Kardinal Marx Mendesak Kiril untuk Campur Tangan dengan Putin

50
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – “Saya memohon Patriark Moskow untuk menggunakan pengaruhnya pada presiden sehingga perang berhenti dan senjata diletakkan,” seru Kardinal Marx.

Kardinal Reinhard Marx dari Munich telah memohon kepada pemimpin Gereja Ortodoks Rusia, Patriark Kyril dari Moskow, untuk menggunakan pengaruhnya dan membujuk Presiden Putin untuk mengakhiri perang di Ukraina.

“Saya memohon Patriark Moskow untuk menggunakan pengaruhnya pada presiden sehingga perang berhenti dan senjata diletakkan,” kata Marx pada Misa Katolik Ukraina yang dia hadiri di Munich kemarin, Minggu (28/2/2022).

“Meskipun kami para uskup bukan politisi, adalah tugas kami untuk mewartakan pesan perdamaian Injil – terutama kepada mereka yang berpendapat bahwa mereka dapat mendorong tujuan politik mereka pada orang-orang dengan kekerasan dan teror,” ia menggarisbawahi.

Marx meyakinkan umat Katolik Ukraina bahwa mereka dapat mengandalkan solidaritas dan bantuan umat Katolik Jerman. Di akhir Misa, ia dan Uskup Ukraina-Katolik di Jerman, Bohdan Dzyurakh, berdoa untuk perdamaian di Ukraina dan Jerman bersama-sama yang didoakan oleh Paus Yohanes Paulus II pada tahun 1991, sehari sebelum dimulainya Perang Irak.

Invasi Rusia ke Ukraina sama sekali tidak dapat dibenarkan, tegas Uskup Heiner Wilmer dari Hildesheim, yang merupakan kepala Komisi Keadilan dan Perdamaian di Jerman. “Presiden Putin telah menggunakan kekuatan militer besar-besaran melawan Ukraina untuk memperluas wilayah Rusia. Ini jelas merupakan pelanggaran hukum internasional dan kejahatan serius,” kata Wilmer kepada umat dalam Misa Katolik-Ukraina di Hanover.
“Ini jelas merupakan invasi militer yang direncanakan lama ke Ukraina oleh Federasi Rusia. Tujuannya adalah untuk menghancurkan kemerdekaan Ukraina dan membuatnya di bawah pengaruh Rusia. Itu jelas merupakan kejahatan berat,” kata Wilmer kepada KNA pada 25 Februari.

Jerman pada Sabtu membalikkan kebijakan bersejarah untuk tidak pernah mengirim senjata ke zona konflik, dengan mengatakan invasi Rusia ke Ukraina adalah momen penting yang membahayakan seluruh tatanan pasca-Perang Dunia II di seluruh Eropa.
Keputusan itu merupakan perubahan mendadak, datang setelah Berlin bertahan pada posisi awalnya selama berminggu-minggu.

Pemerintah Jerman akan mengirim 1.000 senjata anti-tank dan 500 sistem pertahanan anti-pesawat Stinger ke Ukraina dan juga memberi wewenang kepada Belanda untuk mengirim 400 peluncur granat berpeluncur roket ke Ukraina.

Dia bisa memahami permintaan senjata dari pemerintah Ukraina, katanya. Ekspor senjata adalah masalah yang kompleks, kenangnya. “Patokan yang harus kita lalui adalah apakah senjata mengarah pada penahanan kekerasan atau tidak.” Menurut kanon dan hukum internasional, tidak dapat disangkal bahwa Ukraina memiliki hak untuk membela diri, kenang Wilmer.

Semuanya harus dilakukan bersama dengan Polandia dan mitra Eropa lainnya untuk menerima pengungsi Ukraina, ia menggarisbawahi.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber:The Tablet Nespaper

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here