Paus Fransiskus Harapkan Dunia Bebas dari Senjata Nuklir

18
Delegasi mendengarkan pesan dari Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres selama Pertemuan Pertama Negara Pihak Perjanjian tentang Larangan Senjata Nuklir (AFP atau pemberi lisensi)
Rate this post

HIDUPKATOLIK.COM— Dalam pesan yang dibacakan pada Pertemuan Pertama Negara-negara Pihak pada Perjanjian Pelarangan Senjata Nuklir, Paus Fransiskus memperbarui seruannya untuk mengakhiri perang dan penyebab konflik, dan menegaskan kembali bahwa penggunaan, dan bahkan kepemilikan senjata nuklir tidak bermoral.

“Visi berani” dari Perjanjian Pelarangan Senjata Nuklir “muncul semakin tepat waktu,” kata Paus Fransiskus dalam Pesan untuk Pertemuan Pertama Negara-negara Pihak pada Perjanjian tentang Larangan Senjata Nuklir (TPNW).

Perjanjian, yang bertujuan untuk mencapai dan mempertahankan dunia bebas senjata nuklir, mulai berlaku pada Januari 2021. Hingga saat ini, 65 negara telah meratifikasi atau menyetujui Perjanjian, meski tidak ada negara bersenjata nuklir yang melakukannya.

Dalam pesannya, yang dibacakan oleh Uskup Agung Paul Richard Gallagher, Sekretaris Hubungan dengan Negara-negara Vatikan, Paus Fransiskus mengatakan bahwa, ketika berbicara tentang perlucutan senjata “mungkin tampak paradoks bagi banyak orang … kita perlu tetap waspada akan bahaya pendekatan picik terhadap keamanan nasional dan internasional dan risiko proliferasi.”

Karena itu, Paus memperbarui seruannya “untuk membungkam semua senjata dan menghilangkan penyebab konflik melalui jalan negosiasi yang tak kenal lelah.” Dia menunjukkan bahwa perdamaian dan keamanan, agar adil dan langgeng, harus universal; dan bahwa kita semua harus bertanggung jawab – secara kolektif dan individual – untuk “kesejahteraan saudara dan saudari kita.”

Dunia yang Bebas dari Senjata Nuklir
Paus Fransiskus mengatakan, “Takhta Suci tidak ragu bahwa dunia yang bebas dari senjata nuklir adalah perlu dan mungkin,” sambil mencela skema yang memberikan rasa aman palsu berdasarkan kepemilikan senjata nuklir dan senjata pemusnah massal lainnya.
Secara khusus, ia mengungkapkan keraguan tentang kecukupan pencegahan nuklir dalam menanggapi tantangan modern, sambil memperingatkan bahaya kecelakaan yang melibatkan senjata nuklir.
“Senjata nuklir adalah tanggung jawab yang mahal dan berbahaya.”

Penggunaan dan Kepemilikan Senjata Nuklir Tidak Bermoral
Sekali lagi, Paus Fransiskus menegaskan bahwa “penggunaan senjata nuklir serta kepemilikannya semata adalah tidak bermoral.”

Membela gagasan pencegahan timbal balik, katanya, “pasti berakhir dengan meracuni hubungan antara orang-orang dan menghalangi segala bentuk dialog nyata yang mungkin terjadi.”

Paus juga memperingatkan bahaya senjata nuklir yang digunakan sebagai bentuk “pemerasan yang seharusnya menjijikkan bagi semua hati nurani umat manusia.”

Menjangkau Jiwa Manusia
Dalam hal ini, Paus Fransiskus menegaskan bahwa proses pelucutan senjata harus “menyeluruh dan lengkap, dan menjangkau jiwa manusia.”
Karena itu, katanya, “penting untuk mengenali kebutuhan global dan mendesak akan tanggung jawab,” baik publik maupun pribadi, yang melibatkan pemeriksaan hati nurani tentang bagaimana individu dan negara dapat membenarkan penggunaan atau kepemilikan senjata nuklir.

Komitmen Moral
Paus Fransiskus mengakhiri pesannya dengan mencatat bahwa perjanjian pelucutan senjata, termasuk TPNW, “lebih dari sekadar kewajiban hukum. Itu juga merupakan komitmen moral berdasarkan kepercayaan di antara negara dan di antara perwakilan mereka, yang berakar pada kepercayaan yang diberikan warga negara pada pemerintah mereka, dengan konsekuensi etis bagi generasi umat manusia saat ini dan masa depan.”

Dia menegaskan bahwa kepatuhan dan penghormatan terhadap perjanjian pelucutan senjata internasional adalah sumber kekuatan, bukan kelemahan, sambil mendorong para pendengarnya “untuk melanjutkan jalan yang Anda pilih untuk mempromosikan budaya kehidupan dan perdamaian berdasarkan martabat pribadi manusia dan kesadaran bahwa kita semua bersaudara.”

Akhirnya, ia meyakinkan mereka bahwa, “untuk bagiannya, Gereja Katolik tetap berkomitmen tanpa dapat ditarik kembali untuk mempromosikan perdamaian antara orang-orang dan bangsa-bangsa dan mendorong pendidikan untuk perdamaian di seluruh lembaganya.” **

Pastor Frans de Sales, SCJ
Sumber: Christopher Wells (Vatican News)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here