gereja-Nya.

“Saya meminta Tuhan yang berbelas kasih untuk membebaskan orang ini dari pengaruh iblis dan membuat mereka meninggalkan kejahatan dan membela kebaikan (atau) menghancurkan tubuh iblis seperti itu sehingga jiwa dapat diselamatkan pada hari Tuhan,” tulis imam itu.

“Saya akan senang jika salah satu dari rekan imam bergabung dengan saya. Juga, saya akan senang jika beberapa umat mendukung kami, para imam, dengan cara yang tersedia bagi mereka (doa khusus tersedia bagi kaum awam dengan permintaan pembebasan dari roh jahat),” tulis Pastor Kulbaka.

Pada 21 Februari, Putin mengakui kemerdekaan republik Ukraina Donetsk dan Luhansk, menyiapkan apa yang dilihat banyak orang di Barat sebagai dalih untuk menyerang Ukraina untuk mempertahankan wilayah tersebut. Pada dini hari tanggal 24 Februari, serangan Rusia di Ukraina dimulai.

Beberapa hari setelah militer Rusia mendapat perlawanan keras dari Ukraina dan negara-negara Barat memberlakukan sanksi ekonomi yang berat, Putin mengatakan dia akan bersedia untuk bernegosiasi. Rusia dan Ukraina kemarin sepakat untuk melakukan pembicaraan tanpa prasyarat di dekat perbatasan Belarusia-Ukraina. Pada hari yang sama, Putin menempatkan pasukan nuklirnya dalam siaga tinggi.

RISU melaporkan Pastor Kulbaka menghabiskan 12 hari di penangkaran setelah dia ditangkap pada 4 Juli 2014, ketika pasukan pro-Rusia menduduki Donetsk dan Luhansk. Sejak itu, ribuan orang terbunuh dan cacat, dan lebih dari 1,5 juta orang telah melarikan diri.

Pastor Kulbaka menceritakan bahwa, setelah para militan mengetahui bahwa dirinya menderita diabetes, mereka memberinya roti putih dan sedikit air, yang berbahaya bagi penderita diabetes. Imam itu harus minum air dari tangki toilet.

Pastor Kulbaka berkata bahwa mereka mengambil obat diabetesnya dan mengatakan kepadanya, “Kamu adalah musuh kami! Anda akan mati lama dan lambat, kecuali jika Anda bertobat.” Dia mengatakan, dia tidak akan melepaskan miliknya dari Gereja Katolik Ukraina untuk bergabung dengan gereja yang selaras dengan Patriarkat Moskow dari

Gereja Ortodoks Rusia

Pada hari kedua belas, imam itu dibawa ke ladang dan ditinggalkan di mobilnya. Ternyata, Mufti Said Izmagilov berperan aktif dalam pembebasan imam itu. Pastor Kulbaka tidak mengatakan apa-apa tentang penahanan selama tiga bulan, karena kuatir akan keselamatan umatnya. Begitu sebagian besar dari mereka meninggalkan wilayah yang diduduki, dia bisa menceritakan tentang peristiwa itu.

“Tetap saja saya tidak tahu di mana saya ditahan: Ada keheningan yang nyata dan bau hutan. Saya memejamkan mata, yang memberi harapan bahwa saya bisa tetap hidup. Jika mereka tidak ingin Anda melihat, ada kemungkinan untuk dibebaskan,” lapor RISU, kenang Pastor Kulbaka.

“Saya didorong ke dinding dan disuruh berdoa. Saya mulai berdoa dengan suara nyaring. Api otomatis terdengar di atas kepalaku. Saya belum pernah mendengar bagaimana senjata otomatis berbunyi di kesunyian hutan dan begitu dekat dengan saya. Saya pingsan. Lain kali saya dibawa ke suatu tempat, saya tahu mereka akan mengulangi ritual ini, tetapi setiap kali saya bertanya-tanya apakah itu akan di atas kepala saya atau sudah di kepala saya.

“Ketika saya bertanya kepada mereka apa kesalahan saya, salah satu dari mereka berkata: ‘Anda berdoa untuk Ukraina! Bayangkan pada tahun 1942 ada orang yang berdoa untuk kemenangan Stalin di Berlin tengah. Hitler akan membunuh mereka di tempat.”

Sejak awal konflik di Donbas, Pastor Kulbaka adalah salah seorang penyelenggara Pembantu Doa di Donetsk, lapor RISU. Ini dimulai sebagai acara ekumenis, kemudian menjadi antaragama ketika Muslim dan Buddha bergabung dengan mereka.
“Pembantu Doa kami adalah tempat terakhir di mana orang bisa melihat simbol Ukraina,” kata Pastor Kulbaka.

Ada banyak upaya untuk membubarkan Pembantu Doa di Donetsk.

“Suatu kali kami dikepung oleh orang-orang bersenjata, dan seorang pendeta Protestan berlutut. Seorang wanita dengan pistol mulai berteriak, ‘Hentikan dia, dan jangan biarkan dia berdoa. Saya tidak tahan.’ Saya benar-benar yakin bahwa di atas semua orang ini dirasuki oleh kekuatan roh jahat,” kata Pastor Kulbaka. **

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: The Tablet Newspaper

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here