Dalam Pembicaraan Telepon Baru, Presiden Ukraina Zelenskyy Memberi Tahu Paus Fransiskus bahwa Dia Akan Menyambut Baik Mediasi Vatikan

73
Paus Fransiskus dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan Selasa (22/3/2022) bahwa dia telah berbicara dengan Paus Fransiskus di telepon, mengatakan kepada Paus bahwa dia akan menyambut mediasi Vatikan untuk mengakhiri penderitaan di negaranya.

Menulis di Twitter pada 22 Maret, Zelenskyy mengatakan dia memberi tahu Paus “tentang situasi kemanusiaan yang sulit dan pemblokiran koridor penyelamatan oleh pasukan Rusia.”

Presiden Ukraina juga mengatakan bahwa “peran mediasi Takhta Suci dalam mengakhiri penderitaan manusia akan dihargai” dan berterima kasih kepada Paus “atas doa untuk Ukraina dan perdamaian.”

Zelenskyy juga merujuk pembicaraannya dengan Paus Fransiskus dalam pidatonya di parlemen Italia pada 22 Maret.

Berbicara melalui tautan video, Presiden Ukraina mengatakan dia telah berbicara dengan Paus, yang telah mengatakan “kata-kata yang sangat penting.”

Presiden Ukraina sedang berbicara dengan Paus Fransiskus melalui telepon.

Presiden mengatakan bahwa Paus Fransiskus mengatakan kepadanya: “Saya mengerti bahwa Anda menginginkan perdamaian. Saya mengerti bahwa Anda harus membela diri, tentara dan warga sipil membela negara mereka, masing-masing membela.”

“Dan saya menjawab,” kenang Zelenskyy, bahwa “rakyat kami telah menjadi tentara, (mereka menjadi) tentara ketika mereka melihat kejahatan yang dilakukan musuh mereka, kehancuran apa yang tersisa.”

Zelenskyy mengatakan bahwa dalam konflik dengan Rusia, setidaknya 117 anak tewas, ribuan terluka, puluhan ribu keluarga hancur, dan jutaan rumah ditinggalkan.

“Dan semua ini dimulai dari satu orang,” katanya.

Andrii Yurash, duta besar Ukraina untuk Takhta Suci, juga membagikan berita percakapan antara Paus dan Presiden di Twitter pada Selasa.

Yurash menggambarkan pembicaraan telepon, yang katanya terjadi pada pagi hari tanggal 22 Maret, sebagai “gerakan dukungan baru yang terlihat” untuk Ukraina.

Percakapan itu “sangat menjanjikan,” komentar duta besar, menambahkan bahwa Paus Fransiskus mengatakan bahwa dia berdoa dan melakukan segala yang mungkin untuk membantu mengakhiri perang.

Menurut Yurash, Zelenskyy mengulangi undangannya kepada Paus Fransiskus untuk mengunjungi Ukraina.

Paus Fransiskus juga berbicara dengan Zelenskyy dalam panggilan telepon pada 26 Februari, dua hari setelah invasi skala penuh Rusia ke negara tetangga Ukraina, yang diluncurkan oleh Presiden Vladimir Putin.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Hannah Brockhaus (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here