Uskup Agung Philadelphia Kutuk Dosa Berat Rasisme setelah Penembakan Buffalo

38
Pelayat menyalakan lilin pada peringatan darurat di luar pasar Tops pada 16 Mei 2022 di Buffalo, New York. Seorang pria bersenjata melepaskan tembakan di toko kemarin menewaskan sepuluh orang dan melukai tiga lainnya. Serangan itu diyakini dimotivasi oleh kebencian rasial.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Uskup Agung Philadelphia Nelson Perez mengatakan Selasa (17/5/202) bahwa penembakan massal baru-baru ini di Buffalo, New York, adalah pengingat akan terus berlanjutnya “dosa berat rasisme.”

Seorang pria bersenjata membunuh 10 orang kulit hitam pada 14 Mei di sebuah supermarket. Tiga orang lainnya terluka dalam penembakan itu.

Uskup agung menyebut insiden itu sebagai “pengingat menyakitkan lainnya bahwa dosa berat rasisme belum diberantas di negara ini. Kita harus melanjutkan pekerjaan kita untuk membasminya. Semua kehidupan adalah hadiah dari Tuhan yang dirancang untuk berbagi hadiah unik mereka dengan orang-orang di sekitar mereka. Tragisnya, hadiah-hadiah ini direnggut dengan kejam dari keluarga, teman, dan komunitas yang sekarang bergumul dengan kesedihan yang mendalam.”

“Saya berdoa semoga Tuhan menghibur mereka yang patah hati dan Dia akan memberanikan dan menguatkan kita semua untuk membangun dan mempertahankan budaya cinta dan hormat untuk semua saudara dan saudari kita,” katanya.

Dia menyandingkan penembakan itu dengan Konser untuk Persatuan yang disponsori oleh komisi penyembuhan rasial Keuskupan Agung Philadelphia: “Ini menampilkan paduan suara terpadu lebih dari 100 individu berbakat dari komunitas ras dan etnis yang beragam memuji Tuhan dengan satu suara bersama dengan refleksi bersama dan pernyataan berani mengutuk dosa rasisme.”

Knights of Peter Claver, organisasi awam Katolik Afrika-Amerika terbesar dalam sejarah di AS, juga menanggapi penembakan itu.

“Kami berdoa untuk semua korban dan penyintas yang terkena dampak dosa rasisme. Kita bahkan harus berdoa agar mereka yang terperangkap oleh sifat berdosa ini, dibebaskan dari tangannya yang menindas,” kata persaudaraan itu dalam sebuah pernyataan 16 Mei.
“Sementara sebagian besar dengan mudah melihat dan memahami betapa mengerikan tindakan kejahatan ini, terlalu sedikit yang mengakui dan menerima faktor-faktor yang berkontribusi setiap hari yang terus mengarah pada hasil yang tragis ini.”

Knights of Peter Claver mengatakan rasisme tidak pro-kehidupan atau Kristen, dan “bukan dari Tuhan. Rasisme dan kebencian adalah alat yang digunakan oleh Iblis dalam upaya untuk memisahkan Umat Tuhan dari Cinta-Nya. Tuhan tidak menciptakan kita untuk menjadi superior atau inferior; atau tuan atau budak satu sama lain. Dia menciptakan kita menurut gambar dan rupa-Nya untuk saling mencintai dan dicintai.”

“Kami mengutuk serangan jahat dan rasis yang terjadi dalam penembakan minggu lalu terhadap warga kulit hitam Amerika yang tidak bersalah hanya membeli bahan makanan. Kami berdoa untuk persatuan, cinta, kedamaian, dan pengertian. Kami mengutuk pemikiran dan ideologi yang mendorong tindakan mengerikan dan berdosa terhadap anak-anak Tuhan. Kami berdoa agar kasih Tuhan yang tak bersyarat, tak terbantahkan, dan tak berkesudahan memenuhi hati kami – menggantikan setiap dan semua pikiran dan tindakan yang tidak manusiawi yang tidak menghormati kesucian hidup dan cinta yang seharusnya kita miliki satu sama lain. Kami mengutuk semua pikiran dan tindakan rasis yang berbahaya dan penuh kebencian.”

Pihak berwenang menyebut penembakan itu sebagai kejahatan kebencian bermotif rasial dan mengatakan bahwa pria bersenjata itu secara khusus menargetkan toko itu karena terletak di lingkungan yang didominasi orang kulit hitam. Sebelas dari mereka yang ditembak berkulit hitam, sedangkan dua korban lainnya berkulit putih.

Pria bersenjata di Buffalo menyerahkan diri ke polisi di tempat kejadian. Tersangka, Payton S. Gendron, berusia 18 tahun dari Conklin, New York, lebih dari 200 mil dari Buffalo, ditahan dan didakwa dengan pembunuhan tingkat pertama.

Pria bersenjata itu diyakini telah memposting manifesto online di mana dia menyatakan pandangan rasis, anti-imigran dan mengklaim bahwa orang kulit putih Amerika berisiko digantikan oleh orang kulit berwarna.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Catholic News Agency

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here