Paus kepada UISG: Kenali Kerentanan Anda Sendiri dan Kerentanan Orang Lain

32
Paus Fransiskus berjabat tangan dengan seorang peserta sidang paripurna UISG.
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Dalam pidatonya kepada International Union of Superiors General (UISG), Paus Fransiskus mengundang para religius wanita untuk merenungkan Santo Petrus dan Maria Magdalena untuk menempatkan diri mereka dalam pelayanan bagi orang lain, dan mendorong mereka untuk melakukan perjalanan sinode mereka sendiri.

Minggu ini ratusan Pemimpin Umum telah mengeksplorasi tema “Merangkul Kerentanan dalam Perjalanan Sinode,” selama Sidang Pleno UISG.

Paus Fransiskus memusatkan perhatian pada tema ini dalam pidato yang ditujukan kepada para peserta Sidang, Kamis (5/5/2022), di Aula Paulus VI Vatikan.

Dalam sambutannya yang telah disiapkan, yang dibagikan kepada mereka yang hadir, Paus membahas beberapa poin untuk penegasan mereka yang berpusat di sekitar dua adegan dari Injil.

Kerentanan dan Pelayanan

Yang pertama adalah ketika Yesus membasuh kaki Petrus pada Perjamuan Terakhir.
Paus mengatakan kepada para religius wanita bahwa merenungkan adegan ini “membawa kita untuk mengenali kerentanan Petrus dan kerentanan yang Yesus asumsikan untuk pergi keluar menemuinya.”

“Petrus merasa sulit untuk menerima bahwa dia membutuhkan perubahan mentalitas, perubahan hati, bahwa dia harus membiarkan dirinya membasuh kakinya agar dapat membasuh kaki saudara-saudaranya,” katanya.

Dengan pergi menemuinya, jelas Paus Fransiskus, “Putra Allah menempatkan diri-Nya dalam posisi rentan, dalam posisi seorang hamba, menunjukkan bagaimana kehidupan Yesus hanya dapat dipahami melalui pelayanan.”

Bersama dengan Petrus, Paus menggarisbawahi, “Gereja belajar dari Gurunya bahwa, untuk dapat memberikan hidupnya dalam pelayanan kepada orang lain, dia diundang untuk mengenali dan menerima kerapuhannya sendiri dan, dari sana, untuk tunduk kepada kerapuhan orang lain.”

Paus Fransiskus mengundang para Pemimpin Umum untuk menghidupkan kehidupan kongregasi mereka dan menemani kearifan dalam komunitas mereka, “untuk masuk ke dalam adegan pembasuhan kaki ini, berjalan di jalan Gereja ini, dan menghidupi otoritas mereka sebagai pelayan.”

Paus juga mengatakan kepada para suster bahwa kehidupan religius saat ini mengakui kerentanannya, meski terkadang menerimanya dengan susah payah.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa tempat yang ingin ditempati oleh Putra Allah dengan menempatkan diri-Nya di kaki umat manusia adalah “ruang teologis.”

“Seperti Petrus dan bersama Petrus, kita sekarang dipanggil, setelah mengenali kerentanan kita, untuk bertanya pada diri kita sendiri apa kerentanan baru yang sebelumnya kita, sebagai pria dan wanita bakti, harus merendahkan diri kita hari ini,” tandas Paus Fransiskus.

Dia juga meminta mereka untuk mendekati “kaki kemanusiaan yang terluka” dimulai dengan para suster di komunitas mereka.

Dalam adegan Injil kedua, dari Lukas, Maria Magdalena adalah protagonis. “Dia tahu betul apa artinya pindah dari kehidupan yang berantakan dan rapuh ke kehidupan yang berpusat pada Yesus dan pelayanan pewartaan,” kata Paus.

Jalan Sinode

Mengalihkan perhatiannya kepada Jalan Sinode, Paus mempertimbangkan kontribusi apa yang diharapkan Gereja dari kehidupan religius dalam perjalanan Sinode Gereja.

Dia mengatakan kepada mereka yang berkumpul bahwa “jika sinode di atas segalanya merupakan momen penting untuk mendengarkan dan membedakan, kontribusi terpenting yang dapat Anda berikan adalah berpartisipasi dalam refleksi dan penegasan.”
“Sepanjang proses sinode ini, jadilah pembangun persekutuan, mengingat kehidupan dan misi Yesus,” pinta Paus Fransiskus.

Dia juga menekankan pentingnya kongregasi-kongregasi membuat perjalanan sinode mereka sendiri.

Mengakhiri pidatonya, Paus Fransiskus mengatakan dia mengandalkan para suster “untuk menemani umat Allah yang kudus dalam proses sinode ini, sebagai ahli dalam membangun persekutuan, dalam mengembangkan pendengaran dan penegasan.”

Dia juga mengungkapkan harapan bahwa “proses sinode yang kita jalani dalam Gereja juga dapat terjadi di dalam lembaga Anda, di mana tua dan muda bertukar kebijaksanaan dan visi hidup bakti.”

Akhirnya, Paus mengakui keprihatinan tentang kurangnya panggilan dan tentang penuaan. Tentang hal ini, katanya, “yang penting selalu mampu memberikan respons yang setia dan kreatif kepada Tuhan. Selamat datang waktu di mana kita hidup sebagai hadiah dari Tuhan, seorang kairos, karena tidak ada yang luput dari tangan-Nya.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here