Paus pada Misa Kanonisasi: Orang-orang Kudus Baru “dengan Ramah Menerangi” Kegelapan Dunia

38
Paus Fransiskus memimpin Misa Kanonisasi di Lapangan Santo Petrus.
5/5 - (2 votes)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus memimpin misa kanonisasi Kardinal John Henry Newman, Suster Marian Thresia, Suster Giuseppina Vannini, Suster Dulce Lopes Pontes, dan Marguerite Bays, Minggu (8/5/2022) lalu. Dalam homilinya, Paus merenungkan kisah Injil para penderita kusta, dan kata kerja “berteriak, berjalan, bersyukur”.

Di Lapangan Santo Petrus yang bermandikan sinar matahari, dan di hadapan ribuan peziarah yang datang dari seluruh dunia, Paus Fransiskus mengumumkan lima santo baru bagi Gereja.

Dalam homilinya, ia merenungkan kisah Injil Santo Lukas tentang Yesus menyembuhkan para penderita kusta. Perjalanan mereka adalah “perjalanan iman,” kata Paus. Ada tiga langkah dalam perjalanan ini, tambahnya, yang semuanya terekspresikan dalam tindakan para penderita kusta yang disembuhkan Yesus, “Mereka berseru (menangis), mereka berjalan dan mengucap syukur”.

Menangis

Para penderita kusta “menangis,” kata Paus Fransiskus, baik karena penyakit mereka maupun karena mereka dikucilkan. Namun, “mereka tidak membiarkan diri mereka lumpuh karena dikucilkan oleh masyarakat,” katanya. “Mereka berseru kepada Tuhan, yang tidak mengecualikan siapa pun.” Jarak diperpendek, kesepian diatasi, kata Paus, bukan dengan menutup diri, tetapi dengan berseru kepada Tuhan, yang “mendengar tangisan mereka yang menemukan diri mereka sendiri”.

Kita juga perlu disembuhkan, lanjut Paus Fransiskus, “sembuh dari kurangnya kepercayaan diri kita, dalam hidup, di masa depan; disembuhkan dari ketakutan kita dan sifat buruk yang memperbudak kita, dari introversi kita, kecanduan kita dan keterikatan kita pada permainan, uang, televisi, ponsel, dengan apa yang orang lain pikirkan”.

“Tuhan membebaskan hati kita dan menyembuhkannya jika saja kita meminta kepada-Nya,” kata Paus Fransiskus. Para penderita kusta memanggil Yesus dengan nama, nama yang berarti: “Allah menyelamatkan”. Memanggil seseorang dengan nama adalah tanda percaya diri, katanya. “Begitulah iman tumbuh, melalui doa yang penuh keyakinan dan penuh kepercayaan,” kata Paus. “Doa adalah pintu iman; doa adalah obat bagi hati.”

Berjalan

Tahap kedua dari iman adalah “berjalan”, lanjut Paus Fransiskus. Ada beberapa kata kerja gerak dalam Injil hari ini, katanya. “Orang kusta tidak disembuhkan ketika mereka berdiri di hadapan Yesus,” hanya setelah mereka berjalan “menanjak” menuju Yerusalem. Dalam perjalanan hidup, begitulah pemurnian terjadi, kata Paus. “Iman membutuhkan perjalanan, ‘keluar’ dari diri kita sendiri,” katanya, meninggalkan “kepastian yang menghibur” dan “pelabuhan yang aman” kita. Iman meningkat dengan memberi dan mengambil risiko, tambah Paus Fransiskus. “Iman berkembang dengan langkah-langkah yang rendah hati dan praktis.”

Paus melanjutkan dengan menekankan bagaimana para penderita kusta “bergerak bersama”. Kata kerja dalam Injil berbentuk jamak, katanya. “Iman berarti berjalan bersama, tidak pernah sendirian,” tambah Paus Fransiskus. Namun, setelah sembuh, sembilan orang kusta melanjutkan perjalanan, dan hanya satu yang kembali untuk mengucap syukur. “Sembilan lainnya, di mana mereka?” tanya Yesus, seolah-olah Dia mengharapkan orang yang kembali untuk mempertanggungjawabkan sembilan lainnya.
Kita juga dipanggil untuk merawat “mereka yang berhenti berjalan, mereka yang tersesat,” kata Paus. “Kita dipanggil untuk menjadi penjaga saudara-saudara kita yang jauh.”

Untuk Bersyukur

Memberikan terima kasih. Ini, kata Paus, adalah langkah terakhir. “Hanya kepada orang yang berterima kasih kepada-Nya, Yesus berkata, ‘Imanmu telah menyelamatkanmu’.” Tujuan utamanya bukanlah kesehatan atau kesejahteraan, kata Paus Fransiskus, tetapi perjumpaan dengan Yesus. “Dia sendiri yang membebaskan kita dari kejahatan dan menyembuhkan hati kita,” hanya Dia “yang dapat membuat hidup penuh dan indah.”
“Kunci dari perjalanan iman adalah menjalani kehidupan syukur yang terus-menerus,” tegas Paus Fransiskus. “Mengucap syukur bukan soal sopan santun atau tata krama, ini soal iman,” katanya. “Hati yang bersyukur adalah hati yang tetap muda,” kata Paus. Beliau mengingatkan kita untuk selalu ingat mengucapkan terima kasih, “Kata-kata itu yang paling sederhana dan paling efektif dari semuanya,” katanya.

Orang-orang Kudus Baru

Memperhatikan bahwa tiga orang kudus baru yang dikanonisasi pada hari Minggu (8/5) ini adalah wanita religius, Paus mengatakan mereka menunjukkan kepada kita bahwa “hidup bakti adalah perjalanan cinta ke pinggiran eksistensial.” Wanita awam, Marguerite Bays, di sisi lain, “berbicara kepada kita tentang kekuatan doa yang sederhana, kesabaran yang bertahan lama, dan penyerahan diri secara diam-diam.”

Paus Fransiskus mengakhiri homilinya dengan mengutip Santo Yohanes Henry Newman, yang menggambarkan kekudusan kehidupan sehari-hari dengan kata-kata ini, “Orang Kristen memiliki kedamaian yang dalam, sunyi, tersembunyi, yang tidak dilihat dunia… Orang Kristen ceria, mudah, baik, lembut, sopan, jujur, sederhana; tidak memiliki kepura-puraan … dengan begitu sedikit yang tidak biasa atau mencolok dalam sikapnya, sehingga ia dapat dengan mudah dianggap sebagai orang biasa pada pandangan pertama.”
Mari kita meminta Tuhan untuk menjadi seperti itu, kata Paus Fransiskus, “menyalakan dengan baik” di tengah kegelapan yang menyelimuti dunia.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Vatican News

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here