Setelah 100 Hari Perang, Uskup Kyiv: Tolong, Jangan Berhenti Berdoa untuk Ukraina

214
Uskup Katolik Ukraina Vitaliy Kryvytskyi dari Kyiv berbicara pada 1 Juni 2022, tentang krisis yang masih berlangsung di negaranya setelah 100 hari perang. Facebook Keuskupan Kyiv.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Menandai 100 hari sejak pasukan Rusia menginvasi negaranya, uskup Katolik Ukraina di Kyiv telah menyerukan doa yang berkelanjutan sambil memperingatkan terhadap apa yang disebutnya “pasifisme naif” yang akan menerima perdamaian dengan cara apa pun.

“Selama 100 hari perang, Ukraina dan seluruh komunitas internasional mengalami transformasi hubungan timbal balik. Ukraina telah dilihat sebagai korban perang dan pada saat yang sama sebagai mitra yang layak dibantu,” kata Uskup Vitaliy Kryvytskyi dari Keuskupan Kyiv-Zhytomyr dalam sebuah wawancara telepon 1 Juni.

“Banyak dari mereka yang sebelumnya tidak tahu di mana Ukraina berada, sekarang tahu betul tempat-tempat seperti Bucha, Irpin atau Mariupol,” tambahnya.

“Perang ini, yang tidak kami inginkan, telah membuat kami semua jauh lebih dewasa. Perang memaksa kami untuk melihat banyak hal dengan mata baru. Ini mengubah hubungan kami. Orang-orang yang tinggal di sekitar kami, yang bukan teman kami, menjadi kami bersaudara semalaman,” katanya.

Tiga Juni menandai 100 hari sejak dimulainya invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari. Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan, Kamis (2/6), bahwa “setidaknya puluhan ribu” warga sipil Ukraina telah tewas sejauh ini, tetapi verifikasi independen dari jumlah korban di kedua sisi konflik tersebut sulit diperoleh. Rusia telah secara resmi mengakui bahwa sedikit lebih dari 1.300 tentaranya telah tewas sejauh ini, meski pengamat Ukraina dan Barat percaya jumlahnya jauh lebih tinggi.

Hampir 7 juta warga Ukraina terpaksa meninggalkan negara itu sejak pertempuran dimulai, dan diperkirakan 2 juta telah menyeberang kembali ke Ukraina, menurut sebuah laporan oleh NPR, mengutip data dari badan pengungsi PBB. Jutaan lainnya telah mengungsi dari rumah mereka ke bagian lain Ukraina.

Kryvytskyi, uskup Kyiv, berbicara tentang migrasi massal ini dalam wawancaranya.
“Di beberapa wilayah di Ukraina barat, dan di Kyiv, orang-orang kembali ke rumah mereka, toko dan kantor buka, tetapi di Ukraina timur pertempuran sengit berlanjut. Situasinya sangat sulit. Banyak orang sekarat. Seluruh Ukraina menderita, dan momok kelaparan mengancam seluruh dunia,” tegasnya, mengacu pada gangguan pada ekspor biji-bijian dan makanan lainnya dari Ukraina karena perang dan penutupan pelabuhan negara itu.
Penderitaan ini melahirkan kebencian, uskup memperingatkan, yang hanya menambah sifat jahat perang.

Seorang gadis muda menggambar di dinding sebuah rumah yang hancur di desa Andriivka, wilayah Kyiv, pada 3 Juni 2022 pada hari ke-100 invasi Rusia ke Ukraina. Sergei Chuzavkov/AFP melalui Getty Images

“Terlepas dari peristiwa tragis ini, kita tidak bisa membiarkan diri kita dirasuki oleh kebencian. Kebencian membunuh kita,” kata Kryvytskyi.

Namun, pada saat yang sama, “perdamaian dengan cara apa pun” bukanlah pendekatan yang bisa diterapkan untuk krisis, uskup menekankan.

“Orang-orang sudah lama berhenti berbicara tentang perdamaian dengan cara apa pun. Mereka berbicara tentang kemenangan. Menyerahkan sebagian Ukraina atas nama perdamaian tidak akan mengakhiri perang secara nyata, itu hanya akan membekukan konflik. Pasifisme yang naif tidak akan berubah situasinya,” katanya.

“Kami masih melihat efek dari tindakan seperti itu hari ini. Penyerahan Krimea, yang seharusnya mencegah perang, hanya menundanya. Jika hari ini Ukraina setuju untuk secara sukarela menyerahkan sebagian wilayahnya, maka ia akan setuju untuk menunda fase invasi berikutnya.”

Kryvytskyi juga menanggapi kritik bahwa Paus Fransiskus dan Takhta Suci tidak berbicara lebih tegas tentang tindakan Rusia, dan tentang Presiden Rusia Vladimir Putin secara lebih spesifik.

“Saya juga melihat banyak cinta untuk Ukraina dalam tindakan Vatikan dan dalam doa Paus Fransiskus untuk orang-orang kita yang menderita. Mereka yang mengkritik tindakan Vatikan dan sikap Bapa Suci tidak mendengarkan ajarannya secara keseluruhan, mereka hanya dipandu oleh penilaian berdasarkan kalimat yang sering secara tidak sengaja dicabut dari ajaran kepausan,” katanya.

“Saya mencoba mendekati situasi ini dengan pemahaman tertentu tentang Bapa Suci, tetapi saya tidak dapat menuntut hal yang sama dari orang lain yang mungkin tidak mengetahui konteks luas ini,” tambahnya.

Apakah orang-orang di luar Ukraina kehilangan minat pada apa yang terjadi di sana? Kryvytskyi mengakui bahwa ini adalah keprihatinan yang nyata.

“Setelah seratus hari, orang dapat melihat kelelahan media massa juga. Kadang-kadang tampaknya beberapa orang merasa terlalu banyak Ukraina di internet dan di halaman surat kabar. Namun, perang belum berakhir. Ini masih berlangsung. Orang mungkin ingin melupakannya, tetapi ini tidak akan membuat perang berakhir,” katanya.

“Yang paling kita butuhkan saat ini adalah doa yang gigih. Doa yang bukan hanya simbol, tetapi alat yang menghasilkan keajaiban. Kita mengalaminya setiap hari. Sehubungan dengan konflik berkepanjangan di Ukraina timur, tampaknya doa ini melemah. Tolong, jangan berhenti berdoa untuk Ukraina,” seru uskup itu.

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Justyna Galant (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here