Seminari Kyiv Dijarah Saat Pasukan Rusia Mundur

467
Sebuah patung hancur dalam penjarahan
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Sebuah serangan di seminari Katolik di Vorzel, Ukraina, telah menyebabkan penjarahan dan kerusakan. Penjarahan terjadi setelah seminari dibom dua kali. Seperti yang ditunjukkan rektor, tempat itu dijarah oleh tentara Rusia, tetapi juga oleh orang-orang kelaparan dari lingkungan sekitar.

“Militer Rusia melakukan ini, tetapi juga beberapa orang lokal yang putus asa, lapar … karena semuanya ditutup di sini, jadi mereka datang untuk mengambil makanan … Setidaknya mereka bisa memberi makan diri mereka sendiri.” Ini, kata Pastor Ruslan Mykhalkiv, yang dikatakan beberapa warga Vorzel kepada kami.

Pastor Ruslan adalah rektor seminari teologi Katolik Vorzel, di wilayah Kyiv, yang telah dihancurkan dalam dua serangan dan telah dijarah segalanya, mulai dari cawan-relik Yohanes Paulus II hingga sepatu tua rektor.

Postingan FB Uskup

Berita penggerebekan itu beredar berkat posting Facebook oleh uskup keuskupan Katolik Latin Kyiv, Uskup Vitalii Kryvytsky, yang juga memposting beberapa foto. Salah satunya menunjukkan patung Madonna yang dipenggal. Kelihatannya seperti tindakan penodaan, tetapi pada kenyataannya, itu adalah efek lain dari kehancuran yang melanda Ukraina sejak 24 Februari.

Penerbangan dan Pengeboman

Sehari setelah serangan Rusia, rektor melarikan diri bersama para seminaris dan penghuni panti asuhan terdekat: dua biarawati dan lima anak. “Kami telah bersiap selama berhari-hari, menyadari bahwa sesuatu mungkin terjadi, seperti yang terjadi ini.” Daerah itu diduduki oleh tentara dan kelompok itu berlindung di suatu tempat beberapa kilometer jauhnya, di jalan dari Kyiv ke Bucha, sayangnya sekarang dikenal karena kekejaman yang digambarkan oleh Paus sebagai “pembantaian” warga sipil. Hanya pembimbing rohani, Pastor Igor, yang juga pastor paroki di wilayah itu, tetap tinggal di seminari. Dia tetap tinggal bahkan setelah serangan yang menghancurkan jendela dan menghancurkan sebuah wisma kecil di sebelahnya, sampai beberapa hari yang lalu.

“Itu adalah rudal, atau bom, bukan yang besar. Mereka diluncurkan pada hari keempat setelah perang dimulai. Saya tahu karena direktur spiritual mengirimkan foto-foto kepada kami,” kata Pastor Ruslan.

Menempatkan Kembali Barang-barang pada Tempatnya

Tak lama kemudian Pastor Igor juga meninggalkan seminari ketika serangan ‘senjata berat’ lainnya menghantam fasilitas tersebut, menciptakan kekacauan di dalam dan di luar. “Tentara Rusia telah memblokir pintu masuk ke daerah itu,” jelas Pastor Ruslan dengan mengatakan “Kami baru dapat kembali Kamis lalu dan kami segera menemukan bahwa pintu utama telah dibuka.”

Meski bangunan itu kekurangan air, listrik dan gas, rektor dan imam-imam lain setuju untuk kembali untuk memperbaiki keadaan. “Ketika kami kembali, kami menemukan semuanya terbuka lebar lagi, dan di dalam, kami menyadari bahwa bukan hanya pengeboman yang terjadi,” tutur Pastor Ruslan.

Semuanya Telah Dicuri

Semuanya diambil dari seminari: panci, router, mesin cuci, komputer, AC, peralatan kecil. “Mereka mencuri banyak benda liturgi dan piala perak yang digunakan Yohanes Paulus II dalam Misa selama kunjungan apostoliknya ke Ukraina pada tahun 2001. Bagi kami itu adalah semacam relik, kami menggunakannya pada hari-hari raya penting. Uskup juga menyebutkan sepatu yang digunakannya untuk berlari, tapi itu benar-benar hal terakhir yang ada di pikirannya. Para seminaris juga dicuri sepatu dan pakaiannya,” kata Pastor Ruslan.

“Mereka Lapar…”

Lemari dikosongkan: “Kami punya sesuatu untuk hidup, kentang, pasta, makanan kaleng. Tidak ada yang tersisa,” kata rektor. “Dan syukurlah,” ulangnya, “Setidaknya kami tahu bahwa Rusia-lah yang menjarah seminari karena orang-orang yang kami bawakan makanan memberi tahu kami demikian. Mereka memberi tahu kami bahwa mereka menggunakan teknik khusus untuk membuka gerbang dan mendobrak pintu itu. Tapi saya pikir kami juga dirampok oleh beberapa orang yang tinggal di sini. Bahkan sebelum perang, beberapa orang putus asa biasa mencuri peralatan kecil dapur. Sekarang mereka telah mengambil semua makanan. Tidak apa-apa… Ada makanan di sini dan orang-orang lapar. Semuanya tutup, dari mana mereka bisa mendapatkan makanan? Mereka punya ide ini, yang mungkin tidak sesuai dengan hati nurani, tetapi Anda harus memahami konteks pendudukan perang, Mereka tahu mereka bisa makan sendiri . Itu hanya adil …”
Atau lebih tepatnya, rektor menjelaskan, “ini benar, sisanya tidak”.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Salvatore Cernuzio (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here