Umat Kristiani Estonia Berdoa Bersama untuk Perdamaian di Ukraina

32
Uskup Philippe Jourdan berbicara dalam kebaktian dan doa Ukraina.
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Umat Kristiani di Estonia mengadakan kebaktian doa ekumenis di Gereja Katolik Yunani Ukraina Tiga Tangan Bunda Allah di Tallinn pada Minggu Pentakosta untuk berdoa bagi perdamaian di Ukraina.

Sejumlah orang Kristen Estonia berkumpul pada malam Pentakosta untuk berdoa bersama bagi saudara-saudari mereka yang menderita akibat perang di Ukraina.

Vigili doa diadakan di Gereja Three Handed Mother of God di ibukota, Tallinn.

Pater Roman Kihk, pastor paroki Gereja Katolik Yunani Ukraina setempat, memimpin kebaktian doa dan memimpin nyanyian dalam bahasa Ukraina.

Dia bergabung dengan Uskup Philippe Jourdan, Administrator Apostolik Estonia, dan Uskup Agung Lutheran Estonia, Urmas Viilma.

Turut hadir dalam doa ekumenis itu berbagai perwakilan dari gereja-gereja anggota Dewan Gereja Estonia.

Keluarga Terkoyak oleh Perang

Dalam pidato singkatnya, Uskup Jourdan berbicara tentang pengalaman orang-orang Ukraina yang berada di Estonia ketika perang pecah.

Banyak dari mereka, katanya, kembali untuk berperang melawan invasi Rusia ke tanah air mereka, tetapi sebelum mereka pergi banyak yang pergi ke imam Katolik Yunani Ukraina untuk mengakui dosa-dosa mereka. Dia menambahkan bahwa mereka siap mati, mengatakan bahwa beberapa dari mereka memang telah tewas dalam perang.

Uskup Jourdan mengatakan kepada kelompok ekumenis bahwa doa-doanya terutama ditujukan kepada para istri dan anak-anak yang ayahnya pergi berperang. Ia mengenang pengalamannya sendiri saat masih kecil, saat akan menunggu ayahnya pulang dari wajib militer.

Kejahatan tidak akan pernah Mmenang

Uskup Agung Lutheran Viilma, yang merupakan Presiden Dewan Gereja Estonia, menegaskan bahwa kejahatan “tidak akan pernah menang. Kita tahu bahwa umat Tuhan akan menang.”

Dia juga mengungkapkan belas kasih dan solidaritasnya dengan orang-orang Ukraina karena negara itu mengalami perang yang brutal.
Duta Besar Ukraina untuk Estonia, Ms. Mariana Betsa, mengambil bagian dalam kebaktian doa ekumenis.

Dia berterima kasih kepada semua orang Estonia atas doa terus-menerus mereka untuk Ukraina dan atas banyak tindakan nyata dari kedekatan dan dukungan.

Dukungan Gereja untuk Ukraina

Pada akhir Mei, lebih dari 40.000 pengungsi Ukraina telah melarikan diri ke Estonia sejak 24 Februari ketika Rusia menyerbu.

Gereja-gereja Kristen di Estonia telah melakukan segala cara untuk membantu saudara-saudari mereka yang membutuhkan.

Banyak yang telah menemukan bantuan spiritual dan material dalam Gereja Katolik Yunani Ukraina di mana kebaktian doa diadakan pada hari Minggu.

Pater Roman Kihk mengadakan doa dua kali sehari — pagi dan petang — dalam bahasa Ukraina, dan menawarkan bimbingan rohani pribadi serta bantuan praktis bagi para pengungsi yang baru tiba.

Parokinya mengirimkan bantuan kemanusiaan mingguan ke Ukraina.

Suster-suster Bridgettine menampung keluarga pengungsi Ukraina di biara mereka di Pirita, dekat Tallinn, dan menyediakan semua yang mereka butuhkan.

Paroki Katolik St Peter dan Paul di Tallinn memiliki rencana untuk mengatur perkemahan musim panas bagi anak-anak Ukraina untuk membantu mereka merasa menjadi bagian dari komunitas di Estonia.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Devin Watkins (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here