Konvensi Katolik Jerman: Kami Ingin Tunjukkan Iman Kami

72
Peserta di Katholikentag
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Marc Frings, Sekretaris Jenderal Komite Sentral Katolik Jerman, menjelaskan tujuan dari Konvensi Katolik, atau Katholikentag, di Stuttgart, dan bagaimana festival bertujuan untuk mewujudkan iman ke dalam tindakan.

Edisi ke-102 Konvensi Katolik, Katholikentag, sedang berlangsung di Kota Stuttgart, Jerman. Perayaan lima hari menandai tradisi unik di Jerman dan sekitarnya, sejak lebih dari 170 tahun.

Sekretaris Jenderal Komite Awam Jerman (ZdK), Marc Frings, diwawancarai oleh Gudrun Sailer dari Radio Vatikan di mana ia membahas sejarah dan makna festival tersebut.
“Kami memiliki tradisi yang sangat panjang. Kami mulai pada tahun 1848,” katanya, “tetapi singkatnya, saya akan mengatakan bahwa acara ini berlangsung selama lima hari, dan menyatukan beberapa ribu peserta yang membahas, bersama dengan para ahli, masalah politik, Gereja, sosial, dan merayakan iman dan budaya…”

Marc Frings

Mr Frings mencatat bagaimana acara ini terutama diselenggarakan dan didukung oleh orang awam, mengatakan ini membentuk karakter acara.

“Jika kita kembali ke sejarah, saya harus menambahkan bahwa pada awalnya, para uskup bahkan dikecualikan. Itu adalah peristiwa yang 100% hanya orang awam,” tuturnya. Namun saat ini, jelasnya, selalu ada kemitraan dengan keuskupan tuan rumah.

“Ini adalah kerja sama yang erat antara komite pusat Katolik Jerman dan para uskup Jerman di sini di Jerman,” katanya, seraya mencatat, “Sangat penting untuk mengatakan bahwa ini adalah proses dari bawah ke atas.”

Keseluruhan program, kata dia, melibatkan sekitar 1.500 acara, diskusi panel, lokakarya, dan kegiatan budaya, yang disiapkan dan dilakukan oleh para relawan. “Dan itu berarti tidak ada yang bisa mengeluh tentang program ini,” candanya, “karena itu 100% mewakili prioritas saat ini dari perwakilan masyarakat sipil yang datang baik dari Gereja Katolik, tetapi juga dari teman-teman ekumenis kami, dari para ahli, dari thinktank, partai politik, dll…”

Iman Menjadi Tindakan

Mr Frings juga mengungkapkan bagaimana ekumenisme sangat penting bagi tradisi lama.
“Kami mengadakan hampir 150 lokakarya, panel, lokakarya yang berfokus terutama pada situasi ekumenis di Jerman. Dan saya pikir ini juga memiliki dimensi yang sangat praktis, mengingat sebagian besar pernikahan di Jerman saat ini menyatukan pasangan dari pengakuan yang berbeda. Saya pikir penting bahwa kita tidak hanya mengambil sudut pandang teologis, sangat akademis, tetapi juga praktis, karena kehidupan ekonomi adalah sesuatu yang masuk sangat jauh ke dalam kehidupan pribadi orang Kristen di Jerman,” kata Mr. Frings.

Mr. Frings mencatat, “kami tidak membatasi diri pada diskusi yang berhubungan dengan Gereja, tetapi kami ingin mengubah dunia dan lingkungan kami sesuai dengan itu, dan karenanya, menerjemahkan iman kami ke dalam tindakan.”
Dia mengatakan mereka juga kemungkinan akan membahas isu-isu, seperti perubahan iklim, pascakolonialisme, perang di Ukraina, situasi pasca-perang di Afghanistan.

Kami Ingin Menunjukkan Iman Kami

Ketika ditanya bagaimana festival itu adalah acara iman yang merayakan agama Katolik, Mr. Frings setuju bahwa ini adalah inti dari Hari-hari ini. “Kami ingin menunjukkan iman kami.”

Karena ini adalah pertama kalinya festival dapat berkumpul sejak pandemi Covid-19, Frings mengatakan panitia penyelenggara berharap untuk melihat lebih dari 20.000 peserta bergabung dari Rabu hingga Minggu di Stuttgart. **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Deborah Castellano Lubov dan Gudrun Sailer
(Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here