Paus: Mari Kita Berdoa bagi Perdamaian yang Tidak Pernah Diperoleh Melalui Senjata

32
Seorang wanita tua dievakuasi dari kota Kharkiv di Ukraina
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mengulangi seruannya untuk perdamaian di begitu banyak negara yang dilanda perang dan meminta semua orang percaya untuk berdoa, agar para pemimpin selaras dengan keinginan rakyat mereka yang menderita yang tahu bahwa senjata tidak membawa perdamaian.

Paus Fransiskus

Paus Fransiskus sekali lagi menyerukan perdamaian, mempercayakan doanya kepada Bunda Maria.

“Secara spiritual berlutut di hadapan Perawan, saya mempercayakan kepadanya keinginan kuat untuk perdamaian begitu banyak orang, yang di berbagai belahan dunia, menderita bencana perang yang tidak masuk akal,” katanya.

Paus berbicara kepada pria dan wanita dengan niat baik selama sambutannya setelah doa Ratu Surga di Lapangan Santo Petrus pada Minggu (8/5/2022) siang.

Memperhatikan bahwa pada saat ini, banyak umat beriman berkumpul di sekitar patung Maria yang dimuliakan di Gua Pompeii, untuk menyampaikan kepadanya permohonan yang mengalir dari hati Bartolo Longo yang Terberkati, dia berkata bahwa dia juga berlutut di hadapan Perawan dalam permohonan untuk hadiah perdamaian.

“Kepada Perawan yang Terberkati,” kata Paus, “Saya secara khusus mempersembahkan penderitaan dan air mata rakyat Ukraina.”

“Dalam menghadapi kegilaan perang, marilah kita terus berdoa Rosario untuk perdamaian setiap hari.”

Dan, dia terus meminta doa untuk para pemimpin bangsa-bangsa, agar mereka tidak kehilangan ‘perasaan’ mereka terhadap orang-orang yang menginginkan perdamaian, dan tahu betul bahwa senjata tidak akan pernah membawa damai.

Rakyat Ukraina menyerukan diakhirinya perang.

Senjata Bukan Solusi

Sejak invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, Paus Fransiskus telah berulang kali meminta solusi diplomatik untuk perang tersebut.

Berbicara dalam Audiensi Umum pada 23 Maret, dia berkomentar tentang bagaimana perang di Ukraina menunjukkan bahwa umat manusia harus melepaskan naluri aneh untuk “menghancurkan diri sendiri” dan bahwa membeli lebih banyak senjata bukanlah solusi akhir untuk konflik apa pun.

Pengungsi Ukraina

Meminta orang percaya untuk mengingat semua korban perang – orang mati, termasuk “tentara yang gugur di satu sisi atau yang lain”, yang terluka, tunawisma dan pengungsi, Paus berkata, “Semoga Tuhan mengirimkan rohnya untuk membuat kita memahami perang itu adalah kekalahan umat manusia.”

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Linda Bordoni (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here