Gereja-gereja di Inggris dan Irlandia Terus Berdoa bagi Ukraina

31
Para pemimpin Kristen pada pertemuan doa ekumenis untuk Ukraina di London.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Umat Kristen di seluruh Inggris dan Irlandia bersatu dalam doa lagi memohon perdamaian di Ukraina di tengah meningkatnya kemarahan internasional atas dugaan kekejaman yang dilakukan oleh militer Rusia di pinggiran Kota Kyiv, Bucha.

Ketika perang antara Rusia dan Ukraina memasuki hari ke-39 tanpa tanda-tanda de-eskalasi, pada hari Minggu, Gereja Katolik dan Kristen di Inggris dan Irlandia berkumpul lagi dalam doa ekumenis untuk perdamaian dan untuk semua yang terkena dampak konflik.

Demonstrasi utama diadakan di London di depan Kedutaan Besar Ukraina. Acara tersebut dihadiri, antara lain, oleh Uskup Kenneth Nowakowski dari Eparki Keluarga Kudus Katolik Yunani, yang juga berpartisipasi dalam pertemuan doa lain yang dipimpin di Trafalgar Square, pada 5 Maret, oleh Uskup Agung Gugerotti, Nunsius Apostolik untuk Inggris.

Berita Kekejaman di Bucha

Hal itu terjadi ketika berita mulai merembes keluar tentang eksekusi massal warga sipil yang diduga dilakukan oleh pasukan Rusia di Kota Bucha, pinggiran Kota Kyiv. Gambar yang dilaporkan oleh berbagai media, setelah kota itu direbut kembali oleh pasukan Ukraina, menunjukkan kuburan massal dengan ratusan mayat dan sejumlah warga sipil tewas tergeletak di jalan-jalan – beberapa dengan tangan terikat – yang tampaknya telah ditembak mati dari jarak dekat.

Pihak berwenang Ukraina telah membuka penyelidikan dan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan militer Rusia dengan sengaja membunuh warga sipil di kota itu. Sementara itu, Presiden Volodimir Zelensky mengatakan bahwa lebih banyak kekejaman terhadap warga sipil dapat terungkap, jika pasukan Rusia diusir dari wilayah pendudukan lainnya.

Kejutan dan Kecaman

Berita itu telah memicu kejutan dan kecaman, dan kemungkinan akan mengarah pada lebih banyak sanksi terhadap Rusia, yang menyangkal tuduhan Ukraina.

Mengomentari temuan tersebut, Uskup Agung Kiev Mgr Svjatoslav Shevchuk mengatakan bahwa Eropa hanya melihat adegan seperti itu dalam pembebasan dari Nazi. “Hari ini Ukraina melihat ini, dan sangat penting bagi seluruh dunia untuk melihat dan mendengarnya,” katanya.

Pekerja komunal bersiap untuk membawa mayat dalam kantong mayat di sebuah jalan di Bucha.

Secara harfiah beberapa puluh kilometer dari pusat Kyiv, di kota-kota yang dibebaskan, kita melihat kejahatan perang yang mengerikan. Kuburan massal dengan ratusan mayat tak bernyawa. Orang yang dieksekusi tergeletak di jalanan, terkadang dengan tangan terikat. Tubuh telanjang wanita yang tidak sempat mereka bakar.

“Fakta melihat tentara Rusia mencoba mengambil harta benda jarahan dari Ukraina dengan truk sangat memilukan,” tambahnya.

Uskup Agung Shevchuk

Dalam pesan video hariannya dari Kyiv, kepala Gereja Katolik Yunani di Ukraina juga, sekali lagi, mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada semua orang yang berdoa bersama orang Ukraina di berbagai belahan dunia.

Dia secara khusus berterima kasih kepada Asosiasi Kuil Maria di Eropa yang, pekan lalu, mengirim surat dengan kata-kata keras kepada Presiden Rusia Vladimir Putin yang mengutuk perang dan memintanya untuk menghentikan pertumpahan darah di Ukraina.

Paus Bersedia

Sepanjang Perjalanan Apostoliknya ke Malta dari 2-3 April, Paus Fransiskus juga menegaskan kembali seruannya yang tulus untuk segera mengakhiri perang yang sekali lagi disebutnya sebagai “sakrilegi”.

Pada konferensi pers selama penerbangan kembali ke Roma, dia ditanya tentang kemungkinan dia mengunjungi Kyiv, juga mengingat perkembangan terakhir. Paus Fransiskus menjawab bahwa dia “bersedia melakukan apa pun yang perlu dilakukan,” menyatakan bahwa perang selalu “tidak manusiawi” dan ekspresi dari apa yang dia sebut “semangat Kain”.

Rusia saat ini berada di bawah pengawasan Mahkamah Internasional (ICJ) menyusul permohonan yang diajukan oleh Ukraina pada 26 Februari. Pada 16 Maret 2022, ICJ memerintahkan Rusia untuk segera menangguhkan operasi militernya.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber:Lisa Zengarini (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here