Pusat Kehamilan Pro Kehidupan Texas Bersiap untuk Penggulingan Roe v. Wade

37
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM – Jika Mahkamah Agung AS membatalkan Roe v. Wade musim panas ini, aborsi akan dilarang sepenuhnya di seluruh negara bagian di Texas, dengan pengecualian terbatas. Meski beberapa wanita Texas kemungkinan akan melakukan perjalanan ke negara bagian lain untuk melakukan aborsi, perubahan hukum dapat berarti bahwa puluhan ribu anak lagi akan lahir di negara bagian itu setiap tahun.

Jaringan Perawatan Kehamilan Texas (TPCN) siap membantu para ibu dan bayi tersebut, kata John McNamara, direktur eksekutif jaringan tersebut.

Jaringan pendanaan dimulai kecil pada awal 2000-an dan telah berkembang untuk mendukung lebih dari 175 lokasi — pusat kehamilan krisis, rumah bersalin, klinik, dan banyak lagi — di seluruh negara bagian.

Masing-masing dari hampir 200 organisasi yang didukung TPCN adalah organisasi nirlaba mandiri dengan aliran dana dan basis donornya sendiri, kata McNamara. Harapan dari program ini adalah bahwa dolar pemerintah akan membantu setiap organisasi memperluas layanan pro-kehidupannya.

“Ini bukan hanya tentang menyelamatkan bayi. Ini tentang menyiapkan orangtua muda untuk kesuksesan jangka panjang dalam mengasuh anak mereka,” katanya kepada CNA.

McNamara mengatakan bahwa program itu diluncurkan pada awal 2000-an setelah realisasi dari pihak legislatif Texas tentang berapa banyak dana pemerintah yang akan digunakan untuk organisasi yang menyediakan atau mempromosikan aborsi. Pemerintah Texas ingin membentuk aliran dana untuk organisasi yang mempromosikan persalinan, dan setelah itu pengasuhan anak atau adopsi, kata McNamara.

Jaringan ini didirikan sebagai Program Layanan Alternatif untuk Aborsi Texas, yang lahir dari keinginan untuk “menyamakan posisi” antara penyedia aborsi dan organisasi pro-kehidupan.

Selama 16 tahun pertama, ada komponen federal untuk dolar dalam bentuk uang TANF (Bantuan Sementara untuk Keluarga Membutuhkan), kata McNamara, tetapi komponen federal untuk pendanaan selalu minimal: kurang dari 10% selama bertahun-tahun dalam 16 tahun terakhir.

Hari ini, TPCN didanai sepenuhnya dengan pendapatan umum dari negara bagian Texas. Pada tahun fiskal 2021, organisasi tersebut adalah penerima hibah terbesar program, menerima $36,6 juta (hampir 80%) dari dana yang diberikan tahun itu.

Karena lebih banyak negara bagian mengeluarkan langkah-langkah untuk melarang aborsi – yang akan diizinkan untuk ditegakkan jika Roe v. Wade dibatalkan – program perawatan kehamilan Texas sudah ditiru, terutama oleh tetangganya, Oklahoma.

Pada akhir Mei, Gubernur Oklahoma Kevin Stitt menandatangani undang-undang yang melarang aborsi sejak saat pembuahan dengan beberapa pengecualian, dan Oklahoma memulai jaringan perawatan kehamilan hampir persis seperti Texas pada tahun 2019. Madeleine Craig, direktur eksekutif jaringan Oklahoma, mengatakan pada bulan Mei bahwa jaringan memiliki 12 lokasi dan dimaksudkan untuk berkembang menjadi setidaknya 20 pada akhir tahun.

Program Texas terkenal sebagian karena panjangnya kontinum perawatannya. Wanita dan pria tidak hanya memenuhi syarat untuk layanan pro-kehidupan mereka selama kehamilan, McNamara mencatat. Bahkan, pelayanan mereka dimulai dari awal kehamilan hingga tiga tahun setelah melahirkan.

Layanan tersebut termasuk konseling bagi perempuan yang mempertimbangkan aborsi, perumahan bagi perempuan yang telah berada di lingkungan yang tidak aman atau kasar, pelatihan kejuruan, dan tugas kelas tentang penganggaran, swasembada, keterampilan wawancara. Mereka juga menawarkan layanan doula, serta program dan kelas bagi para ayah untuk mengajar mereka menjadi baik dan efektif.

Badan legislatif Texas telah berbicara keras tentang hal ini, kata McNamara, menciptakan apa yang berarti “keberlanjutan perawatan hampir empat tahun.”

Menurut laporan dari Texas Tribune, wanita hamil di Texas lebih mungkin untuk tidak diasuransikan — 1 dari 5 penduduk tidak diasuransikan pada tahun 2019, dua kali lipat dari rata-rata nasional — dan lebih kecil kemungkinannya untuk mencari perawatan pranatal dini dibandingkan dengan negara lain. Texas juga memiliki tingkat kematian dan morbiditas ibu yang tinggi, dan tingkat kehamilan remaja yang tinggi.

Seorang klien anonim dari jaringan kehamilan mengatakan bahwa dia menghargai hubungan manusia yang dia buat ketika dia mencari bantuan untuk kehamilannya.

“Kamu membantu orang yang hancur yang tidak pernah membicarakan perasaannya, yang merasa dia tidak penting dan tidak berharga. Tapi setelah bertemu denganmu, aku merasa aku adalah orang yang penting. Aku senang bertemu dengan Anda,” tulis klien di kartu komentarnya saat meninggalkan klinik.

Texas memberlakukan larangan aborsi “detak jantung” pada September 2021 yang melarang aborsi setelah detak jantung bayi yang belum lahir dapat dideteksi, tetapi bergantung pada tuntutan hukum pribadi antara warga negara untuk menegakkan larangan tersebut, daripada tindakan negara.

Meski banyak wanita bepergian ke luar negara bagian untuk aborsi sejak diberlakukan, larangan detak jantung telah menyebabkan pengurangan jumlah aborsi di negara bagian, dan dengan demikian meningkatkan ibu yang mencari bantuan.

Sejak RUU itu mulai berlaku, organisasi yang merupakan bagian dari TPCN telah melihat permintaan untuk layanan mereka naik 35% dibandingkan dengan tahun pra-pandemi yang normal, kata McNamara. Dia menambahkan bahwa mereka mengharapkan lonjakan permintaan lain ketika atau jika Roe dibatalkan, dan peningkatan pendanaan dari legislatif

Texas akan menjadi keuntungan besar bagi banyak klinik dan rumah mereka.

Organisasi tersebut telah menghadapi ancaman dalam beberapa pekan terakhir menyusul kebocoran rancangan pendapat dari Mahkamah Agung, bersama dengan organisasi pro-kehidupan dan Katolik lainnya.

Selama akhir pekan Hari Ibu, pusat kehamilan pro-kehidupan di Denton, Texas, bernama Loreto House dirusak dengan coretan yang berbunyi, “Bukan klinik,” dan “Kehamilan paksa adalah pembunuhan.” Pusat sumber daya perempuan lainnya, Woman to Woman Resource Center, juga dirusak.

Kedua pusat tersebut merupakan bagian dari TPCN.

Pastor Frans de Sales, SCJ, Sumber: Jonah McKeown (Catholic News Agency)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here