Paus: Terinspirasi oleh Sang Juara Hebat Pater Matteo Ricci

54
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mengundang mahasiswa dan profesor dari Universitas Macerata untuk melihat misionaris Jesuit kelahiran Macerata, Pastor Matteo Ricci, yang mendedikasikan hidupnya untuk misi, dialog, dan pendidikan di Tiongkok. Paus juga mengingat kebijaksanaan St. John Henry Newman dan menyarankan berinvestasi dalam pendidikan adalah cara terbaik bagi sebuah negara untuk berinvestasi di masa depan.
Semua institusi akademik harus merasa terinspirasi untuk mengikuti jejak Pastor Matteo Ricci SJ, yang selalu siap untuk terlibat dan mendidik.

Paus Fransiskus memberikan dorongan ini kepada mahasiswa dan fakultas Universitas Macerata pada hari Senin (9/5/2022) di Vatikan.

Universitas negeri yang terletak di wilayah Marche Italia di Pantai Adriatik didirikan pada 1290, menjadikannya salah satu universitas Eropa tertua yang masih beroperasi.

‘Juara’ yang hebat Pastor Matteo Ricci SJ

Bapa Suci mengenang bahwa misionaris besar Jesuit, Pastor Matteo Ricci, yang membawa Agama Katolik ke China, lahir di Macerata pada tahun 1552 dan meninggal di Peking pada tahun 1610. Setelah upaya awal St. Fransiskus Xaverius SJ, tiga puluh tahun kemudian, Ricci dan yang lainnya berhasil memajukan misi Jesuit di China.

Paus Jesuit ini mendorong orang-orang sebelum dia untuk mengingat Ricci sebagai contoh, dan belajar dari kemampuannya untuk berdialog dengan dan mendidik orang lain.
Macerata, kata Paus, melahirkan Pastor Matteo Ricci sebagai “juara” hebat dari “budaya dialog.”

Ricci, kata Paus, “hebat,” tidak hanya untuk apa yang telah dia lakukan atau tulis, tetapi, bahwa menjadi “seorang pria perjumpaan, yang melampaui menjadi orang asing dan menjadi warga dunia.”

“Tentu saja universitas adalah tempat istimewa untuk pertemuan ini. Macerata adalah tempat kelahiran juara hebat ini.”

“Saya mengucapkan selamat kepada Anda karena tidak hanya melestarikan ingatannya dan mempromosikan studi tentangnya, tetapi juga mencoba memperbarui contoh dialog antarbudayanya. Betapa dibutuhkannya saat ini, di semua tingkatan, untuk secara tegas mengejar jalan ini, jalan dialog!”

Paus menekankan pentingnya universitas sebagai tempat di mana pikiran, atau seharusnya, “membuka cakrawala pengetahuan dan cakrawala kehidupan, dunia, dan sejarah.”

Tuhan Tahu Setiap Orang Sepenuhnya

Berbicara tentang alam semesta, Paus mengamati bahwa setiap siswa yang melewati ambang, dan menghadiri, universitas, adalah, dalam diri mereka sendiri, “sebuah alam semesta.”

Di universitas, dua alam semesta bertemu, kata Paus: satu adalah dunia dan pengetahuan, dan yang lainnya adalah manusia. “Bukan manusia pada umumnya, yang tidak ada,” jelas Paus, “tetapi orang itu, anak muda itu,” dengan sejarah dan kepribadiannya, mimpi, kecerdasan, kualitas moral dan spiritual, serta keterbatasannya.

“Setiap orang adalah alam semesta, yang hanya Tuhan yang tahu sepenuhnya, dengan rasa hormat yang tak tertandingi.”

Tantangan universitas, saran Paus, adalah untuk menyatukan dua cakrawala ini sehingga mereka dapat berdialog, dan dari dialog ini, umat manusia tumbuh.

Apa yang sangat diperlukan, tegas Paus, adalah pertumbuhan pribadi mahasiswa itu sendiri, “yang terbentuk, matang dalam pengetahuan dan kebebasan, dalam kapasitas untuk berpikir dan bertindak, untuk berpartisipasi secara kritis dan kreatif dalam kehidupan sosial dan sipil, dengan kemampuannya sendiri, kompetensi budaya dan profesional.”

Wawasan Hebat St. John Henry Newman

Paus mengenang santo Inggris yang baru saja dikanonisasi dan dicintai, St. John Henry Newman.

“Saya teringat refleksi St John Henry Newman di universitas, di mana ia menulis bahwa di lingkungan universitas orang muda membentuk ‘kebiasaan pikiran terbentuk yang bertahan sepanjang hidup, yang atributnya adalah kebebasan, kesetaraan, ketenangan, moderasi, dan kebijaksanaan’.”

Santo dan cendekiawan Inggris, lanjut Paus Fransiskus, melanjutkan dengan mengatakan, “Kalau begitu saya akan menetapkan sebagai buah khusus dari pendidikan yang disediakan di universitas, sebagai kontras dengan tempat pengajaran atau cara mengajar lainnya. Ini adalah tujuan utama dari universitas dalam memperlakukan mahasiswanya.”

Paus menekankan bahwa universitas perlu manusiawi, dan bukan hanya tempat di mana kepala seseorang dipenuhi dan kemudian mereka tidak tahu bagaimana menggunakan pikiran, tangan, atau hati mereka. “Ide kemanusiaan tentang universitas ini penting,” katanya.

Berinvestasi dalam pendidikan adalah cara terbaik bagi negara-negara untuk berinvestasi di masa depan mereka. Pendewasaan orang dan pikiran mereka, Paus menyoroti, hanya dapat berdampak positif pada masyarakat.

“Karena itu, berinvestasi dalam pelatihan, di sekolah, di universitas adalah investasi terbaik untuk masa depan suatu negara.”

Dia mengatakan bahwa kita mengetahui hal ini dan sering mendengarnya berulang, “tetapi kita tidak selalu mengambil keputusan yang koheren.”

Bapa Suci mengakhiri dengan berterima kasih kepada para mahasiswa dan fakultas atas kunjungan mereka dan mengingatkan mereka untuk terinspirasi oleh teladan Pastor Ricci.
“Saya memberkati Anda dan seluruh civitas akademika dengan sepenuh hati. Dan saya mohon jangan lupa doakan saya,” ujarnya. **

Pastor Frans de Sales,SCJ; Sumber: Deborah Castellano Lubov (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here