Paus Himbau Perdamaian di Ukraina dan Membuka Pintu Kemanusiaan

120
Para Pengungsi meninggalkan Lviv, Ukraina.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus memohon dengan sepenuh hati untuk perdamaian di Ukraina, menjamin pintu kemanusiaan, dan agar semua orang datang membantu para korban perang, terutama para ibu dan anak-anak yang melarikan diri.

Paus Fransiskus membuat seruan berikut untuk mengakhiri permusuhan di Ukraina dan bahwa pintu kemanusiaan dijamin sehingga mereka yang melarikan diri dapat mencapai bantuan darurat dan tempat berlindung. Dia mengajukan banding selama pidato Angelus, Minggu (6/3) di Lapangan Santo Petrus di mana 25.000 peziarah hadir, beberapa membawa bendera Ukraina.

“Saudara-saudara yang terkasih, sungai darah dan air mata mengalir di Ukraina. Ini bukan hanya operasi militer, tetapi perang, yang menabur kematian, kehancuran dan kesengsaraan. Jumlah korban semakin bertambah, begitu pula orang-orang yang mengungsi, terutama ibu-ibu dan anak-anak. Kebutuhan akan bantuan kemanusiaan di negara yang bermasalah itu tumbuh secara dramatis dari jam ke jam.

Saya memohon dengan sepenuh hati agar pintu kemanusiaan benar-benar diamankan, dan bantuan dijamin dan akses difasilitasi ke daerah-daerah yang terkepung, untuk menawarkan bantuan penting kepada saudara-saudari kita yang tertindas oleh bom dan ketakutan.

Saya berterima kasih kepada semua orang yang menerima pengungsi. Di atas segalanya, saya mohon agar serangan bersenjata dihentikan dan negosiasi – dan akal sehat – menang. Dan hukum internasional itu dihormati sekali lagi!

Mari kita berdoa bersama untuk Ukraina: benderanya ada di depan kita. Mari kita berdoa bersama, sebagai saudara dan saudari, kepada Bunda Maria, Ratu Ukraina. Salam Maria…
Takhta Suci siap untuk melakukan segalanya, untuk menempatkan dirinya pada pelayanan perdamaian ini. Pada hari-hari ini, dua Kardinal pergi ke Ukraina, untuk melayani rakyat, untuk membantu. Kardinal Krajewski, Almoner, untuk membawa bantuan kepada yang membutuhkan, dan Kardinal Czerny, Prefek sementara Dikasteri untuk Mempromosikan Pembangunan Manusia Integral. Kehadiran dua Kardinal di sana tidak hanya kehadiran Paus, tetapi juga semua orang Kristen yang ingin lebih dekat dan berkata: “Perang adalah kegilaan! Tolong berhenti! Lihat kekejaman ini!”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Vatican News

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here