Paus kepada B’nai B’rith: Promosikan Persaudaraan dengan Membantu Mereka yang Membutuhkan

82
Paus Fransiskus berbicara kepada delegasi B’Nai B’rith International.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Bertemu dengan delegasi dari B’nai B’rith International, Paus Fransiskus menekankan perlunya kepedulian terhadap saudara dan saudari kita, mengundang orang Yahudi dan Kristen untuk bekerja bersama bagi orang miskin, untuk keadilan, dan perlindungan ciptaan.

“Promosi dan pendalaman dialog Yahudi-Kristen telah menjadi sesuatu yang dekat dengan hati saya sejak saya masih kecil,” kata Paus Fransiskus pada Senin (30/5) pagi, “karena di sekolah saya memiliki teman sekelas Yahudi; itu adalah dialog yang terdiri dari perjumpaan dan gerakan nyata persaudaraan.”

Paus menyampaikan sambutannya kepada delegasi dari B’nai B’rith International, sebuah organisasi pelayanan Yahudi yang berkomitmen untuk mengadvokasi orang Yahudi di seluruh dunia dan mempromosikan hak asasi manusia.

Promosikan Persaudaraan

Paus Fransiskus menyoroti komitmen organisasi tersebut untuk tujuan kemanusiaan, dengan mengatakan “orang memiliki hak untuk menerima bantuan dan solidaritas dari komunitas yang lebih besar,” termasuk terutama hak untuk berharap.

“Membantu yang rendah, yang miskin, yang sakit… adalah cara paling konkret untuk mempromosikan persaudaraan manusia yang lebih besar.”

Pada saat yang sama, dia memperingatkan ancaman terhadap perdamaian dunia “oleh bentuk-bentuk partikular dan nasionalisme, didorong oleh kepentingan egois dan keserakahan yang tak terkendali,” yang harus dilawan dengan mengingat: “mengingat masa lalu, mengingat perangnya, mengingat Shoah dan kekejaman lainnya yang tak terhitung jumlahnya.”

“Dimana Saudara Laki-lakimu?”

Dia membandingkan ingatan dengan “kebohongan dan ketidakpedulian” yang menyertai semua kekerasan, yang diilustrasikan dalam kisah pembunuhan Kain atas Habel.

Dihadapkan dengan kekerasan dan ketidakpedulian, Paus berkata, “halaman-halaman Kitab Suci menunjukkan kepada kita wajah saudara-saudari kita.” Pertanyaan Tuhan kepada Kain, “Di mana saudaramu?” mengingatkan kita bahwa “kita tidak dapat sepenuhnya menjadi diri kita sendiri tanpa memperhatikan saudara-saudari kita.”

“Adalah baik bahwa kita harus saling membantu, karena dalam diri kita masing-masing, dalam setiap tradisi agama dan dalam setiap masyarakat manusia, selalu ada risiko bahwa kita dapat menyimpan dendam dan mendorong perselisihan terhadap orang lain, dan kadang-kadang melakukannya sebagai prinsip mutlak dan bahkan suci.”

Strategi Surga

“Strategi” surga, di sisi lain, adalah “untuk memutus siklus kekerasan, spiral kebencian, dan mulai melindungi satu sama lain.”

Paus Fransiskus mengungkapkan harapannya bahwa anggota B’nai B’rith akan melanjutkan pekerjaan mereka melindungi yang paling rentan dan terlantar, dengan mengatakan ini adalah sesuatu yang orang Yahudi dan Kristen dapat lakukan bersama: “Kita dapat bekerja untuk orang miskin, untuk perdamaian, keadilan, dan perlindungan ciptaan.”

“Mari kita berjuang ke depan,” kata Paus sebagai penutup, “berdasarkan nilai-nilai spiritual kita bersama, untuk membela martabat manusia dari semua kekerasan, dan mencari perdamaian.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Christopher Well (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here