Imam Chernihiv: Bagi Kami Orang Ukraina Akan Ada Kebangkitan

28
Gambar anak-anak di dinding tempat perlindungan bom di Chernihiv, Ukraina.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Pastor Roman Hrydkovets, seorang imam muda Katolik Yunani Ukraina dari kota utara Chernihiv, berbicara tentang mendukung orang-orang di tempat penampungan serangan udara dan menghibur mereka yang hatinya dipenuhi dengan kepahitan karena rasa sakit yang mereka alami dari perang.

“Pada hari Minggu pagi, murid-murid Yesus pergi ke kubur di mana tubuh-Nya dibaringkan dan menemukannya kosong. Dengan cara yang sama, kereta bawah tanah dan tempat perlindungan serangan udara di kota-kota Ukraina suatu hari nanti akan kosong, karena Kristus telah bangkit dan bagi kita juga akan ada kebangkitan.”

Pastor Roman Hrydkovets, seorang imam Katolik Yunani Ukraina, sering menggunakan perbandingan ini ketika dia berbicara kepada penduduk Chernihiv, kota Ukraina tempat dia tiba pada Desember tahun lalu untuk melaksanakan pelayanan imamatnya dan tempat dia tinggal meski ada bahaya perang.

Bukan kebetulan bahwa Pastor Roman berbicara tentang tempat perlindungan: sejak awal invasi Rusia, dia memutuskan bahwa misinya adalah berada di tempat orang-orang berada – di ruang bawah tanah – dan menawarkan kata-kata penghiburan dan harapan kepada mereka.

Tempat yang Menjadi Paroki Pertama

Pastor Roman berasal dari Kyiv, tempat ia belajar di seminari sebelum menyelesaikan studi misionologinya di Roma. Dia ditahbiskan menjadi imam tahun lalu, dan Desember lalu dia dikirim ke Chernihiv, ibukota wilayah dengan nama yang sama, di utara Ukraina di perbatasan dengan Belarusia dan Federasi Rusia.

Di sana, ia diminta untuk mendirikan komunitas Katolik Yunani yang baru. “Paroki hanya ada di atas kertas,” katanya sambil tersenyum. “Belum ada apa-apa: tidak ada orang, tidak ada gereja, tidak ada tanah untuk membangunnya. Saya harus memulai dari awal.”
Meski dia tidak memiliki paroki, imam muda itu memutuskan untuk tinggal di Chernihiv ketika perang pecah.

“Orang-orang mulai bersembunyi di tempat penampungan dan saya merasa itu adalah misi saya untuk bersama mereka. Pada malam pertama, 24-25 Februari, saya pergi ke tempat penampungan besar, di mana ada banyak orang. Saya mengenakan jubah saya, mengeluarkan Alkitab saya, dan hanya berdiri di sana bersama mereka, berdoa dalam diam. Saya masih tidak tahu persis apa yang harus saya lakukan, tetapi kemudian saya mulai mengenal orang-orang dan mengajak mereka untuk berdoa bersama. Karena sebagian besar orang tidak terlatih, saya akan memberi mereka niat (misalnya, untuk perdamaian) dan doa singkat, ‘Tuhan selamatkan kami!’ Ada juga banyak anak di ruang bawah tanah ini. Gambar-gambar di dinding membuktikannya,” tutur Pastor Roman.

Setiap malam, sebelum tidur, imam muda dengan janggut dan mata ceria akan mengumpulkan mereka di sekelilingnya dan menceritakan sebuah kisah kepada mereka.

Sebuah Pidato di Ruang Bawah Tanah

Di Chernihiv, perang sudah terasa sejak hari pertama. Kota itu dikelilingi oleh tentara Rusia, yang meluncurkan rudal, menghantam gedung-gedung pemerintahan dan perumahan, sekolah, dan rumah sakit, menyebabkan korban sipil.

Ada hari-hari ketika situasi kemanusiaan di kota itu sangat kritis, terutama setelah 25 Maret, ketika tentara Rusia menghancurkan jembatan di seberang Sungai Desna, menghalangi kedatangan bantuan kemanusiaan. Pada 5 April, tentara Rusia mundur dari wilayah Chernihiv.

Saat ini, kata Pastor Roman, hampir tidak ada seorang pun di tempat penampungan. Hanya orang-orang yang rumahnya dihancurkan oleh sisa-sisa penembakan.
“Salah satu ruang bawah tanah ini,” lanjut Pastor Roman, “telah menjadi tempat pertemuan bagi keluarga dengan anak-anak yang saya temui ketika kami bersembunyi dari penembakan. Mereka datang setiap malam untuk mendengar ceritaku lagi. Ini sudah hampir menjadi tradisi.”

Berdoa untuk Menyembuhkan Jiwa

Imam itu juga menceritakan masa-masa sulit ketika dia mencoba mendukung orang-orang yang sangat menderita dan dikejutkan oleh kekejaman, kekerasan, dan ketidakadilan.
“Itu wajar jika kemarahan muncul, jadi saya akan berdiri di sisi mereka, membiarkan mereka berbicara dan kemudian mengundang mereka untuk berdoa kepada Tuhan untuk menopang kita dan membebaskan kita dari serangan musuh,” kata Pastor Roman.

“Kristus menyelamatkan jiwa kita, dan Gereja harus menjadi saksi akan hal ini di masa damai dan juga di masa perang,” tambah Pastor Roman Hrydkovets.

Menurutnya, misi orang Kristen adalah menjadi saksi cinta Tuhan – tetapi cinta ini bukanlah sesuatu yang abstrak. Ini juga termasuk cinta untuk tanah air seseorang dan siap untuk mempertahankannya bila diperlukan.

“Di atas segalanya, kita harus membantu orang untuk memahami bahwa ada seseorang yang telah menyelamatkan jiwa mereka, dan bahkan jika tubuh mereka mati, jiwa itu abadi,” tandas Pastor Roman.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Svitlana Dukhovych (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here