Paus Serukan Lawan Budaya Ketidakpedulian dengan Salah Satu Pemeliharaan

92
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Paus Fransiskus mengatakan kepada para anggota perempuan dan laki-laki dari Ordo Hamba-hamba Miskin Penyelenggaraan Ilahi bahwa batas-batas geografis dan eksistensial yang diutus Tuhan pada waktu itu adalah lapangan untuk mewartakan kasih pemeliharaan Allah melalui belas kasihan.

Paus Fransiskus, Senin (30/1), mengatakan Gereja saat ini membutuhkan komunitas religius yang terbuka untuk dunia dan tidak takut untuk pergi ke pinggiran geografis dan eksistensial menanggapi kebutuhan orang miskin dan terbuang dalam masyarakat.
Berbicara kepada para anggota Pelayan Miskin dan Suster-suster Miskin Pelayan Penyelenggaraan Ilahi pada akhir Kapitel Umum mereka, Paus mencatat bahwa mereka terus dibimbing oleh warisan pendiri mereka, St. Giovanni Calabria dan nubuatan persekutuannya.

“Tampaknya bagi saya bahwa Anda ingin mempraktekkannya dalam pengaturan hari-hari ini,” katanya sambil mencatat bahwa “persekutuan lahir dan dipelihara pertama-tama dalam hubungan kita dengan Allah Tritunggal,” kemudian “dimanifestasikan secara konkret dalam persaudaraan. ”

Gaya Sinode

Paus menjunjung tinggi gaya sinode kongregasi dan fakta bahwa para religius pria dan wanita melakukan perjalanan bersama dengan Gereja, dengan “beberapa orang awam yang secara aktif berpartisipasi dalam Kapitel memperkuat identitas dan kepemilikan mereka.”

“Ini juga adalah nubuat tentang persekutuan.”

Paus Fransiskus merenungkan karisma Ordo yang disebut “untuk menghidupkan kembali iman di dunia kepada Allah Bapa dan penyerahan anak kepada pemeliharaan-Nya.”
“Ini indah!” katanya, menjelaskan bahwa ketika kita merenungkan Yesus “dalam kehidupan publik-Nya, dalam khotbah-Nya, bahkan dalam percakapan-Nya dengan para murid,” kita melihat bahwa Dia memiliki keinginan untuk membuat Bapa dikenal, untuk membuat kebaikan-Nya terasa.

Seluruh misinya ditujukan untuk membawa kita ke dalam hubungan berbakti ini, yang memiliki sifat esensial kepercayaan pada Tuhan: bahwa Bapa mengenal kita lebih baik daripada kita mengenal diri kita sendiri dan lebih tahu daripada apa yang kita butuhkan.

Orang Miskin: Mutiara Anda

Paus meminta mereka yang hadir untuk maju mengikuti jejak St. Giovanni Calabria “terutama ditemani masyarakat termiskin, terakhir, tersingkir, yang adalah “mutiara” Anda, sebagaimana dia, Pendiri Anda, menyebutnya. ”
Menggambarkan St Calabria sebagai seorang nabi, Paus mengatakan para pengikutnya harus menjaga warisannya dan selalu tetap dimasukkan ke dalam Gereja pada masa itu, mewujudkan wajah Tuhan dari pihak ayah dan ibu.

Budaya Pemeliharaan

Bapa Suci mengundang para religius untuk melawan “budaya ketidakpedulian” saat ini yang menimpa, khususnya, apa yang disebut masyarakat kaya dengan “budaya pemeliharaan.”

Ini, katanya, “tidak berarti menunggu solusi untuk masalah dan barang yang kita butuhkan untuk turun dari surga.”

“Itu berarti berusaha menyerupai, dalam Roh Kudus, Bapa surgawi kita dalam merawat makhluk-makhluk-Nya, terutama yang paling lemah, yang terkecil; itu berarti berbagi dengan orang lain sedikit yang kita miliki sehingga tidak ada yang kekurangan kebutuhan.”
“Ini adalah sikap peduli, lebih penting dari sebelumnya untuk melawan ketidakpedulian.”

Membagikan

Paus menekankan aspek berbagi yang, katanya, adalah bagian penting dari “nubuatan persekutuan,” di mana Anda ingin berjalan bersama:
“Saya melakukan ini dengan mengingat contoh yang diberikan kepada kita oleh orangtua kita, kakek-nenek kita. Bagi mereka, ketika seorang tamu datang ke rumah secara tiba-tiba, atau ketika orang miskin datang mengetuk untuk meminta bantuan, adalah hal yang biasa untuk berbagi sepiring sup atau polenta. Ini adalah cara yang sangat konkret untuk mengalami Providence (Penyelenggaraan Ilahi), sebagai berbagi,” katanya.
Karena itu, dia mengundang mereka untuk memulihkan nilai-nilai tertentu, dan seperti yang dilakukan Yesus, melayani Tuhan dengan mempraktikkan berbagi.

Terbuka untuk Dunia

Paus memperingatkan godaan untuk mundur ke dalam diri sendiri dan ke dalam referensi diri sendiri dan mengingatkan keluarga Calabria bahwa pinggiran geografis dan eksistensial yang Tuhan kirimkan kepada mereka adalah bidang untuk mewartakan kasih pemeliharaan Bapa melalui belas kasihan yang melimpah, mewujudkan kelembutan wajah Tuhan tanpa prasangka dan pengucilan.

“Cintailah orang miskin dengan menjadi miskin,” tandas Paus Fransiskus.
Akhirnya, berbicara tanpa basa-basi, Paus Fransiskus mengingatkan mereka yang hadir untuk tidak pernah mengabaikan semangat kemanusiaan itu juga di dalam komunitas itu sendiri.

“Salah satu hal yang menghancurkan persaudaraan manusia – kemanusiaan – adalah gosip: harap berhati-hati. Jangan pernah saling gosip. Jika Anda memiliki masalah dengan saudara perempuan atau laki-laki, pergi dan beritahu mereka secara langsung,” katanya, mencatat bahwa jika tidak, rasa sakit dan kehancuran dapat terjadi. **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Linda Bordoni (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here