Vatikan Meminta Penangguhan Penahbisan Imam dan Diakon di Keuskupan Perancis

245
Uskup Dominique Rey dari Fréjus-Toulon
5/5 - (1 vote)

HIDUPKATOLIK.COM – Vatikan telah meminta sebuah keuskupan di Prancis Selatan untuk menangguhkan tahbisan imam dan diakon yang dijadwalkan bulan ini setelah “kunjungan persaudaraan” keuskupan itu.

Uskup Dominique Rey dari Fréjus-Toulon mengumumkan pada 2 Juni bahwa penangguhan itu diminta karena “pertanyaan yang diajukan oleh beberapa dikasteri Romawi tentang restrukturisasi seminari dan kebijakan menyambut orang ke keuskupan.”

“Kami menyambut permintaan ini dengan kesedihan dan keyakinan, menyadari persidangan yang diwakilinya terutama bagi mereka yang bersiap untuk menerima penahbisan,” kata Rey.

Pengumuman itu muncul setelah Uskup Agung Jean-Marc Aveline dari Marseille melakukan kunjungan ke Keuskupan Fréjus-Toulon, suffragannya, atas permintaan Vatikan.

Aveline termasuk di antara 21 kardinal yang ditunjuk oleh Paus Fransiskus awal pekan ini. Dia akan menjadi prelatus residensial Perancis pertama yang menerima topi merah selama masa kepausan ini.

Rey, yang dikenal karena dukungannya terhadap Misa Latin tradisional, mengatakan bahwa dia telah berbicara dengan Kardinal Marc Ouellet, prefek Kongregasi untuk Uskup, dan kantor kuria Romawi lainnya tentang pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh kunjungan tersebut.

“Menunggu hasil dari pertukaran yang sedang berlangsung ini dengan dikasteri-dikasteri Romawi, telah diminta agar penahbisan diakon dan imamat yang direncanakan untuk akhir Juni ditunda,” tulisnya dalam sebuah surat yang diterbitkan di situs web keuskupan.

Penahbisan keuskupan Perancis dijadwalkan pada pesta Santo Petrus dan Paulus, 29 Juni.
Menurut publikasi Prancis La Vie, tahun lalu keuskupan itu menahbiskan sepuluh imam dan delapan diakon.

La Croix melaporkan bahwa pada tahun 2020, 126 imam ditahbiskan di seluruh Perancis, dan lebih dari 60% keuskupan negara itu tidak ditahbiskan.

Rey telah menahbiskan klerus diosesan menggunakan Kepausan Romawi 1962, dan telah menggunakan buku yang sama untuk penahbisan komunitas-komunitas religius, termasuk Institut Gembala yang Baik.

Keuskupan tersebut adalah rumah bagi Persaudaraan St. Joseph the Guardian dan Biara Saint-Benoit.

Komunitas Benediktin, yang menggunakan Misa tradisional Latin, baru-baru ini memiliki beberapa anggotanya ditahbiskan di luar Prancis oleh seorang uskup yang dirahasiakan setelah Rey tidak dapat membayangkan penahbisan para pria di tengah pengawasan keuskupan.

Setelah pemberlakuan Traditionis Custodes, motu proprio yang dikeluarkan oleh Paus Fransiskus pada tahun 2021 yang membatasi Misa dirayakan dalam bentuk yang luar biasa dari Ritus Romawi, Mgr Rey menyoroti keprihatinan sejumlah imam dan komunitas yang hadir di keuskupannya yang mempersembahkan Misa sesuai dengan ritus lama.

“Saya mendorong Anda masing-masing untuk juga berdoa untuk keuskupan kami, sambil menunggu situasi diklarifikasi untuk kebaikan semua,” kata Rey saat mengumumkan penundaan pentahbisan.

“Semoga Roh Pentakosta membuat hati kita damai, bahagia melayani dan mencintai.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ; Sumber: Courtney Mares (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here